Apa Itu Kata Benda Tidak Beraturan?

Setiap kata benda tidak beraturan dapat mengikuti pola perubahannya sendiri atau mungkin memiliki perubahan morfologis yang unik untuk satu kata itu.

Kata benda tidak beraturan adalah kata benda yang tidak mengikuti bentuk yang diterima secara umum untuk kata benda dalam bahasa tersebut. Bentuk paling umum dari ketidakteraturan dalam bahasa Inggris adalah bentuk jamak, tetapi dalam bahasa lain, ketidakteraturan dapat mencakup perubahan morfologis seperti jenis kelamin, bentuk batang kata benda yang aneh, dan kemunduran yang tidak beraturan. Setiap kata benda tidak beraturan dapat mengikuti pola perubahannya sendiri atau mungkin memiliki perubahan morfologis yang unik untuk satu kata itu.

Domba adalah contoh kata benda tidak beraturan, karena satu domba dikatakan sama dengan banyak domba.

Alasan paling umum untuk sebuah kata benda mengambil bentuk yang tidak beraturan adalah karena ia telah dimasukkan ke dalam bahasa dari bahasa lain. Dalam kasus seperti itu, alih-alih mengadaptasi kata benda ke bentuk bahasa, kata tersebut dibiarkan mempertahankan bentuk aslinya. Sebuah contoh yang baik dari ini adalah kata benda ‘datum.’ Datum adalah kata tunggal yang berarti ‘informasi’ dari bahasa Latin. Bentuk jamak dari ‘datum’ bukanlah ‘datums’ dalam bahasa Inggris biasa, tetapi ‘data’, yang merupakan bentuk jamak Latin biasa.

Terkait dengan gagasan ini adalah penggabungan dialek untuk membentuk bahasa nasional. Sekali lagi mengambil bahasa Inggris sebagai contoh, jamak ‘s’ telah menjadi pilihan jamak untuk kata benda, tetapi di masa lalu, bentuk jamak lain telah digunakan seperti ‘en’ dan ‘eth,’ meninggalkan kata benda tidak beraturan seperti ‘anak,’ yang memiliki bentuk jamak ‘anak-anak.’ Ini terjadi ketika, untuk alasan apa pun, bahasa tidak mengubah bentuk jamak dari sebuah kata dari satu kata ke kata lainnya.

Alasan ketidakteraturan lainnya adalah bahwa perubahan bentuk kata benda yang teratur, baik dalam hal jenis kelamin atau jumlah, mengubah kata dalam bentuk yang tidak terdengar benar atau membuat kata sulit diucapkan. Ini mungkin menjelaskan mengapa ada satu domba dan dua domba, bukan dua domba.

Ketidakteraturan lain dalam kata benda bahasa Inggris adalah posesif. Possesif reguler menambahkan apostrof dan ‘s’ pada kata benda. Misalnya, ini menciptakan “tongkat konduktor.” Ketika kata diakhiri dengan ‘s’ seperti ‘sensus’ dan ketika kata benda jamak dimainkan, ada ketidakteraturan dengan cara kata tersebut diperlakukan. Beberapa orang hanya menambahkan apostrof ke akhir ‘s,’ sementara yang lain mengikuti bentuk biasa dan menambahkan apostrof dan ‘s.’ Ini berarti Charles yang memiliki sesuatu dapat membuatnya menjadi milik Charles atau Charles tergantung pada penulisnya.

Kata benda tidak beraturan dalam bahasa Latin adalah kata benda di mana ketidakteraturan kata benda tidak terbatas pada jumlah dan, untuk beberapa alasan atau lainnya, tidak cocok dengan lima kategori kemunduran yang ada. Lima kategori asli ini dibagi berdasarkan akhiran kata dari kata asalnya. Ada beberapa alasan hal ini mungkin terjadi. Beberapa kata, misalnya, akan menurun hanya dalam bentuk tunggal atau hanya dalam bentuk jamak. Ini tidak teratur karena beberapa bentuk kata tidak ada.

Latin juga memiliki enam kata benda yang tidak menurun sama sekali. Tiga yang pertama adalah ‘fas,’ yang berarti takdir, ‘instar,’ yang berarti rupa, dan ‘surai,’ yang berarti pagi. ‘Nefas’, yang berarti kekejian, ‘nihil’, yang tidak berarti apa-apa, dan ‘secus’ yang berarti persetubuhan, adalah tiga lainnya. Masing-masing adalah kata benda tidak beraturan karena hanya tersedia dalam bentuk nominatif dan akusatif tunggal.

Dalam bahasa Latin juga dimungkinkan sebuah kata menjadi kata benda tidak beraturan karena sifatnya yang heterogen. Ini berarti kata benda tidak memiliki jenis kelamin tata bahasa yang tetap dan bahwa akhir dari kata benda akan berubah. Oleh karena itu, ini mengubah penurunan kata benda tergantung pada jenis kelamin yang dikaitkan dengannya. Beberapa kata benda juga berubah jenis kelamin ketika dipindahkan dari bentuk tunggal ke bentuk jamak, sementara yang lain akan berubah makna jika dimasukkan ke dalam bentuk jamak.

Kata benda tidak beraturan dalam bahasa Hongaria berubah karena beberapa kata benda memiliki batang yang mengubah sufiks yang dikaitkan dengannya saat diinfleksikan. Batang lain akan berubah tergantung pada akhiran yang diterapkan padanya. Misalnya, kata Hongaria untuk stroberi adalah ‘eper.’ Jika sufiks yang dilampirkan dimulai dengan konsonan , maka batangnya tidak berubah, tetapi jika sufiks itu dimulai dengan vokal, maka vokal akhir dari batang tersebut akan terhapus dengan sendirinya. Oleh karena itu, bentuk jamak dari ‘eper’ adalah, ‘eprek’ daripada ‘eperek.’