Bagaimana saya bisa Menulis Resume yang Efektif?

Resume harus disesuaikan untuk menekankan keterampilan yang relevan dengan pekerjaan yang sedang dilamar.

Meskipun tidak ada dua resume yang terlihat sama, ada kesamaan tertentu di semua resume yang bagus. Mungkin hal yang paling jelas untuk dimasukkan dalam resume adalah nama pelamar, yang akan muncul di bagian atas resume, bersama dengan informasi kontak saat ini. Hampir setiap resume harus menyertakan judul atau bagian berikut, jika berlaku: tujuan, pendidikan, pengalaman kerja, pengalaman mengajar, publikasi catatan, dan bagian referensi. Tidak ada urutan khusus untuk informasi tersebut, tetapi tujuan umumnya didahulukan. Bagian yang tersisa biasanya paling baik dicantumkan dalam urutan relevansi dengan pekerjaan yang dilamar; dengan kata lain, mungkin perlu membuat perubahan pada resume untuk setiap lamaran pekerjaan.

  • Tujuan : Di bawah judul “Tujuan”, pencari kerja menyatakan alasan melamar posisi tersebut; tujuan keseluruhan dari pernyataan ini adalah untuk menarik perhatian dan minat majikan. Idealnya, bagian objektif dari resume harus dinyatakan dalam satu kalimat; jika kalimat tambahan diperlukan, yang terbaik adalah membuatnya tetap singkat. Berikut adalah dua contoh, satu buruk dan satu baik, dari apa yang mungkin ditulis sebagai tujuan: contoh buruk, “Tujuan saya adalah untuk mendapatkan pekerjaan manajemen penjualan” dan contoh bagus, “Sebagai seseorang dengan latar belakang yang luas di bidang farmasi. penjualan, tujuan saya adalah untuk mendapatkan posisi manajemen penjualan yang memungkinkan saya untuk berbagi pengalaman penjualan saya dan melatih generasi berikutnya dari penjual farmasi top.” Contoh pertama sangat umum dan tidak memberi tahu majikan mengapa pelamar menginginkan pekerjaan itu, sedangkan contoh kedua jauh lebih spesifik daripada yang pertama.
  • Pendidikan : Untuk mahasiswa yang baru memasuki dunia kerja, termasuk bagian “Pendidikan” langsung setelah tujuan dapat meningkatkan potensi perekrutan. Penting untuk memasukkan nilai tinggi, seperti prestasi akademik dan penghargaan. Juga, keterlibatan ekstrakurikuler dalam klub, tim olahraga, dan organisasi kampus serupa dapat dimasukkan dalam bagian ini. Jika seorang siswa bekerja selama musim panas di antara tahun-tahun sekolah, terutama jika pekerjaan itu berada di bidang yang sama dengan pekerjaan yang dilamar, pekerjaan itu juga harus dimasukkan.
  • Pengalaman Kerja : Bagian ini direkomendasikan setelah pelamar telah keluar di dunia kerja untuk beberapa waktu, dan sering mengikuti segera setelah bagian tujuan. Dalam banyak kasus, pengalaman kerja biasanya jauh lebih penting bagi pemberi kerja daripada nilai perguruan tinggi yang diperoleh pelamar. Jika pelamar lebih banyak pengalaman bekerja di lapangan daripada pendidikan di lapangan, bagian pengalaman kerja harus melanjutkan ke bagian pendidikan.
  • Referensi : Di bagian “Referensi”, banyak pencari kerja menulis, “referensi tersedia berdasarkan permintaan”, namun, banyak pemberi kerja lebih suka melihat nama dua atau tiga orang saja. Ketika nama terdaftar, itu memberi kesan bahwa pelamar berkata, “Silakan panggil orang-orang ini. Saya menantang Anda.” Daftar referensi menunjukkan bahwa tidak ada yang disembunyikan. Untuk menghindari kebingungan, penting juga untuk memberi tahu orang-orang yang terdaftar sebagai referensi bahwa pemberi kerja mungkin menghubungi mereka.

Surat pengantar

Termasuk bagian pendidikan adalah suatu keharusan untuk resume.

Juga disebut sebagai surat lamaran, surat lamaran biasanya menyertai resume saat melamar pekerjaan. Tujuan surat itu adalah untuk menarik perhatian majikan sehingga resume juga akan dibaca; itu juga menyoroti keterampilan dan pengetahuan pelamar dan meminta wawancara dengan pemberi kerja. Persuasi biasanya digunakan dalam surat pengantar , dengan tetap menjaga nada formal dan sopan, dan surat itu ditulis dalam gaya paragraf.

Author: fungsi