Apa Jenis Pekerjaan Food Stylist yang Berbeda?

Foto sepiring piccata ayam, kemungkinan disiapkan oleh penata makanan.

Siapa pun yang pernah merasakan perutnya keroncongan saat dia membalik-balik foto majalah tentang kalkun yang mengepul atau menonton karakter film makan hot fudge sundae kemungkinan memiliki penata makanan untuk berterima kasih. Sementara tujuan mendasar dari penataan makanan adalah membuat makanan terlihat seperti yang diinginkan klien atau direktur, sifat sebenarnya dari pekerjaan penata makanan dapat bervariasi. Secara umum, pekerjaan penata makanan termasuk dalam kategori berikut: menyiapkan makanan untuk fotografi diam, menyiapkannya untuk iklan, televisi, dan film, dan mengaturnya untuk demonstrasi memasak dan pameran dagang. Selain mata yang kreatif, banyak pekerjaan food stylist membutuhkan latar belakang memasak profesional dan pengalaman bekerja sebagai asisten stylist.

Banyak penata makanan menyiapkan makanan untuk fotografi diam atau iklan televisi.

Salah satu pekerjaan penata makanan yang paling umum adalah mengatur makanan untuk foto diam, yang kemudian dapat dimasukkan ke dalam buku masak atau penyebaran majalah atau digunakan dalam iklan. Mungkin tantangan utama dari pekerjaan ini adalah membuat makanan terlihat menyenangkan meskipun ada lampu studio yang panas dan peralatan fotografi canggih yang mengambil kekurangan kecil. Untuk memenuhi tantangan ini, penata makanan yang mengerjakan pemotretan umumnya menggunakan berbagai trik untuk membuat hidangan tampak lebih fotogenik. Misalnya, penata gaya dapat melukis tanda panggangan pada sepotong dada ayam, atau mengganti campuran mentega dan gula manisan dengan es krim yang meleleh dengan cepat. Penata gaya yang melakukan pekerjaan periklanan juga harus mengakomodasi undang-undang yang diberlakukan oleh banyak negara yang menetapkan bahwa iklan makanan harus menggambarkan produk sebenarnya yang diiklankan.

Beberapa penata makanan bekerja terutama dengan makanan yang diambil untuk iklan, televisi, dan film. Selain membuat makanan terlihat lezat atau tidak menyenangkan seperti yang diperintahkan sutradara atau klien, penata gaya juga harus menentang fakta bahwa seorang aktor mungkin diminta untuk memakan makanan yang dimaksud. Akibatnya, makanan yang difilmkan seringkali harus dapat dimakan sepenuhnya, yang berarti bahwa trik yang digunakan untuk meningkatkan daya tarik makanan dalam fotografi diam mungkin bukan pilihan. Selanjutnya, penata gaya mungkin perlu menyiapkan sejumlah besar hidangan yang tampak identik untuk menjaga kontinuitas dalam adegan yang memerlukan banyak pemotretan atau pengambilan.

Mungkin yang paling sedikit dibicarakan di antara pekerjaan penata makanan adalah menyiapkan makanan untuk acara langsung seperti pameran dagang dan demonstrasi memasak. Dalam banyak hal, penata makanan jenis ini menghadapi tantangan yang sama dengan penata gaya yang bekerja di televisi dan film. Makanan harus disajikan dengan cara yang estetis, tetapi juga harus dapat dimakan. Namun, tidak seperti penata film, penata makanan untuk acara langsung tidak memiliki kemewahan dalam banyak pengambilan, melainkan harus menata gaya mereka dengan benar pada upaya pertama.

Mereka yang tertarik dengan pekerjaan penata makanan harus memiliki mata untuk mengatur objek dengan cara yang menyenangkan atau kreatif. Selain itu, banyak penata makanan yang bekerja mengklaim bahwa gelar sekolah kuliner adalah suatu keharusan bagi calon penata gaya. Banyak dari para profesional ini juga menyarankan bahwa cara terbaik untuk memasuki bidang ini adalah bekerja sebagai asisten penata gaya.