Apa itu Bahasa Tubuh?

Mengangkat bahu mengirimkan sinyal nonverbal.

Bahasa tubuh adalah bagian dari bahasa nonverbal . Ini mencakup hal-hal seperti sikap, gerak tubuh, ekspresi wajah, dan bahkan hal-hal kecil yang hampir tidak terlihat seperti mengangkat bahu atau menganggukkan kepala. Kita sering berkomunikasi baik secara fisik maupun verbal dan diperkirakan 70% dari apa yang kita komunikasikan mungkin nonverbal. Bahasa nonverbal adalah kategori yang lebih besar, yang mencakup hal-hal seperti nada suara.

Sikap dan gerakan lengan adalah bagian dari komunikasi nonverbal.

Ada banyak cara untuk belajar menafsirkan bahasa tubuh tetapi harus dipahami bahwa ini sering kali khusus untuk suatu budaya. Misalnya di AS kita melambaikan tangan dengan telapak tangan menghadap orang yang kita lambaikan, dan jari-jari dapat membuka dan menutup. Dalam budaya lain, melambaikan tangan dapat terjadi dengan telapak tangan terangkat ke langit, dan jari-jari membuka dan menutup. Bagi orang-orang di AS, ini mungkin terlihat seperti isyarat yang meminta seseorang untuk mendekat daripada melambaikan tangan.

Bahasa tubuh mengomunikasikan kesedihan gadis itu.

Namun, karena sebagian besar dari kita tinggal di satu daerah di mana bahasa tubuh mungkin serupa di antara orang-orang, penting untuk mengetahui bahwa Anda dapat berkomunikasi banyak dengan cara Anda memberi isyarat, apa yang Anda lakukan dengan tangan Anda ketika Anda sedang duduk atau berdiri dan berbicara dengan Anda. orang lain, dan bahkan apa yang mungkin dikatakan oleh postur Anda. Seseorang di sebagian besar AS yang duduk dengan tangan disilangkan di dada, dan dengan kaki disilangkan, mungkin mengirimkan pesan yang tidak disengaja bahwa mereka benar-benar tidak terbuka untuk berbicara. Beberapa orang pandai membaca pesan semacam ini, dan kita memang harus berhati-hati dengan apa yang mungkin kita sampaikan, terutama ketika kita sedang dihakimi, terutama dalam hal-hal seperti kencan atau wawancara kerja.

Kebahagiaan dan kegembiraan ditunjukkan melalui bahasa tubuh.

Kontak mata adalah unsur kunci lain dari kontak non-verbal di sebagian besar dunia Barat. Menatap mata seseorang dengan cukup tetapi tidak terlalu berlebihan dapat menunjukkan bahwa Anda berterus terang dan berterus terang. Menghindari kontak mata bisa berarti Anda pemalu atau penipu, atau sebaliknya, itu bisa menunjukkan kekesalan atau jijik dengan seseorang.

Bagaimana kita memberi isyarat dapat memberi tahu orang-orang tingkat kepercayaan yang kita miliki, atau jika kita sedikit terlalu tegas dalam pendapat kita. Gerakan besar mungkin berarti kita memiliki sesuatu untuk dibuktikan. Gestur cararat mungkin hanya menunjukkan bahwa kita terlibat dan percaya diri dengan apa yang kita katakan.

Menguap sering menandakan kebosanan.

Bahkan cara Anda menoleh, mengangkat bahu, menguap, melihat jam tangan Anda mungkin merupakan bentuk komunikasi non-verbal yang mengirimkan sinyal yang jelas kepada orang lain. Jika memungkinkan, jangan pernah melihat jam tangan Anda atau jam di atas kepala Anda saat Anda sedang rapat dengan atasan Anda. Itu dapat mengirim pesan bahwa Anda bosan, yang bukan merupakan pesan positif untuk dikirim.

Tidak mungkin untuk menggambarkan semua cara kita menggunakan bahasa non-verbal, tetapi penting untuk diingat bahwa bahasa non-verbal belum tentu universal. Jika Anda mengamati gerakan tubuh yang tampak aneh, pertimbangkan perbedaan budaya atau daerah yang mungkin menjadi penyebabnya. Anda bahkan mungkin memperhatikan bahwa anggota keluarga memiliki gerakan serupa yang tidak umum di tempat lain. Namun, mengetahui apa yang Anda katakan akan sangat membantu, dan ada banyak buku dan situs Internet yang dapat membantu Anda menafsirkan beberapa cara Anda mengirim pesan nonverbal kepada kebanyakan orang dari budaya Anda.

Lengan yang disilangkan bisa membuat seseorang terlihat tidak bisa didekati.

Jika Anda benar-benar merasa bahasa tubuh Anda tidak aktif atau perlu diperbaiki, membaca buku tentang komunikasi nonverbal dapat membantu. Anda juga dapat merekam diri sendiri dan melihat cara Anda bergerak, memberi isyarat, duduk, dan berdiri untuk melihat apakah Anda mengirim pesan yang sebenarnya tidak Anda maksudkan. Bahasa tubuh yang percaya diri yang umum dalam suatu budaya dapat dipelajari dan dapat membuat Anda tampak lebih percaya diri atau langsung.