Apa itu Derivatif Tertanam?

Menggabungkan derivatif dengan kontrak tradisional, atau menyematkan derivatif, mengubah cara risiko didistribusikan di antara para pihak dalam kontrak.

Derivatif melekat adalah provisi dalam kontrak yang memodifikasi arus kas suatu kontrak dengan membuatnya bergantung pada beberapa pengukuran yang mendasarinya. Seperti derivatif tradisional, derivatif melekat dapat didasarkan pada berbagai instrumen, dari saham biasa hingga nilai tukar dan suku bunga. Menggabungkan derivatif dengan kontrak tradisional, atau menyematkan derivatif, mengubah cara risiko didistribusikan di antara para pihak dalam kontrak.

Derivatif adalah instrumen keuangan apa pun yang nilainya bergantung pada aset, harga, atau indeks yang mendasarinya. Derivatif melekat sama dengan turunan tradisional; penempatannya, bagaimanapun, berbeda. Derivatif tradisional berdiri sendiri dan diperdagangkan secara independen. Derivatif melekat dimasukkan ke dalam suatu kontrak, yang disebut kontrak utama. Bersama-sama, kontrak utama dan derivatif melekat membentuk suatu entitas yang dikenal sebagai instrumen hibrida.

Derivatif melekat memodifikasi kontrak utama dengan mengubah arus kas yang seharusnya dijanjikan oleh kontrak. Misalnya, ketika Anda mengambil pinjaman, Anda setuju untuk membayar kembali dana ditambah bunga. Ketika Anda memasuki kontrak ini, pemberi pinjaman khawatir bahwa suku bunga akan naik, tetapi tarif Anda akan dikunci pada tingkat yang lebih rendah. Dia dapat mengubah perjanjian pinjaman dengan menyematkan derivatif, sehingga pembayaran bunga tergantung pada pengukuran lain. Mereka dapat, misalnya, disesuaikan menurut suku bunga acuan atau indeks saham.

Derivatif tertanam ditemukan dalam banyak jenis kontrak. Mereka sering digunakan dalam kontrak sewa dan asuransi. Saham preferen dan obligasi konversi, atau obligasi yang dapat ditukar dengan saham, juga memiliki derivatif melekat. Prinsip akuntansi khusus untuk derivatif melekat rumit, tetapi konsep dasarnya adalah bahwa derivatif melekat harus dicatat pada nilai wajar dan hanya harus dicatat secara terpisah dari kontrak utama jika dapat berdiri sendiri sebagai derivatif tradisional.

Kontrak dengan derivatif melekat dapat menggantikan jenis manajemen risiko lain; misalnya, beberapa perusahaan menjalankan bisnis dalam lebih dari satu mata uang. Dengan membayar biaya produksi dalam satu mata uang dan menjual produk dalam mata uang lain, mereka menanggung risiko fluktuasi tingkat bunga yang merugikan. Seringkali, perusahaan-perusahaan ini berpartisipasi dalam perdagangan berjangka valuta asing untuk melindungi risiko yang mereka hadapi. Pilihan lainnya adalah dengan memasukkan valuta asing masa depan ke dalam kontrak penjualan . Ini berbeda dari strategi awal di mana pembeli sekarang menghadapi risiko, di mana pihak ketiga memperdagangkan berjangka yang berdiri sendiri dengan korporasi .

Contoh ini menggambarkan fungsi utama dari derivatif melekat: untuk mentransfer risiko. Mereka mengubah persyaratan kontrak tradisional sehingga pihak yang akan terkena risiko yang terkait dengan, misalnya, suku bunga atau nilai tukar, dilindungi, sementara pihak lain terpapar. Derivatif tertanam digunakan untuk meyakinkan investor untuk berpartisipasi dalam kontrak yang tidak menarik dengan membuat kontrak tersebut kurang berisiko.

Author: fungsi