Apa itu Tag HTML?

HTML adalah kependekan dari Hypertext Markup Language , bahasa berbasis teks yang digunakan untuk menulis halaman Web. Tag HTML adalah instruksi pengkodean yang disematkan dalam dokumen HTML. Sebuah browser Web dirancang untuk membaca petunjuk, atau tag, untuk membuat halaman grafis. Dengan kata lain, browser Web menerjemahkan tag ini ke dalam efek visual yang membentuk cara dokumen HTML terlihat bagi pemirsa.

Tag HTML menyediakan gambar pada halaman web berdasarkan pengkodean.

Tag HTML paling sederhana mengatur teks ke dalam blok, menentukan font atau gaya huruf, dan ukuran jenisnya. Tebal, miring, dan garis bawah masing-masing diidentifikasi dalam tag yang mendahului huruf atau kata yang akan dibuat. Tag muncul lagi di akhir teks yang dipilih dengan garis miring untuk menunjukkan efek berakhir di sana. Sebagai contoh, lihat bagaimana kalimat berikut muncul dalam HTML:

Hyperlink mungkin digarisbawahi atau warnanya berbeda dari teks di sekitarnya.

Tag HTML adalah inti dari Hypertext Markup Language. <b>Tag HTML</b> adalah inti dari Hypertext Markup Language.

Huruf “b” adalah singkatan dari bold dan tag HTML selalu diapit oleh tanda kurung siku, dengan tag penutup dimulai dengan garis miring. Jika garis miring ke depan dilupakan, sisa halaman akan menerima efeknya.

Selain mengubah font, tag juga membuat hyperlink, atau teks yang dapat diklik. hyperlink tag mencakup alamat website tertanam ( URL atau Uniform Resource Locator). Dengan menempatkan tag hyperlink di sekitar frasa atau nama, mengkliknya akan membawa surfer ke alamat yang diinginkan. Ini bisa berupa situs web jarak jauh atau halaman lain dalam situs web yang sama.

Tag HTML juga dapat digunakan untuk membawa peselancar ke tempat lain dalam halaman yang sama. Ini berguna untuk Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ) atau indeks yang berada di satu halaman. Dengan mengklik pertanyaan atau subjek yang diindeks, pengunjung dapat langsung menuju informasi yang dia butuhkan tanpa harus menelusuri seluruh dokumen.

Tag lain menyematkan grafik, film, efek suara, animasi, atau skrip Flash di halaman web. Bingkai, batas, latar belakang, dan tata letak halaman juga ditentukan oleh HTML.

Pada situs web dengan banyak halaman, seringkali ada karakteristik yang ingin diulang oleh webmaster di setiap halaman. Ini mungkin termasuk jenis font, warna situs web, latar belakang dan pemblokiran teks atau tata letak. Daripada mengulangi tag ini di setiap halaman, HTML memungkinkan sedikit kode di bagian atas setiap halaman yang mengarahkan browser ke lembar gaya utama yang berisi tag HTML yang berlaku. Lembar gaya master dikenal sebagai Cascading Style Sheet (CSS) karena efeknya dapat “berjenjang” di beberapa halaman.

Pada pertengahan 1990-an ketika Internet beralih dari lingkungan berbasis teks ke lingkungan grafis, berkat HTML dan browser Web yang menafsirkan bahasa, satu-satunya cara untuk membuat situs web adalah dengan mengkodekan halaman secara manual menggunakan tag HTML dan teks- editor berbasis. Segera tersedia editor HTML yang melakukan banyak pengkodean bagi pengguna, sehingga memudahkan siapa saja untuk membuat situs web dasar. Saat ini, skrip dan formulir yang sudah jadi dapat disematkan dengan satu klik, memungkinkan siapa saja dengan kebutuhan dasar untuk menjadi webmaster mereka sendiri.

Sintaks HTML dasar dibuat dari kata-kata yang diapit tanda lebih besar dari dan lebih kecil dari, dengan seluruh rangkaian tanda kurung dikenal sebagai tag.