Apa itu Nabi?

Istilah “nabi” memiliki beberapa definisi dan didasarkan pada masalah iman dan keyakinan. Secara longgar, ini digunakan untuk menggambarkan seseorang yang mengalami salah satu dari dua hal:

  1. Dia menerima pesan langsung dari yang ilahi, yang dimaksudkan untuk dikomunikasikan kepada orang lain.
  2. Dia entah bagaimana mampu memanfaatkan pengetahuan ilahi dan membuat prediksi tentang masa depan dunia atau tentang individu.

Meskipun Yesus diyakini sebagai Anak Allah dalam iman Kristen, ia dianggap sebagai nabi dalam iman Islam.

Definisi yang terakhir ini juga bisa disebut sebagai peramal atau paranormal. Orang yang tidak percaya pada makhluk ilahi kemungkinan akan mendefinisikan seorang nabi sebagai orang yang salah percaya bahwa dia telah berkomunikasi dengan dewa atau dewa. Bahkan penganut agama tertentu membuat perbedaan antara nabi asli dan nabi palsu. Definisi ini akan berfokus terutama pada istilah sebagaimana mereka yang percaya pada beberapa versi pencipta atau kehadiran yang cerdas melihatnya.

Patung Konfusius, yang terkadang dianggap sebagai nabi.

Dalam tradisi Yahudi-Kristen-Islam, orang-orang percaya bahwa nubuat pernah menjadi hal yang tidak biasa. Nabi yang memiliki kesamaan agama ini termasuk Nuh, Ibrahim (disebut Ibrahim oleh orang-orang beragama Islam), dan Musa. Baik orang Kristen maupun Muslim percaya bahwa Yesus adalah seorang nabi, yang memiliki kontak langsung dengan firman Tuhan. Lebih jauh, Muslim percaya bahwa Muhammad adalah nabi terakhir, yang berbicara langsung tentang bagaimana Tuhan harus disembah, meskipun Imam dalam keyakinan Syiah adalah representasi dari bagaimana Al-Qur’an harus dibaca dan ditafsirkan.

Nuh, pembangun bahtera yang terkenal, dianggap sebagai nabi oleh orang Kristen, Yahudi, dan Muslim.

Yesus, dalam iman Islam dianggap sebagai nabi, tetapi tidak, seperti dalam iman Kristen, Anak Allah. Beberapa orang Kristen juga merasa bahwa kisah Nuh lebih merupakan metafora daripada kisah nyata dari orang yang nyata, dan lebih cenderung mengambil kata-kata Musa, dan para nabi Perjanjian Lama kemudian, seperti Yesaya, dengan keseriusan yang lebih besar. Karena jumlah sekte Kristen telah meningkat, nabi-nabi lain telah berpengaruh dalam pembentukan sekte-sekte ini.

Orang-orang dengan pesan perdamaian, seperti Buddha, sering disebut nabi.

Orang Mormon, misalnya, memandang Joseph Smith , pendiri Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir, sebagai seorang nabi. Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh percaya bahwa Ellen White, yang ikut mendirikan gereja, dapat bernubuat. Saksi-Saksi Yehuwa memandang seluruh organisasi agama mereka sebagai satu yang bersifat kenabian dan dimaksudkan untuk membimbing semua orang ke dalam interpretasi yang benar tentang Kekristenan.

Mahatma Gandhi India mungkin dianggap sebagai nabi.

Ketiga agama ini bukan satu-satunya yang percaya pada nabi. Di Yunani Kuno, nubuat atau pelihat dimaksudkan untuk menafsirkan kata-kata para Dewa Yunani dan memiliki kemampuan untuk melihat masa depan. Di zaman cararn, banyak pendiri agama kuno dianggap kenabian, meskipun mereka mungkin tidak mengklaim gelar itu untuk diri mereka sendiri.

Orang-orang cararn dengan pesan perdamaian dan harmoni mungkin mendapatkan gelar itu juga. Secara umum, Konfusius , Lao Tzu, Buddha , Gandhi, Black Elk, dan bahkan lebih banyak tokoh cararn seperti Martin Luther King Jr. dianggap sebagai nabi oleh beberapa orang. Bagi banyak agama yang berbeda, para pemimpin agama atau revolusioner ini dianggap dipimpin oleh Tuhan untuk melanjutkan pesan keberadaan Tuhan dan kebutuhan untuk hidup secara kooperatif dan damai di dunia.

Musa adalah seorang nabi dalam Perjanjian Lama.

Tokoh kenabian non-religius termasuk banyak paranormal besar, seperti Nostradamus dan Madame Blavatsky. Namun, istilah itu kemudian masuk ke area yang agak lengket, dan beberapa orang mengaku sebagai nabi untuk memulai agama atau aliran sesat yang pada akhirnya dapat merugikan atau mengeksploitasi orang lain. Dalam definisi ini, kata tersebut bisa merujuk pada seseorang seperti David Koresh, Pendeta Moon, atau bahkan Charles Manson. Semua mengklaim, atau mengklaim, memiliki akses ke firman Tuhan yang benar, dan semuanya telah dituduh atau terbukti memiliki setidaknya orang yang dieksploitasi, dan dalam kasus terburuk telah menyebabkan kematian banyak nyawa yang tidak bersalah.

Author: fungsi