Bagaimana Cara Menentukan Nilai Wajar Obligasi?

Untuk menentukan nilai wajar obligasi, seseorang biasanya membutuhkan variabel berikut: waktu jatuh tempo, tingkat diskonto, tingkat kupon, dan nilai par.

Metode yang paling umum untuk menentukan nilai wajar obligasi adalah menghitung nilai sekarang dari semua arus kas masa depan yang diharapkan dari obligasi. Untuk melakukannya, seseorang biasanya memerlukan variabel berikut: waktu jatuh tempo, tingkat diskonto, tingkat kupon , dan nilai nominal. Pada dasarnya, waktu jatuh tempo adalah lamanya waktu sampai penerbit obligasi membayar kembali uang yang terutang kepada pemegang obligasi pada nilai nominal, yang biasanya berupa angka bulat. Tingkat diskonto umumnya adalah tingkat pengembalian yang diharapkan akan diterima oleh investor jika obligasi dipegang hingga jatuh tempo, yang biasanya disebut sebagai imbal hasil di pasar obligasi . Akhirnya, tingkat kupon pada dasarnya adalah tingkat bunga reguler yang dibayarkan kepada pemegang obligasi hingga jatuh tempo, di mana investor menerima pembayaran kupon terakhir bersama dengan nilai nominalnya.

Saat membeli obligasi, investor biasanya mengharapkan untuk menerima serangkaian arus kas sampai obligasi tersebut jatuh tempo. Misalnya, obligasi yang memiliki jangka waktu tiga tahun dan membayar kupon $100 Dolar AS (USD) per tahun, berarti nilai nominal $1.000 USD dikembalikan kepada pemegang obligasi pada akhir tiga tahun bersama dengan angsuran kupon terakhir. . Ini berarti bahwa pemegang obligasi akan menerima tiga arus kas terpisah. Artinya, investor akan menerima $100 USD pada tahun pertama, $100 USD pada tahun kedua, dan angsuran terakhir akan menjadi $1,100 USD pada akhir tahun ketiga. Untuk menentukan harga wajar untuk obligasi semacam itu, seseorang perlu menghitung nilai sekarang dari semua arus kas menggunakan tingkat diskonto dan periode jatuh tempo.

Di bidang keuangan, prinsip dasar yang mendasari praktik menemukan nilai sekarang dari arus kas masa depan disebut nilai waktu uang (TVM). Konsep ini menyatakan bahwa satu dolar yang diperoleh hari ini lebih berharga daripada yang diperoleh di masa depan. Misalnya, arus kas $100 USD yang diterima pada tahun pertama bernilai lebih dari arus kas $100 USD yang diterima pada tahun kedua, dan seterusnya. Untuk menentukan nilai wajar obligasi, seseorang perlu menemukan nilai sekarang dari setiap arus kas secara terpisah, dan kemudian menambahkan semua nilai sekarang ini untuk mendapatkan harga wajar. Rumus yang digunakan untuk melakukannya adalah sebagai berikut: P = C/(1+r) + C/(1+r)^2 + . . . + C/(1+r)^n + M/(1+r)^n, di mana P adalah nilai wajar, C adalah kupon, r adalah tingkat diskonto, n adalah jumlah tahun penuh hingga jatuh tempo, dan M adalah nilai nominal.

Sebagai ilustrasi, akan membantu untuk mempertimbangkan obligasi yang memiliki nilai nominal $1.000 USD, membayar kupon $100 per tahun, dengan imbal hasil atau tingkat diskonto 9%, dan akan jatuh tempo dalam tiga tahun. P = 100/(1+0,09) + 100/(1+0,09)^2 + 100/(1+0,09)^3 + 1000/(1+0,09)^3, yang sama dengan nilai wajar $1025,31 USD . Penting untuk dicatat bahwa tingkat diskonto dinyatakan dalam desimal kecuali jika kalkulator keuangan digunakan. Umumnya, manajer keuangan mengambil variabel yang disebutkan di atas dan menggunakan kalkulator keuangan atau perangkat lunak spreadsheet untuk menghitung nilai wajar obligasi, yang membuatnya mudah. Juga, metode yang dijelaskan di atas berlaku untuk obligasi yang dikenal sebagai obligasi vanila, yang paling umum, meskipun untuk menentukan nilai obligasi jenis lain, pemodal masih menggunakan metode di atas dan/atau variannya.

Selanjutnya, nilai wajar suatu obligasi akan selalu berada di atas nilai nominal jika tingkat kupon lebih tinggi dari tingkat diskonto, yang disebut obligasi premium. Misalnya, jika obligasi memiliki tingkat kupon 10% dan tingkat diskonto atau hasil 8%, maka nilainya akan di atas $1.000 USD. Sebaliknya, jika tingkat diskonto lebih tinggi dari tingkat kupon maka nilainya akan di bawah par, disebut juga sebagai discount bond. Sebuah obligasi dengan hasil 12% dan kupon 10%, misalnya, akan memiliki nilai di bawah $1.000 USD. Terakhir, nilai wajar obligasi dengan tingkat kupon dan tingkat diskonto yang sama adalah pada nilai nominal, atau nilai wajarnya adalah $1.000 USD.

Author: fungsi