Apa Perbedaan Antara Konselor dan Pekerja Sosial?

Terapis pernikahan dan keluarga bersertifikat (MFT) mungkin dapat membantu pasangan mencapai keintiman dan kepercayaan yang lebih besar.

Istilah konselor dan pekerja sosial agak menantang karena masing-masing memiliki banyak definisi. Beberapa orang yang merupakan pekerja sosial menerima nama itu berdasarkan pekerjaan yang mereka pegang, tetapi mereka mungkin tidak memiliki pelatihan yang melisensikan mereka oleh negara untuk memberikan konseling. Khususnya di lembaga-lembaga negara, beberapa pekerja sosial tidak memiliki lisensi atau gelar lanjutan, tetapi telah dilatih untuk melakukan tugas-tugas tertentu yang diperlukan oleh sebuah lembaga. Demikian pula, banyak orang mungkin menggunakan gelar konselor, dan ini termasuk sejumlah orang yang tidak memiliki gelar di bidang psikologi atau lisensi dengan agensi tertentu. Ada banyak jenis konselor, termasuk konselor agama, akademik dan pekerjaan, dan mereka mungkin dapat membantu orang dalam keadaan terbatas, tergantung pada pengalaman dan pelatihan mereka.

Seorang pekerja sosial klinis berlisensi diperlengkapi untuk menjadi seorang konselor, tetapi mereka mungkin tidak memilih untuk melakukannya.

Hal-hal menjadi sangat berbeda jika orang mencari terapis berlisensi. Dalam hal ini, terapis berlisensi dapat disebut pekerja sosial khusus, yang disebut pekerja sosial klinis berlisensi (LCSW), atau terapis berlisensi seperti terapis pernikahan dan keluarga (MFT) atau konselor keluarga dan anak pernikahan (MFCC). Profesi lain mungkin juga berada di bawah judul konselor. Psikolog dan psikiater dilatih dan diperlengkapi untuk menjadi konselor juga, dan mereka memiliki izin untuk melakukannya.

Seorang terapis berlisensi mungkin berspesialisasi dalam menjadi konselor pernikahan, keluarga, dan anak.

Pada dasarnya ini berarti bahwa seorang pekerja sosial klinis berlisensi diperlengkapi untuk menjadi seorang konselor. Mereka memiliki gelar master dalam pekerjaan sosial, dan mereka telah menyelesaikan pelatihan ekstra di luar gelar itu untuk mendapatkan lisensi. Tidak semua LCSW memilih menjadi terapis, tetapi LCSW mana pun bisa. Masalahnya mungkin membingungkan karena sebagian besar konselor berlisensi (MFT dan MFCC) mungkin tidak dapat menyebut diri mereka pekerja sosial, kecuali jika mereka bekerja di pekerjaan di mana gelar itu diberikan secara otomatis. Namun, jika MFCC atau MFT bukan pekerja sosial berlisensi, profesi tertentu tidak terbuka untuk orang tersebut.

Beberapa pekerja sosial medis fokus membantu orang tua.

Beberapa orang menanyakan pertanyaan ini karena mereka tertarik untuk menemukan terapis terbaik. Akankah seorang konselor (MFT atau MFCC) lebih terampil daripada pekerja sosial berlisensi? Ini adalah pertanyaan yang sangat individual. Beberapa profesi kesehatan mental menyarankan bahwa untuk perawatan terbaik, orang harus mencari profesional dengan salah satu dari gelar ini yang memiliki pengalaman yang cukup signifikan. MFT dan LCSW yang telah dipraktikkan selama beberapa tahun jelas akan memiliki lebih banyak peluang untuk bekerja dengan populasi yang beragam.

Beberapa pekerja sosial mungkin bekerja di pusat perawatan narkoba.

Sesuatu yang disarankan oleh beberapa profesional kesehatan mental kepada orang-orang adalah “penasihat” yang tidak memiliki pelatihan atau lisensi yang akan membantu mereka dalam situasi yang kompleks. Masih banyak orang yang mencari bantuan dengan bekerja dengan seorang konselor spiritual atau pekerjaan untuk kebutuhan khusus. Mudah-mudahan konselor cukup berbakat untuk menyadari ketika klien membutuhkan dukungan yang lebih besar dan keterampilan profesional berlisensi sebagai gantinya.

Seorang pekerja sosial dapat menghubungkan klien mereka dengan konselor kesehatan mental yang berpengalaman jika perlu.

Masalah terakhir yang dapat menimbulkan kesalahpahaman ketika orang mencari konselor adalah bahwa beberapa orang memegang beberapa lisensi. Ada orang yang keduanya LCSW dan MFT, misalnya. Juga beberapa orang yang terkait dengan gereja atau yang bekerja sebagai konselor pendidikan memiliki lisensi sebagai MFT, atau dalam pekerjaan sosial, atau bahkan psikolog berlisensi. Ketika orang mencari konselor yang memadai, mereka harus mencari lisensi, pengalaman yang memadai dan juga mewawancarai beberapa orang untuk menemukan seseorang yang mereka rasa nyaman. Pada akhirnya, gelar tertentu mungkin kurang penting daripada tingkat lisensi, kompetensi, dan kenyamanan yang sebenarnya dalam membahas hal-hal yang sulit.