Apa itu Kloning Disk?

Kloning disk, juga dikenal sebagai pencitraan disk, adalah praktik menyalin seluruh konten hard disk atau partisi, termasuk struktur file dan file sistem, untuk tujuan memindahkan atau memulihkan data drive. Disk kloning sering ditulis ke file gambar tunggal yang mewakili seluruh drive. A seperti disk image dapat digunakan untuk berbagai tujuan termasuk mentransfer data ke hard disk yang lebih besar atau memulihkan sistem yang tidak stabil dengan citra bersih dari disk. Perpustakaan, sekolah, dan warnet sering memulihkan komputer mereka dengan gambar disk kloning untuk mengelola dan melindungi sejumlah besar mesin dengan mudah. Praktik ini dapat menimbulkan beberapa masalah, tetapi banyak program menyediakan fitur untuk mengimbanginya.

Melakukan pencadangan data menggunakan pelindung kloning disk terhadap kehilangan informasi jika terjadi kegagalan fungsi hard drive.

Ketika sistem operasi dan perangkat lunak cadangan menyalin isi disk dari satu lokasi ke lokasi lain, mereka sering mengabaikan beberapa file, mengubah data dalam beberapa cara, atau gagal mempertahankan semua atribut file pada disk. Dalam banyak kasus, ini sebenarnya bermanfaat bagi pengguna. Saat mencadangkan folder ke hard disk eksternal, misalnya, tanggal dan waktu saat file terakhir diubah mungkin mencerminkan waktu cadangan terakhir, bukan saat file asli diubah. Ketika salinan disk yang tepat perlu dibuat, banyak pengguna mungkin beralih ke perangkat lunak kloning disk .

Perangkat lunak kloning disk membuat salinan disk tingkat bit-untuk-bit, yang berarti bahwa setiap bagian data terakhir dipertahankan. Data dapat ditulis ke disk kedua atau disimpan sebagai file gambar. File gambar dapat digunakan untuk mentransfer data ke satu atau lebih hard disk baru atau diterapkan kembali ke disk asli. Sistem yang tidak stabil, misalnya, dapat dikembalikan ke titik di mana ia masih berfungsi dengan menggunakan citra disk yang dikloning.

Organisasi dengan sejumlah besar komputer dapat memanfaatkan kloning disk untuk menyebarkan seperangkat aplikasi dan data standar di banyak komputer yang berbeda. Mereka mungkin juga menggunakan teknik ini untuk secara bersamaan menerapkan pembaruan dan patch keamanan ke semua komputer mereka. Di perpustakaan, sekolah, dan warnet, misalnya, komputer sering dipulihkan dari gambar disk kloning secara teratur untuk menghapus virus atau perangkat lunak lain yang tidak diinginkan yang mungkin telah diunduh oleh pelanggan. Kloning disk juga dapat digunakan bersama dengan penghapusan disk, praktik menghapus disk dengan aman, untuk menghapus data pribadi apa pun dan mengembalikan mesin ke kondisi bersih.

Membuat duplikat yang tepat dari hard disk dapat memiliki kelemahan. Komputer yang menjalankan Microsoft® Windows® diberi Pengenal Keamanan (SID) unik saat sistem operasi pertama kali diinstal. Mengkloning disk akan menyalin SID unik komputer; jika gambar kloning ini digunakan pada banyak komputer di jaringan, keamanan dapat dikompromikan. Driver untuk perangkat keras tertentu juga disalin ketika disk dikloning, yang dapat menyebabkan masalah ketika sistem target memiliki pengaturan yang berbeda. Beberapa aplikasi kloning disk menyediakan fitur untuk mengatasi masalah ini, sehingga calon pelanggan harus yakin untuk mengevaluasi kebutuhan mereka sendiri sebelum melakukan pembelian.

Author: fungsi