Apa itu Guru Swadaya?

Wanita memegang buku

Istilah “guru” berarti “guru”, tetapi kata itu umumnya digunakan untuk menggambarkan siapa saja yang memiliki pengetahuan dan kebijaksanaan yang mendalam tentang suatu mata pelajaran tertentu, biasanya dari pengalaman dan ajaran pribadi. Seorang guru self-help adalah orang yang telah mengalami perubahan dramatis, tetapi positif, dalam hidupnya dan menggunakan apa yang dia pelajari dari perubahan ini untuk membantu orang lain memperbaiki kehidupan mereka sendiri. Biasanya, seorang guru self-help memberikan wawasan dan nasihat serta menantang orang yang membutuhkan untuk membantu mereka mencapai realisasi yang mengubah hidup mereka sendiri. Hal ini dilakukan baik dalam pengaturan individu atau kelompok.

Ada banyak teknik yang digunakan oleh seorang guru, tetapi hanya sedikit yang digunakan oleh sebagian besar guru. Dalam pengaturan kelompok, guru self-help mengatur pertemuan dan menetapkan tujuan untuk kelompok. Dia juga menawarkan saran kepada siapa saja yang memintanya dan mendorong mereka yang hadir untuk melanjutkan perjalanan pribadi mereka menuju perbaikan. Seringkali, guru akan menggunakan ini sebagai kesempatan untuk bertemu klien potensial untuk membantu secara lebih pribadi.

Secara individu, guru mungkin lebih mudah diakses. Biasanya dia akan on-call hampir sepanjang hari. Dia juga akan memberikan lebih banyak nasihat dan arahan tentang bagaimana klien berpikir dan bertindak setiap hari. Ini termasuk mengajari orang tersebut bagaimana mengalihkan pikirannya ke sikap yang lebih positif dan mengajarkan teknik meditasi atau yoga untuk menenangkan pikiran dan menghilangkan stres.

Ada perdebatan yang sedang berlangsung tentang apa yang membuat seseorang menjadi guru self-help yang sah atau seseorang yang hanya mengaku sebagai guru. Lebih banyak orang tradisional percaya bahwa seorang guru self-help sejati harus menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk merenungkan diri mereka sendiri dan menerima ajaran dari seorang guru yang sudah mapan. Kaum tradisionalis ini percaya bahwa ini adalah satu-satunya cara untuk mencapai pencerahan sejati yang mungkin bermanfaat bagi orang lain. Mereka yang lebih kontemporer dalam pemikiran mereka percaya bahwa siapa pun yang telah mengalami perubahan seperti itu dan benar-benar dapat menggunakan ini untuk memberi manfaat bagi orang lain dapat menjadi seorang guru.

Sementara sebagian besar guru swadaya tulus, ada kasus guru swadaya yang tidak bermoral. Ada kasus ketika seorang guru swadaya telah memanipulasi klien, teman, dan keluarga untuk memberinya uang sebagai imbalan atas bantuan, saran, atau program swadaya. Dalam beberapa kasus ini, guru self-help kemudian dapat menghilang dengan uang. Dalam kasus lain, guru swadaya dapat meyakinkan kliennya untuk melakukan hal-hal yang dapat membahayakan mereka.

Author: fungsi