Apa itu Speakeasy?

Speakeasy adalah tempat untuk mendapatkan minuman beralkohol ilegal, seperti martini.

Speakeasy adalah tempat yang menjual minuman beralkohol secara ilegal. Meskipun asal usul istilah ini terletak di Amerika Serikat, speakeasy dapat ditemukan di seluruh dunia. Tempat-tempat ini menjadi sangat terkenal di Amerika Serikat selama era Larangan di awal abad ke-20 ketika alkohol dilarang sebagai hasil lobi dari gerakan kesederhanaan .

Speakeasies diisolasi dengan baik untuk meminimalkan kebisingan dari pelanggan yang riuh.

Istilah ini diyakini berasal dari gagasan bahwa orang-orang yang mendukung pendirian semacam itu perlu tetap diam atau “berbicara dengan mudah” untuk menghindari deteksi. Untuk menghindari menarik perhatian penegak hukum, struktur seringkali diisolasi dengan baik untuk meminimalkan kebisingan, dan mungkin menjemukan sehingga tidak menarik perhatian. Beberapa speakeasi secara historis didirikan di gedung-gedung yang tampak seperti runtuh dari luar, tetapi mengungkapkan interior mewah di dalam.

Bir yang dijual di speakeasy terkadang diseduh di tempat.

Di negara-negara di mana ada larangan alkohol atau pembatasan jenis alkohol yang dapat dijual, speakeasy menyediakan alkohol yang melanggar larangan tersebut. Alkohol dapat diproduksi di lokasi, dalam hal bir sederhana dan minuman sulingan, atau diselundupkan ke fasilitas. Biaya operasional untuk suatu perusahaan dapat menjadi tinggi bagi organisasi yang menyelundupkan alkohol karena biaya minuman keras meningkat sebagai akibat dari bahaya pembuatan dan penyelundupannya. Ini diteruskan ke pelanggan perusahaan, yang membayar mahal untuk minuman yang mereka konsumsi.

Harga di speakeasy mungkin tinggi untuk menutupi biaya penyelundupan alkohol pemiliknya.

Selain menawarkan alkohol, speakeasy juga dapat menawarkan hiburan. Beberapa beroperasi sebagai klub malam dengan musik, tarian, dan hiburan lainnya untuk para tamu. Mereka juga mungkin menawarkan perjudian, aktivitas yang juga dapat dilarang atau dibatasi oleh hukum. Beberapa speakeasi beroperasi secara relatif terbuka, sementara yang lain mungkin mengharuskan orang untuk memasukkan kata sandi atau membayar biaya tambahan untuk masuk. Pembatasan ini dirancang untuk mencegah agen pemerintah keluar dan juga dapat digunakan untuk memilih klien elit.

Beberapa klub tahun 1920-an yang menjadi terkenal selama era Larangan bertransisi dengan mudah setelah larangan dicabut, menggunakan reputasi mereka untuk memperluas pelanggan mereka dan terus beroperasi. Berkat nostalgia Amerika Serikat tahun 1920-an, sejumlah restoran dan klub malam di Amerika Serikat mendekorasi diri mereka dengan gaya Larangan dan mungkin menyebut diri mereka sebagai speakeasy untuk menarik pelanggan. Namun, para tamu tidak perlu takut dengan penampilan “Pria Pendapatan” yang ditakuti yang pernah dituduh menegakkan Larangan.

Author: fungsi