Empat Ibu Pengusaha Berbagi Kisah Inspiratif Mereka!

Empat Ibu Pengusaha Berbagi Kisah Inspiratif Mereka!

Pernahkah Anda bertanya-tanya rahasia orang sukses? Bagaimana ide-ide sederhana tumbuh menjadi bisnis besar, semua karena seseorang memiliki semangat untuk mengejar impian mereka? Kita semua memiliki kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang luar biasa. Sebagai pengingat, kita telah membawakan Anda 4 cerita tentang ibu pengusaha – diceritakan secara verbatim – dan kita berjanji mereka akan membuat Anda terinspirasi, bersemangat, dan senang!

1. D’chica

Vani dan Richa, saudara ipar dan mitra bisnis, datang dengan ide D’chica setelah Devyani kecil memasuki kehidupan mereka. Vani sudah menjalankan perusahaan konsultan pemasaran online yang sukses ketika dia dikaruniai seorang putri yang cantik. Richa, seorang lulusan Pearl Academy dengan mata yang tajam untuk fashion, jatuh cinta dengan gadis kecil pada pandangan pertama.

Mereka menyadari bahwa mereka suka mendandani malaikat kesayangan mereka dan mengira mereka memiliki bakat untuk melihat barang-barang yang akan membuat bayi terlihat menggemaskan.

Richa, yang sedang cuti 3 bulan dari pekerjaan manajemen mereknya yang tinggi, dan Vani menggabungkan bakat mereka dalam Desain dan Pemasaran dan meluncurkan D’chica (gambar sampul). Di D’chica prinsip panduan kita adalah mencurahkan segenap hati kita untuk menciptakan setiap produk. Bagaimanapun, setiap gadis kecil pantas mendapatkan cinta dan semua hal baik dalam hidup. D’chica adalah upaya kita untuk membuat aksesoris cantik untuk putri kecil di mana-mana.

2. Rajutan

“Butuh waktu 12 tahun bekerja sebagai profesional SDM, cuti panjang berikutnya dan perjalanan yang mengubah pikiran ke kota asal saya Mandi, Himachal Pradesh yang membuat saya mengubah persneling dan melangkah di jalur kewirausahaan.

KISAH SAYA : Saya ingat bagaimana suatu kali ketika mencari sepasang sepatu bot untuk anak saya, saya menemukan situs web asing yang menjual rajutan yang dibuat dengan indah ini dan berharap ketersediaannya di negara kita juga. Saya pikir gambar itu terjebak dalam pikiran saya di suatu tempat tetapi tidak pernah berpikir untuk mengerjakan kesan itu. Pada bulan Maret 2014, ketika saya pergi ke kampung halaman saya, saya melihat istri sepupu saya merajut sepatu bot rajutan dan memberikannya kepada orang-orang. Saya berkata kepadanya, “Mari kita mulai menjual kreasi Anda.” Pada saat itulah saya memiliki keyakinan bahwa ini bisa menjadi ide yang, jika dikerjakan secara efektif, dapat berkembang menjadi bisnis bagi saya.

Saya mulai membuat sampel sepatu bot dalam pola yang berbeda dan memberikannya kepada beberapa wanita lokal di kota asal saya untuk produksi lebih lanjut sehingga saya dapat menjual barang-barang di halaman Facebook saya. Setelah mendapatkan respon yang baik saat barang-barang saya mulai menarik banyak perhatian, saya melibatkan lebih banyak wanita untuk mengerjakan polanya – semuanya dirancang oleh saya – dan juga menambahkan variasi pada repertoar saya. Sangat menyenangkan bagi saya untuk berpikir bahwa hari ini, kita adalah keluarga kuat yang terdiri dari 100+ perajin, produk penataan rambut mulai dari rok rajutan buatan tangan, celana, topi, sweter, ikat rambut, tas, alat peraga pemotretan – semuanya tersedia dalam desain modis dan inovatif untuk anak kecil hingga usia 3 tahun. Kita juga telah memperkenalkan dompet kerajinan cantik untuk wanita yang cocok dengan pakaian apa pun. Kebutuhan untuk menjangkau lebih banyak orang mendorong saya untuk menjual barang-barang saya di sini dan keputusan itu sepadan.

INSPIRASI SAYA: Sudah memasuki tahun kedua kita dan menjadi lebih kuat dari sebelumnya, setiap hari yang berlalu menginspirasi saya untuk memperbaiki diri pada apa yang saya lakukan. Tapi ya, melihat minimnya produk buatan tangan yang fungsional namun cantik dengan harga yang menarik di pasar bayi memotivasi saya untuk mewujudkan impian saya menjadi pengusaha wanita. Hari ini, saya tidak malu untuk mengatakan bahwa saya sangat bangga dengan barang dagangan saya yang luar biasa. Juga, kepuasan luar biasa yang saya dapatkan dengan membantu perempuan kurang mampu melalui keterlibatan mereka dalam usaha saya tidak dapat dijelaskan dengan kata-kata. Saya sangat merasa bahwa itulah hasil terbaik dari semua usaha saya.

MANTRA BISNIS SAYA: Beralih dari kebutuhan menjadi sesuatu yang bergaya dan dari yang biasa menjadi eksklusif.”

3. Gadis Persik

Sudah hampir dua tahun sejak perjalanan luar biasa untuk membangun merek kita “Peach Girl” dimulai. Ini adalah pepatah umum bahwa hal-hal berharga selalu diturunkan dari satu generasi ke generasi lainnya. Gadis Persik tidak berbeda; itu telah diserahkan oleh ibu saya dan pada gilirannya saya dedikasikan untuk putri saya.

Peach Girl adalah harta karun yang penuh dengan desain yang unik dan inovatif untuk gadis-gadis muda, yang terus-menerus menciptakan kembali dirinya sendiri dengan setiap tahap yang berkembang. Banyak inspirasi saya datang dari nuansa unik dan kreatif yang terus-menerus dicelotehkan oleh si kecil – mulai dari mengumpulkan nama, judul, dan kombinasi warna hingga menggabungkan dan membentuk koleksi yang indah – semuanya merupakan perjalanan yang sangat memuaskan dan memperkaya.

4. Twisha

Menjadi ibu dari dua balita membawa realisasi kelangkaan pakaian etnis anak-anak sebagai kategori. Jauh di tahun sembilan puluhan, pasar tidak menawarkan pakaian etnik anak-anak yang ramah, bergaya, dan siap pakai untuk para ibu. Xpressions diciptakan untuk mengisi kekosongan ini di pasar.

Selama 15 tahun kita telah berusaha untuk memahami pasar dan telah menjadi pemasok terkemuka untuk semua merek utama. Dengan pengalaman bertahun-tahun dalam vendorship, kita telah menciptakan ‘Twisha’ sebagai merek pakaian etnis eksklusif untuk memberikan pelanggan pengalaman berbelanja yang lengkap dan menyenangkan dalam kenyamanan rumah Anda. Kita berusaha keras untuk keunggulan dalam desain, kualitas, detail teknis, dan layanan kepada pelanggan kita.

Bravo, Moms! Kisah-kisah seperti inilah yang mengingatkan kita akan kekuatan dan kemampuan dalam diri kita. Apakah Anda juga menjalankan bisnis Anda sendiri? Atau Anda berencana untuk menjadi seorang mompreneur? Bagikan cerita Anda dengan kita juga!

Author: fungsi