Haruskah Saya Memberitahu Majikan Potensial Bahwa Saya Dipecat dari Pekerjaan?

Penting untuk selalu jujur ​​tetapi singkat ketika membahas kehilangan pekerjaan selama wawancara.

Dipecat dari pekerjaan tidak pernah mudah, tetapi situasinya adalah sesuatu yang hampir selalu perlu didiskusikan dengan calon pemberi kerja. Anda biasanya tidak perlu menjelaskan banyak detail tentang apa yang terjadi, tetapi mengakui bahwa Anda kehilangan pekerjaan biasanya dianggap sebagai hal yang jujur ​​untuk dilakukan. Mempersiapkan diri untuk pertanyaan dan memutuskan bagaimana Anda akan membingkai topik biasanya merupakan bagian tersulit. Biasanya merupakan ide yang baik untuk berlatih berbicara tentang subjek dan berpikir keras tentang apa yang Anda pelajari dari dipecat sebelum Anda dihadapkan dengan pertanyaan, dan angkat topik itu sendiri jika memungkinkan. Ketika Anda memperkenalkannya, dalam banyak hal Anda dapat mengontrolnya.

Pentingnya Kejujuran

Pengusaha akan ingin tahu apakah pelamar telah dipecat dari pekerjaan sebelumnya dan mengapa.

Aturan umum ketika membahas kehilangan pekerjaan adalah jujur ​​tetapi singkat. Tidak perlu mencantumkan bagaimana Anda meninggalkan pekerjaan di resume, tetapi bersiaplah untuk pertanyaan yang muncul dalam wawancara. Majikan sering ingin tahu mengapa Anda berhenti bekerja dalam kapasitas tertentu, terutama jika pekerjaan yang Anda tinggalkan dan yang Anda lamar serupa. Seringkali membantu untuk menyiapkan respons standar sehingga Anda dapat menjawab pertanyaan dengan nyaman, lalu beralih ke topik lain yang lebih positif.

Beberapa lamaran pekerjaan mungkin menanyakan apakah Anda pernah dipecat di masa lalu.

Beberapa lamaran pekerjaan mungkin juga menanyakan apakah Anda pernah dipecat di masa lalu. Jika Anda melihat pertanyaan seperti ini, sangat penting untuk menjawab dengan jujur ​​— pastikan untuk mencentang “ya”, tetapi bersiaplah untuk membahas detailnya secara lebih mendalam. Tergantung pada aplikasinya, mungkin masuk akal untuk menambahkan adendum singkat dengan beberapa penjelasan.

Membingkai Hal Positif

Jika Anda dipecat dari pekerjaan sebelumnya, latih jawaban standar untuk pertanyaan wawancara tentang pemutusan hubungan kerja.

Mempersiapkan penjelasan biasanya dimulai dengan refleksi diri. Pikirkan tentang apa yang menyebabkan Anda kehilangan pekerjaan dan tentukan bagaimana pengalaman itu telah membantu Anda menjadi pekerja yang lebih baik. Khususnya dalam aplikasi tertulis, Anda akan ingin tetap singkat tetapi positif. Apa yang harus Anda perjuangkan adalah penjelasan situasi yang cepat dan sederhana. Jangan memberikan banyak detail — berusahalah untuk bersikap terbuka tentang alasannya dan jelaskan secara singkat dalam satu atau dua kalimat bagaimana pengalaman membuat Anda menjadi pekerja yang lebih berharga sekarang. Paling tidak, nyatakan bahwa Anda telah belajar dari pemutusan hubungan kerja Anda dan berhenti begitu saja.

Situasi PHK

Pelamar dapat memilih untuk hanya memberi tahu calon majikan jika ditanya secara khusus tentang pemecatan.

Ketika Anda dipecat dari pekerjaan bukan karena kesalahan Anda sendiri, seperti halnya PHK perusahaan atau departemen, nyatakan saja bahwa perusahaan itu mereorganisasi, menutup, atau memotong tenaga kerjanya. Dalam situasi seperti ini, mungkin masuk akal untuk meminta seseorang seperti rekan kerja atau mantan supervisor untuk menulis surat rekomendasi kepada Anda. Sebagian besar waktu, orang tidak akan kesulitan melakukan ini karena penghentian Anda tidak terkait dengan kinerja Anda. Surat pribadi dapat menghilangkan rasa takut Anda dipecat karena pekerjaan Anda tidak memenuhi standar perusahaan, yang seringkali menenangkan pikiran calon majikan.

Ketika Anda Dipecat Karena Sebab

Dipecat “untuk alasan”, yang pada dasarnya berarti “untuk alasan yang baik,” biasanya tidak merusak seperti yang terlihat pada awalnya. Kuncinya ada pada presentasi, dan Anda hampir selalu dapat menemukan cara untuk mengubah situasi terburuk menjadi sesuatu yang positif dan menggembirakan. Jika Anda dipecat dari pekerjaan karena keterlambatan terus-menerus, misalnya, Anda dapat mempertimbangkan apa yang telah Anda lakukan untuk memperbaiki situasi ini, atau mengembangkan rencana untuk memastikan kedatangan tepat waktu di masa depan. Jika Anda membuat kesalahan atau serangkaian kesalahan yang merugikan pekerjaan Anda, Anda mungkin berpikir tentang apa yang diajarkan kesalahan ini kepada Anda.

Calon majikan cenderung lebih tertarik pada apa yang akan Anda bawa ke perusahaan dalam hal keterampilan dan integritas daripada apa yang dikatakan masa lalu Anda. Mengakui kesalahan dan kesalahan dapat menunjukkan kedewasaan dan pertumbuhan jika Anda juga mampu menunjukkan bahwa Anda belajar darinya dan itu membuat Anda lebih kuat.

Pemutusan yang salah

Hal-hal sering menjadi sedikit lebih sulit ketika memutuskan berapa banyak detail untuk dibagikan tentang keputusan penghentian yang salah. Meskipun pemecatan yang disengketakan sering kali berdampak buruk pada majikan Anda sebelumnya di awal, mereka juga dapat membawa konsekuensi bagi Anda, jika Anda tidak berhati-hati. Membahas diskriminasi atau pembalasan perusahaan di masa lalu terkadang menimbulkan risiko bahwa pemberi kerja di masa depan akan menganggap Anda sebagai kewajiban , atau mungkin menganggap Anda ingin menuntut.

Jika Anda menggugat perusahaan dan menyelesaikan masalah ini, Anda dapat menyatakannya dalam beberapa kata. “Saya diberhentikan secara ilegal, melaporkan masalah ini dan menyelesaikannya” adalah salah satu contohnya. Tidak perlu membicarakan secara spesifik situasinya. Yang terbaik adalah menjadi sangat singkat ketika menjelaskan secara spesifik, dan mungkin mengungkapkan bahwa itu adalah situasi yang tidak menguntungkan yang sebaiknya dilupakan.

Meremehkan Majikan Sebelumnya

Seringkali ada godaan, terutama dalam situasi pemutusan hubungan kerja yang salah, untuk mengatakan hal-hal negatif tentang majikan sebelumnya. Mungkin benar bahwa bekerja di bawah orang tertentu benar-benar tak tertahankan atau rekan kerja tertentu membuat hidup begitu sulit sehingga menyelesaikan pekerjaan dengan baik hampir tidak mungkin, tetapi biasanya yang terbaik adalah menyimpan pemikiran ini untuk diri sendiri, tidak peduli seberapa benar mereka. Membagikannya membawa risiko bahwa Anda akan dipandang sebagai pengeluh atau cerewet, dan calon bos mungkin khawatir bahwa suatu hari Anda akan berbicara seperti itu tentang dia atau perusahaan. Biasanya yang terbaik adalah tetap berpegang pada fakta, memberikan putaran positif pada situasi, kemudian beralih ke diskusi tentang bagaimana keterampilan dan minat Anda yang lain membuat Anda cocok untuk pekerjaan yang diiklankan.