Apa Sastra Klasik itu?

“Komedi Ilahi” Dante adalah klasik sastra dunia.

Sastra klasik adalah istilah kolektif untuk karya sastra yang melampaui waktu dan budaya agar memiliki daya tarik universal. Novel, cerita pendek, dan puisi seperti itu tetap relevan sepanjang waktu. Mereka diakui karena prestasi artistik, kualitas, dan seringkali karena sifatnya yang inovatif. Karena status klasiknya, jenis buku ini tetap dicetak lama setelah hak ciptanya berakhir dan dapat dicetak oleh sejumlah penerbit.

Sastra klasik menggambarkan karya sastra yang memiliki daya tarik universal.

Buku-buku yang dianggap sebagai bagian dari kesusastraan klasik, sebagaimana diakui di Barat, dapat berasal dari latar belakang apa pun dan sering kali menyertakan terjemahan. Hal ini memungkinkan karya-karya lama seperti “Divine Comedy” Dante Alighieri dan “Canterbury Tales” karya Geoffrey Chaucer dianggap sebagai karya sastra klasik. Karya seringkali berasal dari penulis yang telah meninggal pada saat karya mereka dianggap seperti Oscar Wilde dan Jane Austen , tetapi yang lain masih hidup ketika karya mereka mencapai status ini, termasuk Gabriel Garcia Marquez dan Graham Greene.

Karya Oscar Wilde tidak dianggap klasik sampai setelah kematiannya.

Definisi tentang apa yang merupakan karya sastra klasik paling tidak ambigu. Satu hal yang jelas: perbedaan antara karya klasik dan karya klasik. Karya klasik adalah karya sastra dari Roma Kuno dan Yunani. Penting juga untuk membedakan antara karya klasik dan kanon Barat. Sementara banyak novel mungkin sinonim, kanon Barat sebagian besar dibentuk melalui akademisi dan mungkin tidak mencerminkan penjualan buku online atau di toko buku.

Novel Jane Austen, yang ditulis pada abad ke-19, dianggap sebagai sastra klasik.

Secara umum, keputusan membuat sebuah buku menjadi klasik atau tidak adalah proses melihat ke belakang. Relatif sedikit buku sezaman yang dianggap klasik, meskipun ada banyak yang hampir pasti mencapai status seperti itu. Serial “Harry Potter” JK Rowling dan mungkin “Northern Lights” oleh Philip Pullman dapat mencapai status ini. Untuk banyak buku lain, waktu akan memberi tahu apakah mereka tetap relevan.

Banyak novel juga bergantung pada genre . Ini berarti mereka mungkin tidak masuk ke daftar umum sastra klasik dan mungkin tidak membuat kanon sastra, tetapi mereka sangat penting untuk genre fiksi tertentu . Sastra fiksi ilmiah klasik mencakup karya-karya lama seperti HG Wells dan Jules Verne, tetapi juga mencakup banyak sekali novel dari periode klasik sci-fi pada 1950-an hingga 1980-an. Karya-karya terakhir ini termasuk karya Ray Bradbury, Ursula Le Guin, Isaac Asimov dan Philip K. Dick.

Author: fungsi