Apa itu Blok Cipher?

Block cipher adalah algoritma kriptografi simetris yang digunakan untuk mengacak data sensitif. Program atau algoritma yang benar-benar melakukan tugas menyembunyikan data disebut cipher. Mengacak, atau mengenkripsi, data memberikan manfaat lain selain kerahasiaan. Enkripsi juga dapat memastikan bahwa pesan tidak diubah, serta memverifikasi identitas pengirim.

Penggunaan cipher yang paling awal diketahui berasal dari masa pemerintahan Julius Caesar.

Kriptografi adalah ilmu mengubah data terenkripsi yang dapat dibaca, yang disebut plaintext, menjadi data terenkripsi, yang disebut ciphertext . Block cipher berbeda dari kategori utama lainnya dari algoritma simetris, stream cipher, di mana mereka mengenkripsi data dalam potongan, atau blok, bukan satu karakter pada satu waktu. Block cipher umumnya dianggap lebih aman daripada stream cipher karena lebih acak, sedangkan stream cipher bekerja lebih cepat ketika plaintextnya pendek.

Konsep cipher blok yang simetris berasal dari proses enkripsi data yang sebenarnya. Kriptografi simetris , juga disebut kriptografi kunci pribadi, menggunakan satu kunci untuk mengenkripsi dan mendekripsi data. Penting agar kunci tetap pribadi karena siapa pun yang memilikinya dapat membaca pesan apa pun yang dikirim. Ini berbeda dengan kriptografi asimetris , yang menggunakan dua kunci, kunci pribadi yang diamankan dan kunci publik yang tersedia untuk semua orang.

Penggunaan kriptografi sudah ada sejak berabad-abad lalu dan sudah ada di Mesir dan Roma kuno. Julius Caesar menggunakan apa yang sekarang dikenal luas sebagai sandi Caesar untuk menyampaikan pesan rahasia kepada para jenderalnya. Sistem kriptografi terus-menerus diserang, dan karena algoritma lama rusak, kriptografer mengembangkan program baru untuk menyembunyikan pesan. Beberapa versi block cipher yang populer termasuk Data Encryption Standard (DES), Advanced Encryption Standard (AES), dan International Data Encryption Algorithm (IDEA).

DES adalah cipher blok konvensional terkenal yang menggunakan kunci simetris 56-bit. Data dienkripsi dalam blok 64-bit. Setiap kali DES mengenkripsi blok plaintext 64-bit, DES menjalankannya melalui algoritma 16 kali atau putaran. Karena kunci 56-bit yang pendek, DES tidak lagi dianggap aman untuk banyak aplikasi.

AES dipilih pada Oktober 2000 oleh Institut Nasional Standar dan Teknologi (NIST) sebagai pengganti DES yang lebih aman. AES menggunakan tiga kunci berbeda untuk melakukan beberapa putaran enkripsi pada blok plaintext 128-bit. Ukuran kuncinya adalah 128, 192, dan 256-bit.

Block cipher lainnya adalah IDEA, yang banyak digunakan di Eropa dan menggunakan kunci 128-bit untuk melakukan delapan putaran enkripsi pada blok 64-bit plaintext. IDEA dibuat pada tahun 1992 oleh James Massey dan Xuejia Lai di bawah kontrak penelitian dengan yayasan teknologi Swedia. Meskipun IDEA dikembangkan dengan hibah swasta, IDEA gratis untuk penggunaan non-komersial.

Author: fungsi