Apa itu Pemeriksaan Ejaan?

Pemeriksaan ejaan adalah fungsi yang tersedia di banyak komputer. Ini memungkinkan pengguna untuk memindai dokumen untuk kata-kata yang salah eja. Sebagian besar program pengolah kata memiliki fungsi pemeriksa ejaan bawaan, dan dimungkinkan untuk menemukan pemeriksaan ejaan yang dapat diintegrasikan ke dalam program perpesanan instan, browser web, dan jenis program lainnya. Memiliki pemeriksaan ejaan bukanlah pengganti editor manusia yang sebenarnya, tetapi dapat membantu orang menangkap kesalahan ejaan dasar sehingga komunikasi mereka lebih rapi.

Salah satu masalah utama dengan program pemeriksa ejaan adalah tidak dapat menangkap kesalahan homofon.

Program pemeriksaan ejaan paling awal hanya memindai dokumen untuk mencari kata-kata yang tidak mereka kenal, dan memperingatkan pengguna tentang fakta bahwa ada sesuatu yang salah dieja, tanpa memberikan saran untuk ejaan alternatif. Sistem ini akhirnya digantikan oleh pemeriksaan ejaan yang menghasilkan daftar kemungkinan kata yang dapat dipilih pengguna untuk menggantikan kata yang salah eja. Jika, misalnya, pengguna mengetik “melalui”, program pemeriksaan ejaan mungkin menyarankan “melempar” atau “melalui” sebagai alternatif yang memungkinkan. Program ini juga memungkinkan pengguna untuk menambahkan pengecualian ke kamus program.

Salah satu masalah utama dengan program pemeriksa ejaan adalah tidak dapat menangkap kesalahan homofon, dan pengguna juga dapat menghasilkan kesalahan homofon secara tidak sengaja jika mereka tidak terbiasa dengan bahasa tersebut. Pada contoh di atas, pengguna mungkin menulis “Saya pergi melalui pintu”, dan memilih “melempar” sebagai pengganti daripada “melalui”, tidak menyadari bahwa dia telah melakukan kesalahan. Khusus untuk orang yang benar-benar kesulitan mengeja, daftar saran komputer mungkin tidak sesuai dengan maksud pengguna sama sekali. Jika, misalnya, pengguna mengetik “Dia sangat teliti tentang memeriksa pekerjaan saya,” komputer tidak akan menyarankan “menyeluruh,” kata yang benar, sebagai pengganti kata yang salah eja.

Beberapa orang telah mencoba untuk mengatasi masalah homofon dengan mengembangkan aplikasi pemeriksa ejaan yang lebih canggih yang membaca kata-kata dalam konteks daripada hanya mencari kata-kata yang tidak dieja dengan benar. Program-program ini dapat menangkap beberapa kesalahan homofon, dan mereka juga akan menghindari menyarankan beberapa homofon untuk satu kesalahan ejaan, sehingga kemungkinan besar pengguna akan memilih kata yang ingin dia gunakan. Program-program ini belajar dari penggunaan, yang berarti bahwa setiap generasi akan lebih baik dari yang sebelumnya.

Beberapa orang telah mengkritik meluasnya penggunaan utilitas pemeriksa ejaan, dengan alasan bahwa mereka membuat orang lebih malas, karena orang menganggap bahwa kesalahan ejaan dapat diperbaiki, daripada belajar mengeja kata dengan benar atau belajar mengidentifikasi kesalahan homofon. Orang-orang ini berteori bahwa keadaan komunikasi tertulis telah dilemahkan oleh penggunaan program pemeriksa ejaan. Namun, yang lain berpendapat bahwa menggunakan pemeriksaan ejaan dapat membuat orang merasa lebih nyaman saat mereka belajar bahasa baru, dan bahwa setiap orang dapat membuat kesalahan papan ketik dan ejaan yang mungkin tidak mudah mereka identifikasi tanpa bantuan, karena sering kali sulit untuk menangkap kesalahan dalam pekerjaan sendiri.

Author: fungsi