Apa itu Shiksa?

Kebanyakan etimolog setuju kata shiksa adalah cercaan Yiddish yang berasal dari bahasa Ibrani asli.

Dalam komunitas Yahudi tradisional, ada orang-orang yang bisa mengklaim warisan Yahudi atau ada orang non Yahudi , yang tidak bisa. Dalam kondisi tertentu, seorang non-Yahudi dapat masuk ke Yudaisme untuk masuk ke dalam hubungan yang diakui dengan pasangan Yahudi, tetapi beberapa komunitas Yahudi masih percaya bahwa garis keturunan Yahudi hanya dapat dilanjutkan melalui ibu Yahudi. Seorang wanita non-Yahudi yang mengejar hubungan romantis dengan seorang pria Yahudi dapat dianggap sebagai shiksa oleh mereka yang menganggap praktik tersebut secara inheren salah. Seorang shiksa yang tidak memeluk agama Yahudi dapat dipandang sebagai ancaman bagi kelanjutan garis keturunan keluarga, karena ia berpotensi mengambil laki-laki Yahudi dari peran tradisionalnya di masyarakat.

Istilah shiksa hampir selalu digunakan sebagai cercaan atau penghinaan terhadap seorang wanita non-Yahudi yang menggunakan feminitasnya untuk menarik perhatian seorang pria Yahudi.

Istilah shiksa hampir selalu digunakan sebagai cercaan atau penghinaan terhadap seorang wanita non-Yahudi yang menggunakan feminitasnya untuk menarik perhatian seorang pria Yahudi. Beberapa mungkin khawatir tentang niat shiksa, terutama jika pria itu berada di bidang yang menguntungkan atau dihormati seperti kedokteran atau hukum. Seorang shiksa dalam pengertian itu dapat dianggap sebagai penggali emas, seorang wanita yang dengan sengaja menargetkan pria kaya untuk mendapatkan akses ke kekayaan mereka. Beberapa keluarga Yahudi akan menasihati anak laki-laki mereka untuk menghindari keterlibatan romantis dengan seorang wanita bukan Yahudi karena kekhawatiran ini. Seorang wanita non-Yahudi mungkin merasa sangat sulit untuk diterima dalam rumah tangga tradisional Yahudi kecuali dia menunjukkan minat yang tulus pada tradisi dan budaya Yahudi. Seorang shiksa stereotip jarang berusaha untuk berasimilasi ke dalam budaya Yahudi pasangannya.

Asal usul kata shiksa tidak sepenuhnya jelas, meskipun sebagian besar etimolog setuju bahwa kata tersebut adalah cercaan Yiddish yang berasal dari bahasa Ibrani asli. Ada kata Ibrani, shekkets , yang secara kasar dapat diterjemahkan sebagai keji, terkutuk atau menjijikkan . Ada juga kata-kata yang mirip dalam pengucapan yang menyarankan seorang gadis muda yang naif atau anak nakal berhidung ingus. Ungkapan ini telah digunakan secara populer selama beberapa abad di antara komunitas berbahasa Yiddish, tetapi umumnya dianggap sangat ofensif sehingga jarang diucapkan di luar komunitas. Seorang wanita non-Yahudi yang diberi label shiksa sering merasa ditolak atau dijauhi oleh mereka yang sangat tidak setuju dengan hubungan semacam itu.

Dalam salah satu episode sitkom Seinfeld , teman Jerry Elaine Benes, seorang wanita non-Yahudi, tiba-tiba mendapati dirinya menangkis sejumlah pelamar Yahudi. Dia tidak mengerti mengapa begitu banyak wanita Yahudi mulai menyebutnya sebagai shiksa. Jerry menjelaskan bahwa shiksa sering dianggap sebagai penggoda jahat yang menggoda pria Yahudi. Ada unsur terlarang tentang hubungan semacam ini yang juga menarik bagi pria Yahudi tertentu yang ingin berkencan di luar agama mereka. Istilah shiksa dapat dianggap sebagai cercaan terhadap wanita non-Yahudi yang tidak bermoral, tetapi juga dapat digunakan secara informal untuk menggambarkan wanita mana pun yang bukan keturunan Yahudi.

Author: fungsi