Apa itu Saldo Normal?

Setiap transaksi bisnis, seperti penjualan, pembelian, atau pembayaran, memiliki nilai debit atau kredit yang terkait.

Dalam terminologi akuntansi, saldo normal mengacu pada jenis saldo yang dianggap normal atau diharapkan untuk setiap jenis akun. Bisa berupa saldo debet atau saldo kredit. Untuk akun aset dan beban, saldo normalnya adalah saldo debit. Untuk akun kewajiban , ekuitas dan pendapatan, saldo normal adalah saldo kredit.

Apakah saldo normal adalah kredit atau saldo debit ditentukan oleh apa yang meningkatkan saldo akun tertentu. Dengan demikian, dalam akun kas, setiap debit akan meningkatkan saldo akun kas, maka saldo normalnya adalah debit. Hal yang sama berlaku untuk semua akun pengeluaran, seperti akun pengeluaran utilitas. Sebaliknya, kredit, bukan debit, yang meningkatkan akun pendapatan, maka untuk jenis akun ini, saldo normal adalah saldo kredit.

Semua ini adalah dasar dan akal sehat bagi akuntan, pemegang buku dan orang lain yang berpengalaman dalam mempelajari neraca, tetapi bisa membuat orang awam menggaruk-garuk kepalanya. Untuk lebih memahami saldo normal, pertama-tama orang harus terbiasa dengan istilah akuntansi seperti debit, kredit, dan berbagai jenis akun. Pada dasarnya, setelah terminologi akuntansi dasar dipelajari dan dipahami, keseimbangan normal untuk setiap industri tertentu akan menjadi kebiasaan.

Setiap transaksi bisnis, seperti penjualan, pembelian, atau pembayaran, memiliki nilai debit atau kredit yang terkait. Umumnya, memiliki nilai debit jika menyiratkan penurunan kewajiban, atau peningkatan aset. Sementara itu, suatu transaksi memiliki nilai kredit jika menandakan peningkatan kewajiban, atau penurunan aset. Sebuah transaksi harus sesuai dengan hanya debit atau kredit, tidak pernah keduanya pada saat yang sama. Secara umum, debit lebih diinginkan dalam bisnis daripada kredit.

Dalam buku besar , atau jurnal akuntansi lainnya, orang selalu melihat kolom bertanda “debit” dan “kredit.” Kolom debet selalu berada di sebelah kiri kolom kredit. Di sebelah kolom debit dan kredit biasanya ada kolom “saldo”. Di bawah kolom ini, perbedaan antara debit dan kredit dicatat. Jika debit lebih besar dari kredit, perbedaan yang dihasilkan adalah debit, dan ini terdaftar sebagai angka numerik. Jika kredit lebih besar dari debit, selisihnya adalah kredit, dan ini dicatat sebagai angka negatif atau, dalam gaya akuntansi, angka yang diapit tanda kurung, seperti misalnya (500). Jadi, jika entri di bawah kolom saldo adalah 1.200, ini mencerminkan saldo debet. Jika muncul sebagai (5000), maka ini adalah saldo kredit. Seperti disebutkan, saldo normal dapat berupa saldo kredit atau debit, tergantung pada jenis akun.

Akun T adalah alat khusus dan dasar yang juga digunakan akuntan untuk menganalisis transaksi. Ini memiliki kolom debit dan kredit biasa, di sisi kiri dan kanan masing-masing. Tetapi tidak memiliki kolom saldo, atau bahkan kolom tanggal yang biasanya ditemukan dalam catatan akuntansi lainnya. Apakah bersaldo kredit atau bersaldo debet dapat ditentukan dari tempat penulisan saldonya: di kolom kiri untuk saldo debet, dan di kolom kanan untuk saldo kredit.