Apa Pekerjaan Sanitasi yang Berbeda?

Beberapa pekerja sanitasi mengumpulkan sampah dan mengangkutnya ke tempat pembuangan akhir atau fasilitas lainnya.

Mempertahankan kota yang bersih membutuhkan keterampilan unik dari berbagai jenis pekerja sanitasi. Profesional diperlukan untuk merancang pabrik pengolahan air limbah dan tempat pembuangan sampah , mengawasi pembuangan produk limbah beracun yang tepat dan aman, dan memastikan bahwa jalan dan taman bersih dan bebas sampah. Ada banyak pekerjaan sanitasi yang tersedia bagi individu dari semua tingkat pendidikan dan pengalaman yang ingin membuat perbedaan positif di komunitas mereka. Orang dapat memperoleh pekerjaan sanitasi sebagai insinyur, sampah kolektor, ahli limbah berbahaya, dan manajer sanitasi, di antara banyak kemungkinan lain.

Fasilitas pengelolaan limbah biasanya menangani daur ulang.

Seorang insinyur sanitasi adalah seorang profesional yang meneliti dan merancang sistem dan peralatan yang digunakan dalam pengelolaan limbah , pengolahan air, dan pembuangan. Dia menentukan cara yang paling efisien dan ramah lingkungan untuk menjaga komunitas yang bersih. Seorang profesional mungkin merancang sistem saluran pembuangan di seluruh kota, menentukan lokasi dan bahan bangunan yang paling tepat untuk tempat pembuangan akhir, atau mengawasi pembangunan fasilitas pengolahan air. Mereka mengandalkan pengetahuan mereka tentang mekanik, industri, dan kimia teknik untuk memastikan bahwa sistem yang aman dan terpercaya. Kebanyakan insinyur sanitasi memegang gelar master atau lebih tinggi di bidang teknik, dan bekerja untuk pemerintah kota atau perusahaan konsultan swasta.

Insinyur sanitasi merancang dan mengawasi operasi pabrik limbah.

Pengumpul sampah adalah laki-laki dan perempuan yang memungut sampah, bahan yang dapat didaur ulang, dan puing-puing halaman dan membawanya ke fasilitas pengolahan yang sesuai. Banyak individu yang terlibat dalam pekerjaan sanitasi mengendarai truk besar yang mengumpulkan dan memampatkan sampah sehingga dapat dibuang dengan benar. Pekerja yang mengumpulkan daur ulang biasanya membawa barang kembali ke pabrik pusat, menyortir produk, dan menyiapkannya untuk didistribusikan kembali ke produsen. Sebagian besar pemerintah kota mengharuskan calon pemulung untuk memiliki catatan mengemudi yang bersih, ijazah sekolah menengah, dan semangat untuk meningkatkan komunitas mereka.

Beberapa petugas kebersihan memastikan bahwa taman bersih dan bebas sampah.

Banyak pekerjaan sanitasi dipegang oleh fisikawan, ilmuwan lingkungan, dan individu lain yang sangat terampil yang melakukan penelitian ekstensif tentang polusi , perlindungan lingkungan, dan pembuangan limbah. Individu dapat mensurvei lokasi TPA potensial untuk menentukan keamanannya dan menilai dampak pembuangan terhadap komunitas dan ekosistem terdekat. Mereka sering mengumpulkan sampel udara, air, dan tanah dari area di mana terdapat limbah industri, dan menganalisis jumlah kontaminan dan polutan melalui serangkaian tes laboratorium. Kebanyakan ilmuwan terkemuka memegang gelar doktor dan telah memperoleh beberapa tahun pengalaman di lapangan.

Manajer sanitasi mengawasi pemeliharaan saluran pembuangan.

Pengelola sanitasi dan lingkungan bertanggung jawab untuk mengawasi pemeliharaan saluran pembuangan, tempat pembuangan limbah, dan instalasi pengolahan air. Mereka sering melakukan inspeksi fasilitas untuk memastikan bahwa undang-undang sanitasi dan standar perusahaan terpenuhi setiap saat. Manajer sanitasi menganalisis efektivitas strategi pengelolaan limbah dan menyarankan perbaikan bila diperlukan. Individu dalam pekerjaan pengawasan sanitasi biasanya memegang gelar sarjana atau lebih tinggi dalam pengelolaan lingkungan atau bidang terkait.

Author: fungsi