Apa Artinya “untuk Nilai yang Diterima”?

“Untuk nilai yang diterima” adalah istilah hukum yang sering digunakan dalam surat promes.

“Untuk nilai yang diterima” adalah istilah hukum yang digunakan untuk menunjukkan bahwa sesuatu yang berharga dipertukarkan dalam transaksi kontraktual tanpa secara khusus mengidentifikasinya. Ungkapan ini sering digunakan dalam surat promes, wesel dan akta sifat. Ini memenuhi persyaratan hukum historis bahwa para pihak dalam suatu kontrak harus menukar pertimbangan yang berharga agar kontrak tersebut menjadi valid. Yang dimaksud dengan “nilai yang diterima” adalah bahwa para pihak menetapkan nilai imbalan, sehingga tidak dapat diajukan sengketa kontrak atas dasar ketidakcukupan pertimbangan.

Hukum kontrak di negara-negara dengan sistem hukum yang berasal dari hukum umum Inggris menetapkan persyaratan historis untuk kontrak yang sah. Ini masuk akal secara praktis, karena kontrak lisan dan tertulis mendorong perdagangan . Undang-undang dirancang untuk memungkinkan para pihak untuk mengidentifikasi kondisi di mana kontrak yang sah dibentuk dan untuk menuntut pelanggaran kontrak atau kinerja tertentu jika persyaratan kontrak tidak terpenuhi.

Secara historis, kontrak yang sah harus menunjukkan bahwa suatu penawaran telah dibuat, bahwa penawaran itu diterima dan bahwa pertimbangan yang berharga telah ditenderkan sebagai imbalan atas janji suatu pihak untuk melaksanakannya. Misalnya, kontrak yang sah untuk mencuci jendela akan memiliki pekerja yang menawarkan layanan dengan biaya tertentu, pemilik rumah menerima tawaran tersebut dan pemilik rumah memberikan atau berjanji untuk memberikan pertimbangan, atau pembayaran, untuk layanan tersebut. Jika pembersih jendela gagal melakukan atau pemilik rumah gagal membayar, pengadilan akan memutuskan kasus berdasarkan adanya kontrak yang sah.

Dalam beberapa kasus, salah satu pihak akan memperdebatkan keabsahan kontrak berdasarkan pertimbangan yang tidak ada atau tidak memadai. Misalnya, jika seorang lansia berjanji untuk memberikan rumahnya kepada seorang kerabat, dan kemudian berubah pikiran, kerabat tersebut dapat menuntut agar rumah tersebut dipindahkan berdasarkan pelanggaran kontrak jika ada perjanjian yang ditandatangani untuk itu. Jika kerabat tidak membayar uang sebagai imbalan untuk transfer sifat, pengadilan dapat memutuskan bahwa tidak ada imbalan yang dipertukarkan dan tidak ada niat untuk menandatangani kontrak penjualan. Pengaturan tersebut dapat dipandang sebagai hadiah potensial yang diputuskan untuk tidak dibuat oleh orang lanjut usia atas kebijaksanaannya sendiri.

Untuk mencegah pihak-pihak mengklaim bahwa tidak ada imbalan aktual yang dipertukarkan, atau imbalan dipertukarkan yang tidak sebanding dengan nilai barang atau jasa yang ditawarkan oleh pihak lain, istilah “untuk nilai yang diterima” diadopsi. Menggunakan “untuk nilai yang diterima” mengambil penentuan kecukupan pertimbangan dari tangan pengadilan. Ketika frasa itu digunakan, itu adalah pengakuan oleh para pihak bahwa pertimbangan itu cukup untuk membuat kontrak yang mengikat.

Related Posts