Apa itu Kalkulator Hash?

Kalkulator hash dapat terdiri dari beberapa hal tetapi, dalam arti yang sangat luas, mengacu pada program atau fungsi yang menerima beberapa jenis input dan kemudian menjalankan input tersebut melalui algoritma untuk membuat nilai output, seperti sejumlah besar atau blok data. simbol. Istilah ini sering digunakan dalam transmisi data untuk merujuk pada program yang membuat jenis kunci dengan algoritme sehingga siapa pun yang menerima data yang ditransmisikan dapat menggunakan algoritme yang sama untuk mendapatkan kunci yang sama untuk melihat apakah data tiba secara utuh dan tidak dimodifikasi. Dalam pemrograman komputer , istilah “kalkulator hash” dapat digunakan untuk menunjukkan fungsi hash yang mengubah beberapa jenis data menjadi kunci hash yang kemudian diproses oleh algoritma lain untuk membuat indeks ke dalam array di mana informasi dapat disimpan. Meskipun kedua konsep kalkulator tersebut serupa, hasilnya sangat berbeda dan biasanya tidak dapat dipertukarkan. Salah satu sifat umum dari kalkulator hash, terlepas dari penggunaannya, adalah bahwa nilai hash yang dihasilkan akan selalu sama untuk bagian data tertentu, di mana pun atau kapan program dijalankan.

Pria memegang komputer

Pada intinya, kalkulator hash hanyalah sebuah program atau fungsi yang membuat hash dari beberapa data. Sebuah hash hanyalah sebuah kata untuk sebuah nilai dan dapat berupa apa saja mulai dari angka hingga string yang terdiri dari ratusan karakter alfanumerik, bergantung pada cara penggunaannya. Data yang ditambahkan ke kalkulator hash untuk membuat hash juga bisa berupa apa saja. Ketika digunakan untuk pengecekan kesalahan dalam transmisi data, sumber nilai hash biasanya adalah dokumen atau file data yang lengkap , seperti email atau file gambar. Dalam pemrograman, karena nilai hash digunakan untuk menentukan di mana catatan data disimpan dalam tabel hash, nilai input biasanya adalah beberapa bagian dari catatan data yang unik, seperti nama belakang seseorang, nomor telepon atau nama panggilan. nomor rekening.

Dalam hal transmisi data, kalkulator hash menggunakan salah satu dari ratusan algoritme matematika yang berbeda untuk membuat nilai hash unik untuk informasi yang dikirimkan. Ini bisa menjadi sesuatu yang sederhana seperti menambahkan semua nilai dari semua byte dalam file, dalam hal ini nilai hash adalah jumlah. Ini juga bisa jauh lebih kompleks, melibatkan penghitungan blok bit atau memproses urutan angka yang berbeda secara berlebihan. Salah satu aspek terpenting dari setiap algoritma hash , bagaimanapun, adalah bahwa nilai hash yang dihasilkan harus selalu sama jika data yang sama digunakan sebagai input. Konsep ini berarti bahwa, jika file ditransmisikan dengan nilai hash yang dihitung sendiri, maka penerima data dapat menggunakan kalkulator hash dengan algoritma yang sama untuk menentukan apakah nilai hash untuk data cocok, memverifikasi bahwa data diterima utuh dan tanpa kesalahan atau perubahan.

Dalam pemrograman, istilah “kalkulator hash” sering digunakan untuk menggambarkan fungsi yang mengubah sepotong datum menjadi nilai hash. Tidak seperti transmisi data, nomor yang dihasilkan oleh kalkulator dalam hal ini tidak selalu digunakan untuk verifikasi tetapi untuk menghitung indeks ke dalam tabel hash tempat informasi akan disimpan. Nilai hash perantara dihitung untuk memungkinkan sejumlah besar catatan data ditempatkan secara diprediksi ke dalam tabel hash yang lebih kecil, dengan beberapa catatan menghasilkan nilai yang sama dalam keadaan tertentu. Baik algoritma yang digunakan untuk menghitung nilai hash dan data yang digunakan sebagai input cukup arbitrer untuk tabel hash dan biasanya khusus untuk aplikasi.

Author: fungsi