Apa itu Program Penyesuaian Struktural?

Bank Dunia dan IMF melaksanakan program penyesuaian struktural.

Program penyesuaian struktural adalah rencana yang dilaksanakan oleh Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional (IMF) di negara berkembang untuk mencoba membuat ekonomi mereka menjadi lebih produktif. Tujuan dari program semacam itu adalah untuk membantu negara peminjam melunasi utangnya dan memiliki pertumbuhan ekonomi yang akan menopang mereka di masa depan. Satu dapat dilaksanakan sebagai bagian dari perjanjian awal untuk meminjamkan uang, atau mungkin dibawa kemudian sebagai bagian dari persyaratan bagi negara peminjam untuk menerima tingkat bunga yang lebih rendah atas pinjaman masa lalu.

Program penyesuaian struktural adalah upaya Bank Dunia dan penyandang dana multilateral lainnya untuk membantu negara-negara miskin membayar kembali utang luar negeri.

Gagasan program penyesuaian struktural adalah salah satu yang paling diperdebatkan dalam apa yang disebut lembaga Bretton Woods: IMF dan Bank Dunia. Beberapa orang merasa bahwa, karena negara peminjam biasanya berada dalam kesulitan, mereka tidak punya pilihan selain mematuhi rencana apa pun yang dibuat untuk menerima dana agar negara mereka tetap berfungsi. Ini berarti bahwa IMF dan Bank Dunia dapat memaksakan melalui kebijakan-kebijakan yang mungkin ditentang keras oleh pemerintah dan rakyat sendiri, dalam banyak hal merusak kehendak demokratis rakyat.

Di masa lalu, IMF dan Bank Dunia memiliki pendekatan yang cukup lepas tangan terhadap jalan yang diambil negara-negara peminjam untuk mencoba membayar utang mereka. Ini semua berubah selama tahun 1970-an, ketika dunia mengalami periode kesulitan ekonomi yang cukup serius dan banyak negara mendapati diri mereka tidak mampu membayar kembali. IMF dan Bank Dunia kemudian memutuskan bahwa mereka perlu mengambil pendekatan yang lebih langsung terhadap berbagai hal, dan mulai menyusun makalah program penyesuaian struktural untuk negara-negara yang berencana meminjam, memberi tahu mereka apa yang harus mereka lakukan untuk mendapatkan pinjaman.

Sebuah program biasanya berfokus terutama pada cara-cara yang menurut IMF dan Bank Dunia akan mendorong perekonomian negara. Ini biasanya mengambil bentuk strategi pasar bebas yang ekstrim, seperti deregulasi sektor perbankan, menghilangkan hambatan perdagangan, memprivatisasi sumber daya alam dan industri pemerintah, mendevaluasi mata uang, secara ketat mengikuti anggaran berimbang, mengubah hukum nasional untuk membuat lingkungan yang lebih kondusif untuk investasi asing. , dan membangun ekonomi ekspor. Dalam beberapa tahun terakhir, pengentasan kemiskinan telah menjadi landasan program juga, berusaha tidak hanya untuk meningkatkan produk domestik bruto ( PDB ), tetapi juga untuk membantu masyarakat secara keseluruhan meningkatkan standar hidup mereka keluar dari kemiskinan.

Juga dalam beberapa tahun terakhir, IMF dan Bank Dunia telah mulai meminta lebih banyak masukan dari para peminjam sebelum merancang program penyesuaian struktural akhir. Masukan ini berbentuk apa yang disebut makalah strategi pengurangan kemiskinan dan, secara teori, memungkinkan negara-negara peminjam untuk membuat strategi mereka sendiri untuk membantu populasi mereka. Dalam praktiknya, makalah pengurangan kemiskinan seringkali sangat mirip dengan makalah program IMF dan Bank Dunia, membuat beberapa kritikus mempertanyakan seberapa besar kelonggaran yang sebenarnya diberikan oleh negara-negara peminjam.