Apa itu Paket IP?

Komputer tidak hanya merupakan bagian integral dari dunia saat ini tetapi mereka telah menjadi gairah. Hotel, kafe, dan bahkan kotapraja telah menyediakan akses Internet, menjawab permintaan akan konektivitas. Tapi bagaimana informasi berjalan melintasi dunia maya dari satu komputer ke komputer lain? Seperti transporter Star Trek , informasi dibongkar menjadi blok data kecil, dikirim secara independen ke alamat tujuan, kemudian dipasang kembali di ujung penerima. Setiap blok data dikenal sebagai paket IP .

Penyedia layanan Internet menetapkan alamat numerik untuk setiap komputer.

Setiap kali Anda terhubung ke Internet, penyedia layanan Internet Anda memberikan komputer Anda alamat numerik yang unik. Alamat unik ini mengidentifikasi komputer Anda di jaringan sehingga Anda dapat meminta dan menerima informasi. Alamat tersebut dikenal sebagai alamat Internet Protocol (IP) . Saat Anda memulai permintaan, seperti mengklik tautan di browser Web Anda , permintaan tersebut berjalan melintasi Internet dalam bentuk paket data yang dicap dengan alamat IP Anda . Oleh karena itu istilah, paket IP .

Karena struktur jaringan, paket IP kecil bekerja lebih efisien daripada paket besar. Satu paket IP besar tidak hanya membutuhkan waktu lebih lama untuk dikirim, tetapi kondisi lalu lintas tinggi akan dengan cepat menyumbat jaringan. Mengirim paket yang lebih kecil (hingga sekitar 1500 byte) memiliki keuntungan memindahkan lebih banyak lalu lintas melalui rute yang tersedia dengan kecepatan yang lebih cepat dengan sedikit peluang untuk menciptakan kemacetan. Akibatnya, setiap paket IP melakukan perjalanan Internet secara independen, dipandu oleh router yang membaca alamat tujuan dan meneruskan paket sepanjang rute tercepat yang tersedia. Di alamat tujuan, paket-paket dipasang kembali.

Protokol yang bertanggung jawab untuk mengatur pergerakan paket IP melalui dunia maya adalah Transfer Control Protocol, lebih dikenal sebagai TCP. TCP “berlapis” di atas protokol pengalamatan (IP) untuk memecah permintaan menjadi paket-paket kecil, memantau kedatangan setiap paket IP di alamat tujuan, memanggil pengiriman ulang paket yang hilang, dan memasang kembali paket ke aslinya membentuk. Rangkaian protokol ini dikenal sebagai TCP/IP , istilah yang mungkin akrab bagi siapa saja yang telah menyiapkan koneksi Internet.

Setiap paket IP membawa informasi penting yang memungkinkannya dimanipulasi dengan benar oleh TCP. “DNA” paket IP mencakup, antara lain, ukuran paket IP, alamat pengirim dan tujuan, dan muatan itu sendiri, atau data yang dikirim. Penomoran paket, pelaporan kesalahan, dan fragmentasi juga disertakan, dengan cap akhir masa pakai untuk mencegah paket yang hilang memantul tanpa henti di dunia maya sebagai lalu lintas sampah. Paket yang tidak sampai ke tujuan tepat waktu akan dibuang begitu saja.

Transmisi yang berhasil diproses oleh server Web yang merespons dengan mengirimkan halaman web yang diminta, yang dengan sendirinya dipecah menjadi paket IP untuk perjalanan kembali ke layar komputer Anda. Paket data yang terburu-buru ini membentuk ” Information Superhighway.”

Meskipun TCP/IP mungkin terdengar terlibat, ia beroperasi lebih cepat daripada transporter Star Trek dalam kondisi normal. Jadi ada apa dengan pemuatan halaman yang kadang-kadang lambat itu? Dengan asumsi komputer Anda mampu memproses konten halaman dengan cepat, pemuatan yang lambat dapat disebabkan oleh server iklan pihak ketiga atau situs web yang sibuk yang memproses lebih banyak permintaan daripada yang dapat dilakukan perangkat kerasnya dengan nyaman.

Terlepas dari sifat TCP/IP yang kuat, ada kelemahan pada protokolnya. Siapa pun dapat “mendengarkan” apa yang dikirimkan antara komputer Anda dan Internet tanpa sepengetahuan Anda. Bagaimana ini mungkin?

Paket IP tipikal mungkin melewati beberapa router dan server sebelum mencapai tujuannya. Pada titik mana pun di sepanjang jalan, perangkat lunak atau perangkat keras khusus dapat “menjebak” paket data, mengambil snapshot sebelum meneruskannya. Salinan penyelundup yang dicuri dapat dianalisis dan dibaca sesuka hati, karena muatan paket IP dikirim sebagai teks biasa, kadang-kadang disebut sebagai “secara jelas”. Alat yang menjebak paket IP dikenal sebagai “ paket sniffer .”

Administrator jaringan secara sah menggunakan packet sniffer untuk memecahkan masalah jaringan area lokal (LAN) dan untuk menyaring lalu lintas yang tidak diinginkan yang masuk dari Internet. Penegakan hukum dapat menanam packet sniffer pada Penyedia Layanan Internet untuk memantau sebagian atau semua lalu lintasnya, jika penyedia setuju atau diwajibkan oleh hukum untuk mematuhinya. Tetapi packet sniffer juga dapat digunakan oleh hampir semua orang untuk sekadar menguping, atau lebih buruk lagi, mencuri informasi sensitif seperti kata sandi dan nama pengguna yang dikirim melalui saluran yang tidak terenkripsi.

Dengan meningkatnya pencurian identitas dan kepedulian terhadap privasi yang selalu tinggi, cara terbaik untuk melindungi diri Anda dari packet sniffer adalah dengan menggunakan enkripsi untuk semua transmisi yang berisi informasi pribadi. Paket terenkripsi tidak dapat dibaca dalam perjalanan, dan hanya didekripsi di alamat tujuan.

Pengecer online telah menyediakan koneksi yang aman dan terenkripsi untuk meneruskan data antara komputer Anda dan situs web. Untuk memeriksa enkripsi, cari http di bidang alamat browser Web. Tambahan “s” itu berarti keamanan, dan menunjukkan semua lalu lintas antara komputer Anda dan server Web dienkripsi. Komputer Anda masih akan menghasilkan paket IP, tetapi bagian muatan paket IP akan berada dalam sandi yang tidak dapat dibaca, melindungi kartu kredit, rekening bank, dan informasi sangat sensitif lainnya dari mata-mata.

Karena paket IP juga digunakan untuk email , transfer file, telnet , dan layanan jaringan lainnya, Anda mungkin juga memilih untuk mengenkripsi transmisi lain. Pretty Good Privacy (PGP) , program enkripsi kelas militer, dapat secara otomatis mengenkripsi email di beberapa program email populer. GNU Privacy Guard (GPG), berdasarkan kode sumber yang sama tetapi bagian dari Free Software Foundation, adalah program enkripsi lainnya. GPG yang digunakan dengan plugin Enigma memberi Mozilla™ Thunderbird™ enkripsi yang sepenuhnya otomatis dan mudah digunakan.

Berselancar web dapat dienkripsi melalui layanan keamanan online, meskipun mungkin memperlambat penelusuran dan mungkin berlebihan bagi kebanyakan orang. Berselancar dengan menggunakan server proxy anonim yang berada di antara komputer Anda dan Internet adalah alternatif yang lebih umum bagi mereka yang ingin berselancar secara anonim.

Protokol tambahan dapat digabungkan dengan TCP/IP untuk membentuk “suite” lain yang mengakomodasi berbagai jenis lingkungan jaringan dan perangkat keras. Dalam situasi khusus, User Datagram Protocol (UDP) terkadang menggantikan TCP, tetapi tidak menyediakan mekanisme untuk kehilangan paket IP , tidak memiliki kemampuan TCP untuk memanggil transmisi ulang. Komputer host jaringan mungkin menggunakan beberapa protokol tambahan untuk bertukar informasi router, seperti Internet Control Message Protocol (ICMP) , Interior and Exterior Gateway Protocols (IGP/EGP) , dan Border Gateway Protocol (BGP) .

Menggunakan Internet dari lingkungan rumah atau sekolah yang akrab menyebabkan banyak orang, terutama anak-anak, merasakan rasa aman dan privasi yang salah. Pemahaman dasar tentang “kerentanan” paket IP dan ketersediaan packet sniffer di mana-mana menunjukkan bahwa seseorang harus selalu memeriksa koneksi yang aman dan terenkripsi (https) sebelum berbagi informasi sensitif secara online. Aturannya adalah, apa pun yang melakukan perjalanan tidak terenkripsi harus dianggap publik dan bukan pribadi.

Related Posts