Apa itu Feminis Radikal?

Feminisme radikal diyakini berperan dalam mengungkap isu kekerasan dalam rumah tangga yang berakar pada seksisme.

Seorang feminis radikal biasanya adalah pengikut filsafat feminis radikal . Filosofi ini biasanya menyatakan bahwa perempuan ditindas secara fisik, seksual, ekonomi, dan dengan cara lain oleh laki-laki, dan bahwa pola penindasan ini muncul dari keyakinan patriarki yang mengakar dalam banyak budaya manusia. Umumnya, seorang feminis radikal percaya bahwa sistem sosial dan politik cararn cenderung menempatkan laki-laki pada posisi istimewa dan otoritas atas perempuan, dan oleh karena itu banyak konstruksi budaya dan politik cararn mungkin cacat. Feminis radikal umumnya percaya bahwa laki-laki dan perempuan adalah sama, dan bahwa keyakinan bahwa laki-laki mungkin lebih unggul dari perempuan mungkin muncul dari persepsi bahwa ada perbedaan mendasar antara kedua jenis kelamin. Sebagian besar feminis radikal ingin menghapus keyakinan bahwa perempuan mungkin lebih rendah daripada laki-laki, dengan mengubah sistem sosial dan politik yang mereka yakini mendorong perilaku misoginis.

Kaum feminis membuka jalan bagi perempuan untuk pindah ke karir tradisional yang didominasi laki-laki.

filsafat politik disebut sebagai feminisme radikal dianggap memiliki asal-usul dalam gerakan feminis kedua gelombang dari Amerika Utara dan Eropa. Feminis radikal dikatakan berbeda dari feminis liberal dalam hal mereka dianggap lebih bersedia untuk secara aktif melakukan agitasi untuk perubahan sosial dan politik sesuai dengan filosofi mereka. Banyak yang percaya bahwa feminisme radikal sebagian besar bertanggung jawab untuk membantu menyamakan peran perempuan di banyak masyarakat Barat dalam beberapa dekade sejak gerakan feminis gelombang kedua dimulai sekitar tahun 1960. Feminisme radikal diyakini setidaknya sebagian bertanggung jawab atas pengetatan undang-undang untuk melindungi perempuan dari pemerkosaan, kekerasan dalam rumah tangga , dan bahaya lain yang diyakini berakar pada seksisme . Hal ini juga diyakini bertanggung jawab atas meningkatnya kebebasan perempuan di banyak masyarakat Barat sejak gerakan feminis gelombang kedua dimulai.

Tidak semua feminis radikal adalah perempuan.

Feminis radikal tipikal mungkin percaya bahwa perempuan telah ditindas oleh laki-laki sepanjang sejarah, di hampir semua masyarakat. Beberapa feminis radikal percaya bahwa penindasan perempuan oleh laki-laki bukan hanya jenis penindasan budaya tertua yang ada, tetapi juga yang paling merusak orang, keluarga, dan masyarakat. Tindakan penindasan yang dikaitkan dengan kepercayaan misoginis termasuk pemerkosaan, pelecehan, pelacuran, dan kekerasan dalam rumah tangga. Banyak feminis radikal percaya bahwa mereka juga memasukkan konstruksi seperti peran gender yang didefinisikan secara kaku yang mendikte pakaian dan perilaku untuk pria dan wanita. Gagasan bahwa pria dan wanita cocok untuk gaya hidup yang berbeda, bahwa wanita mungkin lebih rapuh atau lebih emosional daripada pria, atau bahwa pria mungkin lebih kuat dan lebih agresif daripada wanita, juga diyakini membentuk bagian dari struktur opresif yang biasanya ditentang oleh feminis radikal. .

Tidak semua feminis radikal adalah perempuan. Filosofi biasanya tidak mengklaim untuk mengecualikan atau menghukum laki-laki. Banyak feminis radikal percaya bahwa laki-laki juga adalah korban dari ide-ide budaya dan sistem politik yang seksis, dan bahwa mereka juga menderita sebagai akibat dari penindasan perempuan. Sebagian besar feminis radikal merasa bahwa penindasan sistemik terhadap perempuan hanya dapat berakhir ketika semua anggota masyarakat mampu memandang gender sebagai kesetaraan.

Author: fungsi