Apa itu Virus Chernobyl?

Virus Chernobyl adalah program komputer berbahaya yang dirancang untuk menginfeksi sistem operasi berbasis Windows®. Awalnya disebut sebagai virus CIH dan Spacefiller. Nama “virus Chernobyl” diciptakan karena aktivasi muatan pertamanya terjadi pada 16 April 1999, peringatan 13 tahun bencana Chernobyl.

Virus Chernobyl dinamakan demikian karena diluncurkan pada peringatan 13 tahun bencana Chernobyl.

Chen Ing Hau menulis virus pada tahun 1998 selama masa kuliahnya di Universitas Tatung Taiwan. Dia mengaku telah menulis virus setelah dia menyadari bahwa itu bisa dilacak kembali padanya. Virus Chernobyl dirancang untuk menginfeksi komputer yang menggunakan sistem operasi Windows® 95, 98, dan ME.

Virus Chernobyl adalah program komputer berbahaya yang dirancang untuk menginfeksi sistem operasi berbasis Windows.

Muatan awal virus bekerja dengan menimpa file format PE secara diam-diam. Saat pertama kali diinstal, virus membelah dirinya sendiri dan menanamkan bagian-bagiannya di ruang di antara file. Ini memungkinkan virus untuk bereplikasi dengan cepat. Dengan mengisi celah saja, virus tidak memperbesar ukuran file, sehingga mempersulit perangkat lunak antivirus untuk mendeteksinya. Ini membuat virus mendapat julukan “Pengisi Ruang”.

Cacing komputer seperti virus Chernobyl menghancurkan program dan file yang dapat dieksekusi di komputer yang mereka infeksi. Mereka membanjiri komputer dengan skrip tambahan, menyebabkannya melambat. Dalam kasus virus Chernobyl, muatan sekundernya juga menginfeksi Flash BIOS yang mencegah komputer untuk memulai.

Negara-negara Asia dan Timur Tengah paling terpukul oleh virus tersebut. Ini sebagian besar disebabkan oleh prevalensi sistem operasi bajakan dan pengabaian keamanan komputer di negara-negara ini. Diperkirakan virus tersebut menyebabkan kerusakan lebih dari $2 ratus juta Dolar AS (USD) dalam pembersihan dan pemulihan file.

Beberapa varian virus telah ditulis sejak asli diaktifkan. Tiga dari varian yang kurang dikenal adalah CIH v1.2 TTIT, CIH v1.3, dan CIH v1.4. Perbedaan utama di antara varian adalah tanggal aktivasi payload mereka. Varian terakhir yang diketahui, CIH.1106, ditemukan pada tahun 2002. Karena sebagian besar perangkat lunak antivirus mampu mengenali virus, namun efeknya tidak seluas pendahulunya.

Varian lain dari virus Chernobyl adalah virus “I Love You” atau “Love Bug” yang terkenal. Love Bug menyebar melalui email dengan subjek “I Love You.” Karena subjeknya, mayoritas orang yang menerima email membukanya. Ini memperkuat penyebaran Love Bug, menginfeksi jutaan pengguna, termasuk komputer pemerintah dan perusahaan. Kerusakan akibat virus itu dilaporkan mencapai miliaran dolar AS.

Virus Chernobyl dirancang untuk menginfeksi komputer dengan sistem operasi Windows 95, 98 dan ME.