Apa Perbedaan Antara Adware dan Malware?

Perbedaan antara adware dan malware adalah bahwa adware dirancang untuk mengekspos orang ke iklan yang tidak diminta, biasanya dalam bentuk jendela pop-up, dan malware dirancang untuk secara sengaja membahayakan komputer seseorang atau menyebabkan virus menyebar ke seluruh jaringan komputer. Adware biasanya tidak dimaksudkan untuk membahayakan komputer atau jaringan seseorang, tetapi frekuensi iklan pop-up dapat memperlambat kecepatan komputer secara keseluruhan. Kedua jenis perangkat lunak biasanya dapat dihindari jika program untuk melindungi dari adware dan malware telah diinstal. Orang yang tidak memiliki program ini untuk melindungi sistem mereka bisa menghabiskan banyak uang untuk menyewa seorang spesialis untuk memperbaiki kerusakan komputer.

Adware biasanya tidak dimaksudkan untuk merusak komputer atau jaringan, seperti halnya malware.

Banyak orang merasa bahwa adware, meskipun biasanya tidak dimaksudkan untuk merusak komputer, merupakan pelanggaran privasi. Ini karena orang yang membuat adware memiliki metode untuk melacak kebiasaan menjelajah web agar dapat menargetkan jenis iklan tertentu kepada orang-orang dengan lebih baik. Misalnya, jika seseorang sering mencari rumah untuk dibeli atau disewa, dia mungkin mulai menerima banyak iklan pop-up yang mengganggu yang berkaitan dengan real estat. Banyak orang mencoba keluar dari iklan ini dengan mengklik tombol yang sesuai pada iklan dan malah dibawa ke situs yang sama sekali berbeda, biasanya mencoba menjual sesuatu kepada mereka. Orang yang membuat adware biasanya akan menerima beberapa bentuk kompensasi karena telah menerima klik pada iklan.

Pengguna Windows didorong untuk secara teratur memindai komputer dan laptop mereka dari malware.

Adware dan malware keduanya biasanya dianggap bermasalah, tetapi malware biasanya jauh lebih berbahaya bagi komputer seseorang daripada adware, dan sering dibuat untuk tujuan mencuri informasi sensitif. Orang yang mendapatkan virus atau worm di komputer mereka, yang merupakan dua bentuk malware, mungkin berisiko dicuri kata sandi, informasi kartu kredit, dan informasi pribadi lainnya yang mereka masukkan ke komputer. Virus dapat memanipulasi pengaturan penting di dalam komputer untuk membuatnya berjalan sangat lambat, restart sendiri secara tidak terduga, dan menyebabkan masalah serupa lainnya. Worms sering dibuat untuk menginfeksi tidak hanya komputer satu individu, tetapi juga komputer setiap orang lain yang terhubung dengan individu melalui kontak email atau melalui jaringan komputer.

Ada banyak program perangkat lunak yang dilengkapi dengan adware, dan ketika seseorang menginstal perangkat lunak, dia mungkin juga menginstal adware tanpa menyadarinya. Adware terkadang dapat menyebabkan malware jika seseorang mengklik iklan adware yang membawanya ke situs yang mencurigakan. Cara terbaik bagi rata-rata orang untuk melindungi dari adware dan malware adalah dengan menginstal perangkat lunak untuk melindungi keduanya. Banyak orang tidak menyukai gagasan menggunakan perangkat lunak anti-virus di komputer mereka karena mereka mungkin takut perangkat lunak yang berjalan di latar belakang akan memperlambat sistem mereka, tetapi menggunakan perangkat lunak yang dirancang untuk perlindungan komputer pada akhirnya dapat menghemat banyak uang untuk perbaikan komputer di jangka panjang.

Beberapa bentuk adware hanya menampilkan iklan dengan imbalan perangkat lunak gratis.

Author: Angga Sopyana