Apakah Fungsi kambium pada tumbuhan

Kambium mengacu membran ramping tanaman yang terletak tepat di bawah kulit pohon berkayu atau tanaman. Kambium memiliki beberapa fungsi. Pada tanaman berkayu, ia menghasilkan lapisan xilem dan floem, sehingga meningkatkan diameter batang. Kambium juga mendorong pertumbuhan sekunder akar dan batang. Di beberapa tanaman, kambium bertindak sebagai agen penyembuhan.

Fungsi kambium adalah untuk menghasilkan lapisan floem dan xilem pada tumbuhan berkayu, sehingga meningkatkan diameter batang. Kambium adalah lapisan tipis dari jaringan yang terletak di antara kulit dan kayu batang, dan itu adalah yang paling aktif pada tanaman berkayu. Pada tumbuhan herba kambium hampir tidak aktif; pada tanaman monokotil biasanya tidak ada. Kambium adalah satu-satunya bagian dari batang kayu di mana terjadi pembelahan sel.

Kambium mendorong pertumbuhan sekunder batang dan akar, yang merupakan pertumbuhan yang terjadi setelah musim pertama. Di samping meningkatkan lapisan jaringan batang, kambium juga dapat berfungsi dalam penyembuhan pada tumbuhan saat terluka.

Fungsi kambium untuk mendukung jaringan pembuluh angkut sekunder dalam tubuh tumbuhan, yang pada gilirannya membentuk tubuh tumbuhan sekunder. Kambium diklasifikasikan sebagai jenis jaringan tumbuhan. Ia bekerja dalam kombinasi dengan beberapa jaringan pembuluh angkut lainnya, termasuk xilem dan floem, memberikan dukungan tumbuhan dan struktur.

Kebanyakan tumbuhan mengandung dua jenis meristem, yaitu primer dan sekunder. Meristem primer membentuk bagian tengah tubuh tumbuhan. Lapisan terluar dari meristem primer muncul sebagai epidermis, atau kulit. Di bawah lapisan luar yang keras terletak jaringan dasar sentral, yang disebut empulur dan korteks.

Jaringan-jaringan ini bergabung dengan prokambium, yang membentuk lapisan paling dalam dari meristem primer. Meristem lateral, juga disebut kambrium, muncul sebagai struktur tumbuhan yang lebih kecil, namun demikian memainkan peran penting dalam fungsi tumbuhan yang tepat.

Sementara meristem primer membantu tumbuhan tumbuh ke atas, meristem sekunder, seperti kambium, membantu tumbuhan tumbuh ke arah luar. Kambium memungkinkan tumbuhan berkembang ketebalannya, dan akhirnya membentuk lapisan pelindung dari serat tumbuhan pada batang yang diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan.

Pada tanaman yang terluka kambium dapat terbentuk di dalam jaringan kalus, sehingga mendorong pertumbuhan sel-sel baru di seluruh permukaan yang terluka. Akar dan batang biasanya mencakup tiga jenis utama kambium: kambium vaskular, kambium unifasial, dan kambium gabus.

kambium
Gambar kambium

Kambium vaskuler adalah kambium primer yang mengandung sel meristem, yang dapat menghasilkan jaringan pembuluh angkut sekunder yang segar. Berbeda dengan floem dan xilem, kambium vaskuler tidak mengangkut makanan, mineral atau air melintasi batang dan seluruh tanaman. Sementara kambium vaskuler biasanya ditemukan di gymnosperma dan dikotil, mereka biasanya tidak ditemukan di monokotil karena ini tidak terlibat dalam pertumbuhan sekunder.

Umur kambium bervariasi sesuai dengan spesies tanaman. Misalnya, pada pohon dan tanaman berkayu abadi, kambium dapat hidup sampai tanaman mati.

Loading...

One thought on “Apakah Fungsi kambium pada tumbuhan

Comments are closed.