Apa itu Clef Romawi?

“Komedi Ilahi” Dante dapat dilihat sebagai roman a clef.

Roman clef diterjemahkan sebagai “novel dengan kunci.” Sebuah novel yang ditulis dengan gaya ini mengacu pada karya fiksi yang menyembunyikan sedikit rahasia. Ini mungkin sindiran tentang orang-orang nyata seperti tokoh politik atau selebritas, yang sebenarnya berfungsi sebagai otobiografi atau novel semi-otobiografi. Roman clef juga dapat digunakan untuk sepenuhnya menghina dan merendahkan karakter orang lain, tetapi karena dianggap sebagai “ fiksi ”, penulis menghindari tuduhan pencemaran nama baik.

“David Copperfield” karya Charles Dickens menawarkan pandangan menarik tentang kunci roman.

Ada contoh clef romawi yang mendahului munculnya novel di Eropa. Menarik untuk melihat, misalnya, karya syair Dante, Divine Comedy karena ia menempatkan tokoh-tokoh politik penting pada zamannya di Neraka. Namun karena ini fiksi, sebenarnya tidak memfitnah karakter ini. Untuk memahami beban penuh dari tuduhan Dante, Anda harus memahami cukup banyak tentang politik Italia abad ke-14.

“Jane Eyre” karya Charlotte Bronte merujuk pada waktu yang dihabiskannya di sekolah amal.

Contoh lain dari roman clef mendahului sebagian besar karya syair Eropa. Beberapa novel pertama yang pernah ditulis pada abad 10 dan 11, buku bantal Jepang, dan terutama Tale of Genji karya Lady Murasaki , yang sering dianggap sebagai novel pertama yang pernah dibuat, menggambarkan kehidupan istana dan menggambar karakter nyata untuk inspirasi. Novel Lady Murasaki, setidaknya sebagian, secara akurat menggambarkan kehidupan istana melalui roman dan kisah Pangeran Genji, dan banyak sarjana berpendapat bahwa sebagian besar materi buku ini sebagian otobiografi.

Ketika novel Eropa yang sebenarnya pertama kali terbentuk pada awal abad ke-17, roman clef adalah gaya awal yang dikenal. Novel menggambarkan bangsawan Prancis dan istana Prancis, terutama Madeleine de Scudery. Pada abad ke-18, roman clef adalah bentuk yang populer, dan penulis setidaknya sebagian menggunakan satir dalam karya-karya mereka, baik untuk mengkritik orang atau lembaga sosial. Novel Henry Fielding 1749, Tom Jones kaya dengan sindiran, dan mengkritik hampir setiap konvensi sosial kelas menengah Inggris, dan bentuk novel secara umum.

Pada abad ke-19 banyak novel yang sebagian bersifat otobiografi. Charlotte Bronte ‘s Jane Eyre referensi waktunya dihabiskan di sekolah amal mirip dengan yang Menghadiri Jane. Charles Dickens David Copperfield memiliki referensi berbeda untuk kehidupan Dickens. Bahkan namanya, David Copperfield dan inisialnya DC, adalah kebalikan dari inisial Dickens, CD. Karya Dickens memunculkan aspek menarik dari roman clef. Beberapa novel, meskipun terutama didasarkan pada kehidupan penulis, digunakan oleh penulis untuk mengubah banyak hal tentang hidupnya. Karya Dickens dengan jelas melakukan hal ini, merinci pernikahan dengan Dora, yang mencontoh saudara ipar Dickens, untuk siapa dia memupuk gairah, dan juga merujuk dengan karakter yang sama betapa tidak bahagianya dia dalam pernikahannya sendiri, yang kemudian berakhir dengan perceraian.

Kunci roman tidak harus mengacu pada periode waktu saat ini. Margaret Mitchell’s Gone with the Wind meskipun salah satu buku paling populer yang pernah ditulis, dipandang oleh banyak orang sebagai pembelaan perbudakan yang dibuat dengan tajam. Ditulis dari sudut pandang Selatan, beberapa kritik Mitchell menghantam rumah, terutama yang berhubungan dengan bagaimana orang Utara terkadang takut, atau tidak tertarik mempekerjakan mantan budak, dan bahwa upaya rekonstruksi di Selatan bersifat eksploitatif terhadap mantan budak. Namun, Mitchell mengontraskan hal ini dengan hubungan “lebih baik, lebih lembut” antara tuan dan budak, yang patut dicermati.

Buku-buku lain yang termasuk dalam genre ini termasuk Jack Kerouac’s On the Road , novel 1990-an, Primary Colors yang merinci dan menyindir kampanye presiden Clinton, dan novel 2003 Devil Wears Prada , yang merujuk pada pemimpin redaksi Vogue, Anna Wintour. Roman clef juga muncul dalam film dan musik. Lirik rapper Eminem, misalnya, secara signifikan bersifat otobiografi. Penulis dan artis musik Sting menggunakan sindiran dalam lagu St. Augustine in Hell , dan menempatkan paus, kardinal, pengacara, dan kritikus musik sebagai penghuni Neraka.

Terkadang seorang penulis menyangkal bahwa aspek sebuah buku adalah otobiografi. JRR Tolkien, misalnya, dengan sengit berargumen bahwa adegan pertempuran di Lord of the Rings tidak didasarkan pada pengalamannya sendiri sebagai seorang prajurit. Ada bukti signifikan dari tulisan Tolkien yang lain bahwa ini bukan masalahnya, tetapi seorang penulis mungkin tidak selalu menyadari bahwa dia telah menulis sebuah roman clef. Pengalaman pribadi memiliki cara untuk membocorkan ke dalam buku tanpa maksud penulis.

Author: fungsi