Apa Kelebihan dan Kekurangan Menjadi Petani?

Jelai, yang sering digunakan untuk memberi makan ternak.

Menjadi seorang petani, seperti halnya pilihan karier lainnya, melibatkan berbagai pro dan kontra . Di satu sisi, petani menikmati manfaat dari wirausaha, kontrol atas pilihan dan operasi bisnis, gaya hidup tradisional, dan kemungkinan keuntungan yang menguntungkan. Selain itu, menjadi petani juga berarti mengandalkan kondisi cuaca yang baik, mengatasi penyakit dan penyakit pada tanaman atau ternak , menginvestasikan modal dalam jumlah besar, serta mengurangi dampak fluktuasi harga. Perubahan minat konsumen juga dapat mempengaruhi petani baik secara negatif maupun positif, tergantung pada pilihan operasional dan ke arah mana minat konsumen berfluktuasi.

Beberapa tanaman harus dipilih sendiri, mengharuskan petani mempekerjakan buruh atau melakukan pekerjaan berat sendiri.

Setiap usaha bisnis membawa risiko, dan menjadi petani tidak berbeda, terlepas dari lokasi geografis. Semua petani harus menanggung risiko yang terkait dengan kehilangan hasil panen karena kondisi cuaca yang buruk atau penyakit. Risiko serupa terkait dengan pemeliharaan ternak, dengan tantangan tambahan berupa penyakit, cedera, dan biaya dokter hewan untuk menjaga kesehatan hewan. Petani harus berinvestasi dalam tindakan pencegahan untuk mengurangi risiko, seperti asuransi tanaman, peralatan irigasi untuk kondisi cuaca kering, dan inokulasi ternak.

Petani harus mampu memelihara peralatan mekanis.

Investasi modal adalah penghambat utama untuk menjadi petani. Peralatan; pengeluaran berkelanjutan seperti benih, pupuk, pajak dan asuransi; konstruksi bangunan luar dan pagar yang dibutuhkan, beserta pemeliharaannya; dan investasi lainnya diperlukan secara terus menerus. Untuk beberapa petani tingkat pemula, investasi awal yang besar untuk membeli pertanian dan peralatan terkaitnya menghadirkan hambatan besar untuk masuk ke lapangan. Meskipun cukup besar, investasi awal akan memperoleh keuntungan yang menguntungkan ketika kondisi cuaca mendukung, jadwal perawatan yang tepat digunakan, dan langkah-langkah pengurangan risiko diterapkan.

Tanaman rekayasa genetika menghasilkan lebih banyak makanan untuk lebih sedikit uang.

Profitabilitas tidak hanya bergantung pada petani. Fluktuasi harga pasar dapat secara positif atau negatif mempengaruhi petani dan operasi pertanian. Hasil panen dan ternak yang melimpah di pasar biasanya mengakibatkan penurunan harga. Kurangnya kelimpahan di pasar dapat menghasilkan pengembalian investasi pertanian yang lebih tinggi. Demikian juga, meningkatnya dan memudarnya minat konsumen pada berbagai produk pertanian, seperti jenis daging sapi tertentu, makanan hasil rekayasa genetika, pertanian organik, dan cara makanan lainnya juga mempengaruhi harga pasar dan dengan demikian keuntungan pertanian. Dengan demikian, menjadi petani berarti memahami risiko fluktuasi pasar.

Selain bercocok tanam atau berternak, petani harus menggunakan strategi yang dirancang dengan baik untuk memasarkan produknya.

Seperti investor di pasar saham, petani harus memproduksi barang dengan harga rendah dan menjual dengan harga lebih tinggi untuk menghasilkan keuntungan — faktor yang tidak selalu berada dalam kendali petani. Terlepas dari risiko yang terkait dengan investasi pertanian yang besar dan berbagai kemungkinan ancaman terhadap investasi tersebut, menjadi petani menawarkan pilihan yang tidak seperti karir lainnya. Bertani adalah gaya hidup dan juga karier. Individu yang memilih untuk menjadi petani dapat menikmati gaya hidup tradisional, menghargai waktu, bekerja dari rumah yang kaya akan aktivitas di luar ruangan, kepuasan pribadi, dan kendali atas jam kerja.

Author: fungsi