Apa itu Pemrograman Modular?

Pemrograman modular adalah jenis pengkodean dan pengembangan perangkat lunak yang melibatkan pemecahan data menjadi paket yang lebih kecil, atau “modul.” Dalam kebanyakan kasus, modul-modul ini lebih mudah diserap oleh sistem pemrosesan yang lebih besar, yang dapat membuatnya lebih cepat dan lebih efisien di sisi pengguna; mungkin yang lebih penting dari sisi pengkodean, adalah bahwa ukuran paket yang lebih kecil berarti mereka dapat diuji, dikembangkan, dan disempurnakan secara individual. Memecah program menjadi bagian-bagian yang lebih kecil dalam banyak hal telah membuat pengembangan menjadi lebih menyeluruh dan tepat, dan juga membuka banyak pintu bagi inovasi. Mengelompokkan program biasanya tidak sesederhana menggambar garis. Sebagian besar waktu, modul dibagi berdasarkan kesamaan intinya dan dengan tujuan meminimalkan ketergantungan yang tumpang tindih yang mungkin dimiliki oleh komponen-komponen tersebut. Tujuan akhirnya biasanya untuk membagi program sehingga dapat dengan cepat dan akurat dikembangkan menjadi satu kesatuan yang mulus dengan sedikit usaha atau pemeriksaan yang tumpang tindih.

Pria memegang komputer

Konsep Dasar dan Keunggulan Inti

Pemrograman dan pengkodean perangkat lunak hadir dalam berbagai bentuk dan dapat memiliki sejumlah tujuan yang tersembunyi. Namun, ketika operasi menjadi semakin kompleks, proses membuat, men-debug, dan mengeksekusi semua komponen individual yang bersama-sama membentuk program yang lebih besar dapat menjadi pekerjaan besar — ​​dalam beberapa kasus, begitu besar sehingga banyak hal telah berubah pada fase awal sebelumnya. potongan terakhir selesai. Salah satu cara paling efisien untuk mengatasi masalah dan memaksimalkan efisiensi dalam membangun adalah dengan memecah kode menjadi modul, yang telah menjadi cara standar pengkodean di sebagian besar arena. Antara lain, ini adalah proses yang umumnya membantu mempersingkat waktu pengembangan dan menghindari replikasi kode

Mengidentifikasi Kesamaan

Mengidentifikasi kesamaan dalam perangkat lunak adalah dasar dari pemrograman modular. Dengan mengelompokkan seperti objek dan proses bersama-sama dan memastikan setiap modul yang dihasilkan bekerja dengan baik, fungsi yang tepat dari seluruh sistem ditingkatkan. Artinya, jika modul berfungsi dengan baik dalam hal apa yang harus dilakukan modul itu, kemungkinan besar mereka akan bekerja dengan baik ketika disatukan.

Pentingnya Ketergantungan Minimal

Ketergantungan minimal antar modul adalah karakteristik utama lainnya. Pada dasarnya, ketergantungan minimal berarti ada banyak hubungan antar objek dalam modul dan sedikit hubungan antar objek dalam modul terpisah . Untuk menilai tingkat ketergantungan dalam suatu program, pengembang perangkat lunak menggunakan proses pengukuran yang dikenal sebagai kopling. Beberapa kopling diperlukan agar modul dapat bekerja sama untuk mencapai tujuan program perangkat lunak secara keseluruhan, tetapi untuk mengurangi kemungkinan kesalahan, kopling kecil adalah yang terbaik dari sudut pandang pemrograman modular.

Menyembunyikan Informasi

Penyembunyian informasi, aspek lain yang sering digunakan dalam pendekatan pemrograman yang lebih luas ini, juga membantu merampingkan berbagai hal dan mengurangi kesalahan dan redundansi. Pada dasarnya, fitur ini membatasi jumlah informasi yang diberikan hanya yang diperlukan. Informasi tambahan, meskipun mungkin terkait, tidak diteruskan ke pengguna perangkat lunak atau modul program yang meminta informasi dari modul lain di dalam program.

Peran Pustaka Kode

Pemrograman modular biasanya menggunakan satu pustaka kode yang dikompilasi, yang mengimplementasikan konsistensi dalam pengkodean atau pemrograman setiap modul. Jika sebuah program terdiri dari Modul A, Modul B dan Modul C, semua modul tersebut akan menjalankan satu sumber kode yang dapat digunakan kembali di semua modul. Kurangnya pengulangan untuk setiap modul meningkatkan kinerja sistem dan mengurangi kemungkinan kesalahan manusia dalam pengkodean.

Tingkatkan Potensi

Konsep pembagian membuat setiap modul dan apa yang terdiri darinya independen satu sama lain, tetapi setiap modul masih bergantung pada kode dasar yang sama. Eksklusivitas antar modul memungkinkan pengembang untuk mengganti atau memutakhirkan bagian individual dari perangkat lunak pada suatu waktu. Pendekatan yang lebih terkotak memungkinkan pengembang memuat bagian-bagian yang diperlukan dari suatu program sesuai kebutuhan. Kemampuan untuk dengan mudah melakukan penambahan atau perubahan pada perangkat lunak tanpa perlu memodifikasi program dasar juga memungkinkan pengembang untuk merilis beberapa versi aplikasi perangkat lunak yang memiliki komponen yang dapat disesuaikan.

Author: fungsi