Apa itu Perjanjian Konsesi?

Penandatanganan perjanjian konsesi memungkinkan perusahaan untuk melakukan bisnis di area tertentu dengan imbalan persyaratan yang digariskan dalam perjanjian.

Istilah “perjanjian konsesi” digunakan dalam dua cara yang sedikit berbeda dalam dunia bisnis. Keduanya mengacu pada jenis kontrak yang dinegosiasikan yang memberikan hak kepada perusahaan untuk melakukan bisnis, dengan beberapa persyaratan khusus. Di satu sisi, ini mengacu pada kontrak antara perusahaan asing dan pemerintah, di mana perusahaan menandatangani perjanjian konsesi sehingga dapat melakukan bisnis di negara pemerintah itu. Dalam pengertian kedua, jenis perjanjian ini adalah perjanjian yang memberikan hak eksklusif kepada pemegang konsesi untuk melakukan bisnis di area atau tempat tertentu dengan imbalan beberapa persyaratan yang dinegosiasikan dengan hati-hati.

Perjanjian konsesi dapat memberikan bir, soda pop, atau distributor makanan ringan hak eksklusif untuk menjual produk mereka di dalam stadion.

Ketika orang berbicara tentang kontrak dengan perusahaan asing, perjanjian konsesi dibuat antara perusahaan dan pemerintah negara di mana ia ingin melakukan bisnis. Pemerintah mungkin ingin memberi insentif kepada perusahaan dengan menurunkan pajak, melonggarkan pembatasan, atau memberikan insentif lainnya. Dalam kasus di mana pemerintah tidak begitu antusias, perusahaan mungkin perlu membuat beberapa konsesi seperti menyerahkan sebagian keuntungan kepada pemerintah atau membayar tarif pajak khusus yang mungkin lebih tinggi dari pada bisnis domestik. Setelah perjanjian dinegosiasikan dan ditandatangani, perusahaan memiliki hak untuk melakukan bisnis secara lokal di bawah ketentuan perjanjian.

Pemerintah dapat menggunakan jenis perjanjian konsesi ini untuk menyediakan layanan yang tidak dapat atau tidak akan mereka berikan. Misalnya, perjanjian konsesi dapat ditandatangani dengan perusahaan asing untuk memungkinkannya mengelola pelabuhan atau perbatasan.

Dalam hal konsesi operasi, perjanjian tersebut memberikan hak eksklusif kepada perusahaan untuk beroperasi di tempat seperti stadion olahraga, kapal pesiar, atau gedung pemerintah. Dalam hal ini, perusahaan menjalankan konsesi yang dapat menjual makanan, aksesoris, dan berbagai macam produk lainnya. Itu harus membayar biaya tahunan untuk hak untuk beroperasi, atau memberikan persentase dari pendapatannya ke tempat tersebut. Sebagai gantinya, venue setuju untuk tidak menandatangani kontrak konsesi dengan perusahaan lain yang menawarkan produk atau layanan serupa.

Jenis perjanjian konsesi ini sering digunakan ketika suatu tempat atau perusahaan ingin menyediakan produk atau layanan, tetapi tidak ingin terlibat secara langsung. Di kapal pesiar, misalnya, jalur mungkin mengoperasikan konsesi dengan restoran dan kafe sehingga tidak bertanggung jawab atas layanan makanan. Ini berarti bahwa kapal pesiar kehilangan beberapa keuntungan potensial, tetapi juga dari masalah seperti tanggung jawab hukum untuk makanan tercemar, mengamankan staf, dan mengatur persediaan.