Apa itu Pembajakan Perangkat Lunak?

Pembajakan perangkat lunak , atau dikenal sebagai pelanggaran hak cipta, adalah salah satu dari beberapa tindakan terlarang yang dapat dilakukan oleh pengguna akhir perangkat lunak tertentu. Hampir semua program perangkat lunak saat ini membawa perjanjian lisensi pengguna akhir, atau EULA . Setelah menginstal perangkat lunak, pengguna akhir harus menyetujui EULA, atau lisensi klik-tayang , sebelum perangkat lunak akan diinstal. EULA menjabarkan kondisi di mana perangkat lunak boleh dan tidak boleh digunakan sesuai dengan perlindungan hak cipta. Pembajakan melibatkan melanggar perjanjian EULA pada satu atau lebih kondisi.

Membuat salinan perangkat lunak yang tidak sah untuk teman adalah bentuk pembajakan hak cipta.

Beberapa contoh umum dari tindakan ini adalah:

Pembajakan perangkat lunak termasuk menginstal program pada beberapa mesin.

Membuat salinan palsu untuk dijual: Meskipun undang-undang pembajakan berbeda di setiap negara, pelanggaran khusus ini ilegal di sebagian besar negara. Pengecualian yang tidak jelas mungkin ada untuk keadaan yang tidak biasa di negara-negara tertentu, seperti modifikasi program untuk kepentingan penyandang cacat, tetapi secara umum, menduplikasi perangkat lunak untuk tujuan menjualnya adalah definisi klasik dari tindakan ini.

Seorang pengguna harus membayar shareware atau menghapusnya setelah masa percobaan untuk menghindari pembajakan perangkat lunak.

Membuat salinan palsu untuk diberikan: Meskipun Amerika Serikat mengakui perlindungan “penggunaan wajar”, yang dapat mengizinkan karya yang dilindungi untuk dibagikan secara terbatas sebagai pelanggaran yang diizinkan, pembajakan perangkat lunak melampaui “penggunaan wajar”. Rekanan yang kurang interpretatif untuk penggunaan wajar adalah “pengurusan wajar”, yang diakui oleh negara-negara seperti Australia, Selandia Baru, Singapura, Kanada, dan Inggris. Undang-undang ini berusaha untuk melindungi hak-hak pengguna akhir dan kebaikan masyarakat, diimbangi dengan hak-hak pemegang hak cipta. Sebuah karya dilindungi yang dibagikan dengan tetangga mungkin dianggap sebagai penggunaan wajar di beberapa yurisdiksi, tetapi garisnya bisa agak kabur dan bervariasi mengenai di mana tepatnya perlindungan berakhir dan pembajakan dimulai. Secara umum, apa pun yang melampaui penggunaan pribadi biasanya dilarang oleh EULA dan dapat menimbulkan pertanyaan hukum.

Perpustakaan dan lembaga pendidikan dapat membuat perjanjian khusus untuk meminjamkan perangkat lunak kepada siswa.

Pemuatan hard disk: Bentuk lain dari pembajakan perangkat lunak adalah menjual sistem komputer dengan perangkat lunak ilegal yang sudah diinstal. Umumnya, pembeli tidak menerima manual, perjanjian lisensi, atau bahkan CD atau disket yang berisi program asli.

Peretas dapat menggunakan torrent perangkat lunak sebagai cara untuk menyembunyikan virus berbahaya.

Berbagi Internet: Perangkat lunak yang bukan freeware atau shareware tidak dapat disebarluaskan secara online secara legal. Namun, banyak program perangkat lunak yang tersedia melalui jaringan P2P (peer to peer), melalui newsgroup biner atau di ruang obrolan. Ini disebut sebagai warez dan biasanya telah di-crack untuk membuatnya dapat digunakan oleh siapa saja tanpa efek hak cipta yang membatasi.

Menyewa perangkat lunak: Sementara perpustakaan dan lembaga pendidikan dapat membeli lisensi khusus untuk menyewa beberapa jenis perangkat lunak, menyewa perangkat lunak pada umumnya adalah ilegal dan merupakan bentuk pembajakan perangkat lunak.

Akses klien tidak terbatas: Menginstal perangkat lunak di server tanpa lisensi jaringan dan mengizinkan klien mengakses perangkat lunak tersebut.

OEM/Unbundling: Menjual perangkat lunak OEM (original equipment manufacturer) terpisah dari perangkat keras yang disertakan bersamanya adalah bentuk lain dari pembajakan perangkat lunak.

Menggunakan perangkat lunak pribadi untuk tujuan komersial: Banyak program perangkat lunak gratis untuk penggunaan pribadi, tetapi memerlukan lisensi untuk penggunaan komersial.

Menggunakan shareware di luar masa percobaan tanpa membayarnya: Menurut sebagian besar EULA shareware, pengguna harus membayar shareware atau menghapus instalannya setelah masa percobaan untuk menghindari pembajakan perangkat lunak.

Merusak hak cipta perangkat lunak apapun, termasuk freeware: Bahkan freeware dapat menjadi subyek pembajakan, ketika hak cipta diubah secara ilegal atau program dimodifikasi secara ilegal kemudian didistribusikan kembali. Produk yang didistribusikan ulang tidak memerlukan label harga asli untuk memenuhi syarat sebagai perangkat lunak bajakan .

Bisa dibilang, bentuk paling kontroversial dari pembajakan perangkat lunak berkaitan dengan apa yang dianggap banyak orang sebagai ‘penggunaan pribadi’ sederhana — membeli program perangkat lunak, kemudian menginstalnya di lebih dari satu mesin pribadi. Beberapa lisensi perangkat lunak melarang hal ini, suatu batasan yang dilihat oleh banyak konsumen sebagai keserakahan perusahaan, terutama jika menyangkut program ‘non-opsional’ seperti sistem operasi. Dalam banyak kasus, hal ini telah menyejajarkan warga negara yang taat hukum dengan peretas dan cracker ketika mereka mencari cara di sekitar ketentuan keamanan hak cipta tertentu yang mereka anggap membatasi secara tidak adil.

Menggunakan perangkat lunak bajakan dapat menyebabkan perusahaan terbuka terhadap masalah keamanan.

Author: fungsi