Apa Itu Modus Nyata?

Mode nyata adalah skema pengalamatan memori dan status operasi untuk mikroprosesor komputer. Dalam cara nyata, memori yang dapat diakses oleh program — biasanya memori akses acak (RAM) — tidak dikelola atau disangga dengan cara apa pun oleh perangkat keras, perangkat lunak, atau layanan input dan output dasar (BIOS). Ini berarti sebuah program dapat mengakses semua alamat memori yang dapat dijangkau, terlepas dari apa memori itu digunakan, dan harus mengelola semua aspek membaca dan menulis ke lokasi memori dengan sendirinya. Beberapa batasan datang dengan menggunakan cara nyata, termasuk fakta bahwa jumlah memori yang dapat diakses dibatasi hingga 1 megabyte, karena prosesor dalam cara ini memungkinkan alamat hanya sepanjang 20 bit. Dari perspektif praktis, perangkat lunak komputer tidak lagi menggunakan cara nyata, karena digantikan oleh cara pengalamatan yang lebih aman, dapat diperluas, dan lebih fleksibel yang dikenal sebagai cara terlindungi.

Pria memegang komputer

Unit pemrosesan pusat ( CPU ) komputer adalah tempat cara nyata dapat diaktifkan, dan sebagian besar aspek cara sebenarnya menangani masalah yang biasanya terlihat dalam aplikasi yang ditulis dalam bahasa rakitan, karena sifatnya cukup atomik. Chip prosesor yang didasarkan pada arsitektur 8086 asli dimulai dalam cara nyata ketika dihidupkan untuk dapat menjalankan program yang ditulis untuk perangkat keras sebelumnya, meskipun ini sering membutuhkan perangkat lunak emulasi agar berhasil. Mode terproteksi hampir sepenuhnya menggantikan pengalamatan sebenarnya, pada tahun 2011, sampai pada titik di mana hanya ada sedikit kompiler yang tersedia yang bahkan dapat mengkompilasi program yang dapat menggunakan pengalamatan nyata dan bahkan lebih sedikit sistem operasi arus utama yang dapat menjalankannya.

Memori dalam cara nyata pada dasarnya adalah urutan byte linier tunggal yang dapat diakses secara bebas dengan alamat yang terdiri dari alamat segmen 16 bit dan offset 4 bit di dalam segmen, membuat alamat 20 bit lengkap saat digabungkan. Sebuah program dapat mengakses titik mana pun di memori dan membaca atau menulis apa pun, terlepas dari apa yang ada di lokasinya. Ini berarti bahwa, tanpa manajemen dan pengetahuan yang tepat, sebuah program yang menggunakan cara pengalamatan nyata dapat dengan mudah menimpa sistem operasi dan BIOS sistem, memicu interupsi perangkat keras fisik, atau secara tidak sengaja mengirim sinyal ke perangkat periferal. Hal ini tidak hanya dapat menyebabkan sistem macet atau macet, tetapi juga dapat menyebabkan hilangnya data atau kerusakan fisik pada perangkat keras.

Seiring dengan kemajuan arsitektur prosesor, cara terproteksi akhirnya menggantikan cara nyata di hampir semua perangkat lunak. Seiring waktu, penggunaan cara pengalamatan nyata menjadi tidak perlu, karena tidak mampu mengakses lebih dari 1 megabyte RAM dan tidak dapat menggunakan lebih dari 20 bit bus sistem, yang berarti hanya dapat menggunakan sebagian kecil dari sumber daya yang tersedia di sebagian besar komputer. Pengalamatan nyata juga menimbulkan risiko keamanan yang signifikan. Salah satu dari sedikit cara untuk menulis program yang menggunakan cara pengalamatan nyata adalah dengan menggunakan bahasa rakitan dan menjalankan program di bawah sistem operasi disk khusus (DOS) yang tidak secara otomatis beralih ke cara terproteksi saat startup.

Author: fungsi