Apa itu Privasi Elektronik?

Privasi elektronik adalah konsep kontroversial yang muncul dari semakin seringnya penggunaan teknologi elektronik untuk menyimpan catatan, berkomunikasi, dan menjalankan bisnis. Munculnya teknologi komputer di akhir abad ke-20 mengakibatkan kebutuhan untuk mendefinisikan hak hukum atas privasi elektronik untuk mencegah penipuan, pencurian identitas, masalah hak cipta, dan pengungkapan informasi rahasia secara ilegal. Meskipun banyak daerah sekarang memiliki undang-undang yang mengatur privasi elektronik, privasi elektronik masih tetap menjadi sumber kontroversi dengan masalah yang cukup besar masih dalam perdebatan hukum dan etika. Selain itu, karena teknologi terus berkembang, undang-undang tunduk pada perubahan besar dalam ruang lingkup dan cakupan.

Keseimbangan yang tepat antara privasi dan keamanan elektronik adalah bahan perdebatan kontemporer.

Argumen dasar seputar masalah fokus pada apakah komunikasi virtual, catatan, dan transaksi harus tunduk pada undang-undang privasi yang sama seperti versi fisik, dan apakah kepemilikan komputer memberikan hak akses ke pemilik ke semua akun. Misalnya, beberapa orang berpendapat bahwa jika seorang karyawan menggunakan komputer perusahaan, perusahaan harus memiliki hak untuk memantau semua email , meskipun itu bersifat pribadi dan tidak terkait dengan tempat kerja. Aktivis privasi elektronik berpendapat bahwa perusahaan tidak memiliki hak lebih untuk membaca email pribadi daripada mereka harus membuka surat kepada karyawan yang dikirimkan ke alamat perusahaan. Perdebatan sebagian besar masih belum terselesaikan, dengan sedikit preseden yang jelas yang ditetapkan oleh undang-undang atau keputusan pengadilan.

Orang-orang di seluruh dunia semakin khawatir tentang masalah privasi yang terkait dengan email dan Internet.

Pendukung privasi terkait teknologi percaya bahwa akun komputer tunduk pada undang-undang privasi, seperti halnya file pribadi atau surat biasa. Untuk mendapatkan akses ke file atau data elektronik, banyak pendukung privasi berpikir bahwa surat perintah hukum harus diberikan, seperti halnya sifat fisik. Banyak pendukung juga berpendapat bahwa pelanggaran privasi elektronik harus dihukum berat, terutama jika dikaitkan dengan kejahatan tambahan seperti pencurian identitas.

Salah satu bagian penting dari undang-undang privasi adalah Undang-Undang Privasi Komunikasi Elektronik 1986, yang disahkan oleh Kongres Amerika Serikat. Undang-undang ini melarang intersepsi yang melanggar hukum terhadap transmisi elektronik, termasuk email. Meskipun ini merupakan tolok ukur untuk undang-undang privasi elektronik awal, undang-undang tersebut memiliki beberapa pengecualian dan spesifikasi yang tetap kontroversial dan tidak jelas. Undang-undang perlindungan serupa di wilayah lain di dunia, seperti Peraturan Privasi dan Komunikasi Elektronik Inggris tahun 2003, telah mendapat kritik serupa karena pedoman yang tidak jelas.

Privasi elektronik adalah perdebatan hukum dan etika yang sedang berlangsung yang mungkin akan semakin rumit dengan meningkatnya ketergantungan pada teknologi untuk transaksi dan penyimpanan catatan. Dengan sedikit definisi yang jelas tentang hak yang berkaitan dengan privasi di ranah virtual, kasus-kasus hukum yang mengutip pelanggaran hak menjadi rumit dan seringkali panjang. Untuk menghindari pelanggaran privasi apa pun yang melibatkan elektronik, penting untuk menggunakan pengaturan komputer dengan keamanan tinggi, menghindari penerbitan atau pengiriman informasi pribadi melalui Internet, dan untuk tidak menggunakan sifat perusahaan apa pun untuk penggunaan pribadi. Sampai undang-undang menjadi lebih jelas mengenai hak-hak pengguna dalam media elektronik, pencegahan mungkin merupakan cara yang baik untuk menghindari masalah.