Apa itu B-ISDN?

B- ISDN adalah singkatan dari Broadband Integrated Services Digital Network. Ini dirancang untuk menjadi langkah berikutnya dari Jaringan Digital Layanan Terpadu (ISDN) dasar, yang memanfaatkan sistem telepon umum untuk mentransfer data. B-ISDN memungkinkan penggunaan aplikasi bandwidth tinggi , yang bermasalah untuk ISDN.

Permintaan bandwidth yang lebih tinggi untuk digunakan dalam transfer video dan suara melalui Internet adalah kekuatan pendorong utama di balik pengembangan B-ISDN.

Integrated Services Digital Network (ISDN) pertama kali diperkenalkan pada akhir 1980-an. Awalnya seharusnya menggantikan sinyal analog yang digunakan dalam sistem telepon dengan sinyal digital. Dengan cara ini dapat digunakan untuk transmisi suara dan data. Idenya adalah jika kesepakatan diperoleh untuk standar dunia untuk penggunaan ISDN, harga untuk memproduksi chip ISDN akan lebih murah, sehingga menyebabkan tingkat permintaan pengguna yang tinggi. Butuh waktu bertahun-tahun untuk mencapai kesepakatan dan pada saat itu diselesaikan, teknologi ISDN telah digantikan oleh cara transmisi lain.

Keuntungan dari jaringan ISDN adalah ia menggunakan saluran telepon yang ada untuk mengangkut data, video, suara, dan sinyal lainnya secara bersamaan, memanfaatkan sinyal digital. ISDN menyediakan, tergantung pada jenis sinyal yang ditransmisikan dan jenis antarmuka spesifik, di mana saja dari kecepatan 64 kilobit per detik (kbps) hingga 128 kbps, dan secara teknis dapat mencapai 2 megabit per detik (mbps). B-ISDN, dianggap sebagai ISDN kelas atas, memiliki jangkauan 155 mbps hingga 622 mbps.

Permintaan untuk bandwidth yang lebih tinggi untuk digunakan dalam transfer video dan suara melalui Internet adalah kekuatan pendorong utama di balik pengembangan sistem baru. ISDN tingkat dasar, antarmuka standar yang digunakan ISDN, tidak memiliki kapasitas yang diperlukan untuk membawa sinyal ini di salurannya. Bisnis yang menggunakan jaringan area lokal (LAN), yang biasanya bergerak pada 10 mbps, menemukan bahwa kecepatan 64 kbps biasanya sangat memperlambat konektivitas secara keseluruhan. Ini mendorong pengenalan B-ISDN, pembaruan broadband untuk ISDN.

Meskipun kecepatan tinggi dan ketersediaan penggunaan dalam jaringan serat optik, B-ISDN belum banyak diimplementasikan untuk digunakan dalam jaringan atau untuk konektivitas Internet. Untuk jaringan rumah, kabel dan DSL telah menjadi teknologi utama untuk koneksi jaringan ke Internet. Bisnis menggunakan berbagai jenis konektivitas, terutama jalur T1 dan T3, untuk konektivitas Internet. Ethernet masih menjadi pilihan utama untuk LAN di kedua kasus.

B-ISDN menggunakan Asynchronous Transfer Mode (ATM). ATM menggunakan paket data kecil berukuran sama yang menciptakan sinyal yang lebih andal daripada paket berukuran variabel biasa yang digunakan jaringan Ethernet, yang merupakan hal penting untuk paket suara yang perlu ditransfer secara real-time. ATM sekarang digunakan terutama di Digital Subscriber Lines (DSL) dan di beberapa teknologi nirkabel.

Author: fungsi