Apa Tanggung Jawab Manajer TI yang Berbeda?

Selain peran manajerial mereka, manajer TI bertanggung jawab untuk mengawasi pengembangan, pemeliharaan, dan keamanan sistem komputer dan jaringan informasi.

Manajer TI , juga dikenal sebagai manajer teknologi informasi , biasanya memainkan banyak peran dalam suatu organisasi atau perusahaan. Faktanya, tanggung jawab manajer TI sehari-hari dapat sangat bervariasi, tergantung pada ukuran dan struktur perusahaan. Tugas manajerial sering kali lebih dari sekedar mengawasi pengembangan, pemeliharaan, dan keamanan komputer dan sistem jaringan informasi juga. Selain itu, banyak orang yang bekerja di bidang ini melakukan tugas yang menciptakan peluang untuk berspesialisasi dalam bidang teknologi informasi tertentu.

Banyak manajer TI bertanggung jawab untuk menguji integritas dan kinerja jaringan informasi dan aplikasi perangkat lunak.

Dari sudut pandang operasional, sebagian besar tanggung jawab manajer TI melibatkan pengujian integritas dan kinerja berbagai jaringan informasi dan aplikasi perangkat lunak. Tentu saja, karena teknologi cenderung berkembang agak cepat, manajer TI juga harus secara berkala meninjau dan mengevaluasi bagaimana sistem dan aplikasi saat ini memenuhi kebutuhan perusahaan atau organisasi. Ini berarti bahwa manajer TI yang sukses harus dapat mengidentifikasi dan menerapkan teknologi baru untuk meningkatkan tujuan operasional dan strategis jangka panjang perusahaan.

Selain pekerjaan langsung dengan komputer dan jaringan, manajer TI juga dapat mengawasi dan mengarahkan alur kerja berbagai tim orang.

Untuk semakin banyak manajer TI, posisi ini juga mencakup perencanaan bisnis , khususnya dalam hal mendefinisikan keberadaan Internet dari sebuah perusahaan atau organisasi. Bergantung pada misi pemberi kerja, sifat tanggung jawab manajer TI dapat berkisar dari mengenkripsi dan melacak informasi yang dikumpulkan dari konsumen yang mengunjungi situs hingga mengembangkan dan memantau alat komunitas online, seperti papan pesan, formulir umpan balik, survei, dll. Manajer TI juga biasanya mengawasi peningkatan dan pemasangan perangkat lunak dan perangkat keras terkait sistem yang terkait dengan situs Internet dan intranet.

Namun, tanggung jawab manajer TI tidak terbatas pada mesin. Faktanya, manajer TI biasanya mengawasi dan mengarahkan alur kerja berbagai tim orang. Misalnya, banyak manajer TI menetapkan dan memprioritaskan tugas yang harus dilakukan oleh analis sistem, pemrogram komputer, pengembang, dan staf pendukung lainnya. Banyak manajer juga bertindak sebagai konsultan bagi pejabat tingkat eksekutif dalam hal mengembangkan dan menerapkan kebijakan dan standar teknologi informasi. Selain itu, setiap kali masalah teknis yang merugikan dialami dalam perusahaan, departemen TI biasanya berfungsi sebagai meja bantuan internal untuk menjawab pertanyaan dan memecahkan masalah.

Di perusahaan besar, mungkin ada lebih dari satu manajer TI; masing-masing mengisi peran khusus. Misalnya, beberapa mungkin bertindak sebagai manajer proyek, mengembangkan anggaran dan mengoordinasikan peluncuran proyek dan usaha baru. Jenis manajer ini biasanya memiliki banyak kontak dengan klien luar dan vendor pihak ketiga. Bidang spesialisasi lain dalam manajemen TI termasuk pengembangan perangkat lunak , kontrol kualitas , keamanan, dan jaminan pengetahuan serta pelatihan personel internal .