Apa itu Memori Konvensional?

Random Access Memory (RAM) digunakan dengan cara yang sangat berbeda pada mesin IBM® PC dan kloning di masa lalu ketika DOS, sistem operasi baris perintah yang digunakan sebelum Windows®, berkuasa. 0-640 Kilobyte (KB) RAM pertama ditetapkan sebagai memori konvensional; area di mana DOS dimuat secara konvensional saat booting. Blok 640KB – 1 Megabyte (MB) yang terdiri dari 384KB adalah Upper Memory Area (UMA); 64KB pertama di atas batas 1MB menjadi Area Memori Tinggi (HMA atau HIMEM), dan segala sesuatu di atasnya ditetapkan sebagai Memori yang Diperpanjang .

Pria memegang komputer

Memori konvensional digunakan sebagai area baca/tulis untuk sistem operasi dan program, sehingga sangat pas. DOS juga memuat rutinitas, driver sistem, dan parameter sistem ke dalam ruang ini. Untuk membantu mengosongkan ruang, beberapa penghuni memori konvensional dipindahkan ke tangga RAM ke UMA dan HMA. Ini dicapai dengan menambahkan beberapa baris ke file CONFIG.SYS, file yang bersama dengan AUTOEXEC.BAT menentukan sebagian besar parameter pemuatan memori perangkat lunak dan perangkat keras yang digunakan di DOS dan sistem Windows® awal. Pada akhir 1980-an, Quarterdeck Expanded Memory Manager® (QEMM) mengotomatiskan banyak pengoptimalan yang diperlukan oleh pengguna komputer pada saat itu yang tidak dapat melakukannya secara manual.

Pada tahun 1990, DR DOS versi 5.0 Digital Research® memperkenalkan strategi yang lebih baik untuk mendapatkan hasil maksimal dari memori konvensional, termasuk manajer memori tambahan bawaannya sendiri: EMM386.EXE. Versi DOS ini memuat hampir seluruhnya ke dalam memori tinggi, membebaskan memori konvensional untuk program-program yang hanya dapat dijalankan di sana. Keunggulan lain dari sistem operasi ini adalah dapat dibeli oleh umum (dimulai dengan versi 3.1), sedangkan MS DOS hanya tersedia dalam bentuk bundel dengan perangkat keras.

Microsoft® menanggapi Digital Research® dengan rilis 5.0-nya sendiri pada tahun 1991 yang melawan keunggulan DR DOS 5.0. Kompetisi dilanjutkan dengan DR. DOS 6.0 yang mencakup pengalihan tugas dan kompresi disk, dan MS DOS 6.0 mengikutinya. MS DOS 6.22 adalah paket MS DOS terakhir yang tersedia secara independen yang dipasarkan, sementara DR DOS terus dijual melalui drdos.com.

Seiring dengan kemajuan sistem operasi Windows®, kendala untuk mengoptimalkan memori konvensional menjadi memori yang jauh, kecuali bagi mereka yang terus menggunakan program DOS, baik karena kebutuhan atau untuk bersenang-senang. Dimulai dengan Windows® 95, versi sederhana dari MS DOS terintegrasi untuk tujuan bootstrap atau pemecahan masalah. Windows® XP mempertahankan versi kerangka MS DOS 8.0, hanya dapat diakses dengan membuat floppy start-up disk, seperti halnya Vista®. Semua versi Windows® mempertahankan shell, atau antarmuka baris perintah. Dalam versi Windows® sebelumnya, ini adalah COMMAND.EXE, yang menjadi CMD.EXE dalam keluarga Windows-NT®.

Pada September 2006, versi DOS open-source gratis juga tersedia, yang dikenal sebagai FreeDOS, meskipun tidak pernah dikembangkan di luar versi 1.0. Bagi mereka yang menggunakan mesin lama atau menjalankan program DOS saat ini, banyak informasi tersedia secara online untuk mengoptimalkan memori konvensional secara manual guna mendapatkan hasil maksimal dari program atau game DOS Anda.

Author: fungsi