Bagaimana Saya Dapat Mempersiapkan Diri untuk Tinggal di Asrama Perguruan Tinggi?

Transisi ke kehidupan kampus memiliki tantangan tersendiri.

Hidup bisa penuh dengan transisi, dan salah satu contoh utama adalah transisi dari sekolah menengah ke perguruan tinggi. Banyak orang dewasa melihat kembali pengalaman asrama perguruan tinggi mereka dengan sedih, tetapi kenyataannya, tinggal di asrama perguruan tinggi tradisional bukan untuk orang yang lemah hati. Tergantung pada institusinya, kamar asrama perguruan tinggi bisa berupa ruang sempit berukuran lemari dengan fasilitas minimal atau suite seukuran apartemen satu kamar tidur di luar kampus. Mempersiapkan kehidupan di asrama perguruan tinggi memerlukan beberapa perencanaan untuk penggunaan ruang minimal secara maksimal, serta beberapa penyesuaian emosional dan sosial.

Kursi bean bag adalah bahan pokok furnitur yang populer untuk asrama perguruan tinggi.

Salah satu hal pertama yang membantu mempersiapkan mahasiswa untuk kehidupan asrama perguruan tinggi adalah kunjungan kampus. Calon mahasiswa dapat diizinkan untuk mengunjungi kampus perguruan tinggi untuk merasakan kehidupan masa depan mereka di sana. Bagian dari kunjungan itu biasanya mencakup tur kamar asrama perguruan tinggi, dengan atau tanpa kehadiran penghuni yang lebih tua.

Selama perjalanan pendahuluan ini, seorang mahasiswa harus memperhatikan dimensi dan fasilitas yang disediakan di setiap asrama perguruan tinggi. Apakah ada cukup lemari dan meja rias? Apakah sambungan telepon dan sambungan kabel televisi tersedia? Bisakah furnitur luar dibawa ke dalam ruangan, dan apakah itu muat?

Ruang adalah harga premium di asrama perguruan tinggi, jadi siswa hanya boleh membawa apa yang mereka butuhkan.

Kata kunci untuk kehidupan asrama perguruan tinggi adalah penghematan . Dengan ruang hidup dengan harga premium, Anda harus hati-hati memeriksa harta benda Anda dan memutuskan mana yang paling penting. Setelah Anda memiliki daftar ini dalam pikiran Anda, potong lagi menjadi dua. Beberapa barang dapat dibeli di sekitar kampus nanti jika diperlukan.

Asrama perguruan tinggi harus menyediakan lemari dan laci meja rias untuk pakaian, serta meja untuk barang elektronik pribadi dan perlengkapan kantor . Peralatan mungkin terbatas pada oven microwave kecil dan kulkas ukuran asrama. Semua fasilitas lainnya, seperti binatu dan pancuran, biasanya bersifat komunal. Privasi di asrama perguruan tinggi biasa bisa menjadi kemewahan.

Tempat tidur susun umum di banyak kamar asrama perguruan tinggi.

Persiapan lain untuk tinggal di asrama perguruan tinggi melibatkan teman dan kerabat. Meskipun kehidupan asrama perguruan tinggi memberikan kesempatan untuk bersosialisasi dengan teman sekamar dan penghuni lainnya, beberapa hal menggantikan panggilan telepon atau kunjungan akhir pekan dari teman kampung halaman. Pastikan Anda memberikan alamat kotak surat kampus, nomor ponsel dan nomor kamar asrama perguruan tinggi kepada orang-orang terkasih yang mungkin ingin berkunjung. Jika kampus cukup dekat, mungkin membantu untuk mempertahankan bagian dari rutinitas Anda, seperti keterlibatan di gereja atau pekerjaan paruh waktu. Jika asrama kampus berada di luar negara bagian, rencanakan beberapa kunjungan akhir pekan untuk menjaga kontak dengan orang lain.

Tinggal di asrama bisa berarti privasi berkurang.

Buat daftar aksesori atau peralatan khusus apa pun yang mungkin Anda perlukan untuk membuat kamar asrama perguruan tinggi Anda bisa digunakan. Modem untuk komputer, kotak kabel untuk televisi, braket untuk speaker stereo – semua hal ini mungkin berguna, tetapi tidak tersedia di asrama. Simpan barang-barang berharga di bawah kunci, karena asrama perguruan tinggi sangat mudah diakses sepanjang hari dan teman sekamar mungkin tidak melacak tamu mereka. Pinjam meminjam barang pribadi juga merupakan kegiatan favorit di banyak asrama perguruan tinggi, jadi ketahuilah siapa yang dapat Anda percayai dan siapa yang tidak.

Asrama biasanya memiliki area dapur umum.

Tinggal di asrama perguruan tinggi bisa seperti tinggal di mangkuk ikan, jadi bersiaplah untuk beberapa pelanggaran privasi. Beberapa rekan penghuni Anda mungkin menjadi teman seumur hidup, sementara yang lain mungkin membuat hidup Anda sengsara. Sahabat baru Anda dan musuh terburuk Anda masing-masing mungkin tinggal dua pintu jauhnya.

Beberapa siswa, terutama mereka yang memiliki pengalaman terbatas tinggal jauh dari rumah, dapat menemukan pengalaman asrama perguruan tinggi yang sangat menegangkan. Mungkin membantu untuk bergabung dengan klub perguruan tinggi yang sesuai dengan minat Anda dan memanfaatkan layanan konseling selama masa konflik nyata. Penasihat residen dan direktur perumahan yang berpengalaman harus dapat menyelesaikan sebagian besar masalah yang mungkin Anda hadapi selama bulan-bulan pertama Anda di asrama perguruan tinggi.