Apa itu muslimah?

Seorang Muslimah dapat merujuk pada seorang wanita Muslim yang lebih muda dan sadar sosial.

Seorang Muslimah adalah seorang wanita Muslim. Tidak semua wanita Muslim menyebut diri mereka sebagai Muslim; mereka yang melakukannya cenderung lebih muda, dan terkadang lebih sadar sosial. Penggunaan istilah “Muslima” mirip dengan penggunaan kata-kata seperti “Latina”, yang digunakan untuk menggambarkan seorang wanita asal Latin. Pada akhirnya, keputusan untuk menyebut diri sendiri sebagai Muslima adalah pilihan pribadi; Muslim yang lebih konservatif cenderung tidak menggunakannya.

Dengan menggambarkan dirinya sebagai seorang Muslimah, seorang wanita Muslim menolak “Muslim” yang mencakup segalanya, yang membedakan dirinya sebagai entitas wanita yang terpisah dan khas. Dalam arti tertentu, menggunakan “Muslima” adalah memberdayakan, mengingatkan orang tentang peran wanita dalam Islam dan menekankan gagasan bahwa wanita dapat menjadi orang yang mandiri, kuat dengan pikiran, ide, dan tujuan mereka sendiri yang mungkin terpisah dari pria Muslim. .

Ada banyak kesalahpahaman tentang peran wanita dalam Islam, terutama di Barat. Sebagian besar kesalahpahaman ini adalah akibat dari pendidikan yang buruk atau kurangnya pemahaman tentang dunia Muslim, dan banyak Muslim di Barat bekerja keras untuk menghilangkan stereotip tentang budaya, masyarakat, dan sikap Muslim terhadap perempuan. Dengan mengadopsi istilah “Muslima”, mereka menekankan bahwa Islam adalah untuk perempuan dan juga laki-laki.

Menggunakan “Muslima” sebagai lawan dari “Muslim” sama dengan menolak penggunaan “dia” sebagai kata ganti umum dalam bahasa Inggris. Wanita di Barat telah berjuang sangat keras untuk penggunaan kata ganti netral gender atau yang lebih inklusif “dia” untuk mengingatkan orang bahwa wanita bukanlah objek tanpa wajah yang dapat digabungkan di bawah kata ganti pria generik. Banyak Muslim merasakan hal yang sama, menggunakan kata ini untuk mengingatkan orang bahwa perempuan memiliki peran dalam Islam, dan bahwa mereka tidak harus tunduk pada laki-laki.

Anda mungkin juga melihat “Muslima” dieja sebagai “Muslimah,” tergantung pada preferensi daerah. Banyak majalah wanita Muslim dan publikasi lainnya sekarang menggunakan istilah tersebut untuk menarik demografis yang lebih muda, seperti yang dilakukan beberapa agen kencan Muslim. Penggunaan “Muslima” untuk menggambarkan wanita Muslim semakin meningkat, dan sebagai hasilnya, ini jauh lebih dapat diterima secara sosial. Namun, masih merupakan ide yang baik untuk mendengarkan dengan seksama bahasa yang digunakan wanita untuk menggambarkan diri mereka sendiri; jika seorang wanita mengatakan bahwa dia mengidentifikasi dirinya sebagai seorang Muslim, itu adalah ide yang baik untuk menggunakan “Muslim,” daripada “Muslima,” untuk menghormati preferensi pribadinya.

Author: fungsi