Apa itu Filosofi Kepemimpinan?

Filosofi kepemimpinan mungkin didasarkan pada pengalaman pribadi atau tujuan organisasi.

Sebuah filosofi kepemimpinan adalah pernyataan atau gagasan bahwa panduan bagaimana seorang individu akan memimpin. Ada banyak variasi dalam jenis filosofi kepemimpinan yang dapat diterapkan orang. Orang sering mendasarkan filosofi kepemimpinan mereka pada pengalaman pribadi mereka dan pada para pemimpin yang sangat memengaruhi mereka. Gaya kepemimpinan mungkin juga didasarkan pada jenis tugas yang menjadi tanggung jawab pemimpin, tujuan organisasi, dan jenis orang yang menjadi tanggung jawab mereka sebagai pemimpin.

Orang sering mendasarkan filosofi kepemimpinan pada pengalaman pribadi dan pada pemimpin yang memengaruhi mereka.

Biasanya, filosofi kepemimpinan melibatkan nilai-nilai, moral, dan prinsip-prinsip tertentu yang dimasukkan oleh para pemimpin ke dalam cara mereka memimpin orang-orang dan organisasi yang mereka pimpin. Filosofi kepemimpinan mereka memengaruhi cara mereka berkomunikasi dan menangani orang-orang yang mereka pimpin, serta cara mereka menanggapi situasi atau peristiwa yang mungkin muncul. Sekelompok orang atau organisasi dapat terpengaruh secara positif atau negatif dan moral dan efektivitasnya dapat diturunkan atau ditingkatkan oleh filosofi kepemimpinan dari mereka yang bertanggung jawab.

Orang dengan keterampilan kepemimpinan yang buruk menghambat produktivitas karyawan mereka.

Beberapa program akademik, seperti manajemen bisnis, dan beberapa program pelatihan, seperti pelatihan perwira militer, mungkin mengharuskan kandidat mereka untuk menulis filosofi kepemimpinan pribadi mereka sebelum lulus. Orang lain mungkin tidak diharuskan untuk menulis sendiri, tetapi mungkin dapat dipahami. Kebanyakan orang yang bertanggung jawab atas orang lain mengembangkan filosofi kepemimpinan mereka sendiri dari waktu ke waktu, yang mungkin berubah semakin lama mereka memimpin. Berbagai jenis pemimpin — seperti kepala sekolah, polisi dan perwira militer, pemimpin pemerintah, dan manajer bisnis — perlu mengembangkan filosofi kepemimpinan mereka sendiri.

Bahkan seorang kepala sekolah perlu mengembangkan filosofi kepemimpinan pribadi untuk menjaga rasa hormat siswa.

Secara umum, filosofi kepemimpinan sebagai sistem kepercayaan diterjemahkan ke dalam gaya kepemimpinan yang ditunjukkan oleh para pemimpin. Gaya kepemimpinan inilah yang digunakan orang-orang yang bertanggung jawab untuk menentukan sifat proses pengambilan keputusan mereka dan interaksi mereka dengan bawahan setiap hari. Meskipun gaya kepemimpinan bisa sangat individual, ada beberapa tipe yang dominan.

Gaya kepemimpinan mungkin didasarkan pada jenis tugas yang menjadi tanggung jawab masing-masing pemimpin.

Pemimpin otoriter atau otokratis menyimpan sebagian besar kekuatan kepemimpinan mereka untuk diri mereka sendiri. Mereka tidak ingin mendapatkan saran atau ide dari bawahan mereka. Sebaliknya, mereka adalah fokus utama kepemimpinan dan pengambilan keputusan karena mereka membuat semua keputusan sendiri. Seorang pemimpin otokratis mungkin diktator suatu negara atau seorang manajer bisnis . Biasanya, para pemimpin ini menuntut disiplin dan kepatuhan yang tidak perlu dipertanyakan lagi dari orang-orang yang mereka pimpin dan mungkin tidak bersedia untuk mendelegasikan fungsi atau kekuasaan kepemimpinan mereka kepada orang-orang di bawah mereka.

Pemimpin yang demokratis atau partisipatif lebih suka membuat keputusan hanya setelah mendapatkan masukan dan menimbang pendapat bawahannya. Para pemimpin ini seringkali cukup nyaman dengan dan cukup mempercayai bawahan mereka untuk mendelegasikan beberapa tanggung jawab kepemimpinan mereka kepada mereka. Para pemimpin ini mungkin mengadakan pertemuan dengan semua bawahan mereka untuk membahas masalah yang mempengaruhi mereka sebelum membuat keputusan. Mereka mungkin juga mempertimbangkan ukuran informasi lainnya, seperti survei terhadap mereka yang berada di bawah mereka, sebelum membuat keputusan.

Pemimpin Laissez-faire tidak memimpin. Sebaliknya, mereka membiarkan apa yang akan terjadi terjadi tanpa campur tangan. Jenis pemimpin ini menawarkan sedikit bimbingan dan sedikit aturan kepada bawahan mereka. Sebaliknya, mereka yang berada di bawah mereka harus membuat keputusan sendiri.

Pemimpin transformasional mencoba untuk mengubah organisasi mereka dan mereka yang bekerja untuk organisasi itu untuk meningkatkan dengan cara yang berarti. Tipe pemimpin ini bergantung pada visi pribadi mereka dan visi organisasi untuk melakukan perubahan dan perbaikan. Seringkali, seorang pemimpin yang menggunakan gaya transformasional akan memiliki karisma dan kemampuan yang sangat berkembang untuk berinteraksi dengan dan membujuk orang-orang yang dipimpinnya.

Kebanyakan pemimpin akan menggunakan kombinasi gaya kepemimpinan. Jenis kepemimpinan yang ditampilkan orang dalam situasi tenang mungkin berbeda dengan yang digunakan saat menghadapi situasi darurat. Misalnya, seorang pemimpin partisipatif mungkin perlu untuk sementara menggunakan gaya kepemimpinan otoritatif untuk menangani pemecatan dan penggantian bawahan yang telah menggelapkan uang dari perusahaan. Secara keseluruhan, pemimpin yang lebih baik berusaha untuk mencapai tujuan dan sasaran kelompok sambil mempertimbangkan kebutuhan anggota individu, yang dapat menjadi tindakan penyeimbangan yang rumit.