Apa itu Ekspor Tak Terlihat?

Pusat panggilan yang dialihdayakan menangani informasi, yang dapat dianggap sebagai ekspor yang tidak terlihat.

Ekspor tak terlihat biasanya mewakili barang tak berwujud yang meninggalkan suatu negara, yang mungkin atau mungkin tidak menerima tabulasi dalam perhitungan ekspor negara tersebut. Contoh item ini dapat mencakup neraca pembayaran, pembayaran luar negeri, perizinan, dan repatriasi keuntungan, antara lain. Ekonom melacak ekspor tak terlihat karena barang-barang ini memiliki efek pada perekonomian negara, meskipun mungkin lebih rendah dari ekspor tradisional. Dalam banyak kasus, jenis ekspor ini melibatkan jasa daripada barang, yang berasal dari berbagai sektor berbeda yang berada di luar industri manufaktur. Banyak negara yang berbeda dapat mengekspor beberapa jenis layanan di ekonomi mereka.

Turis mengunjungi Kota Terlarang di Beijing, Cina. Pariwisata dapat dianggap sebagai ekspor yang tidak terlihat.

Kelompok umum dari ekspor tak terlihat adalah outsourcing layanan dari satu negara ke negara lain. Misalnya, sebuah perusahaan dengan sedikit manufaktur mungkin dapat mengekspor layanan seperti call center atau dukungan teknis. Ini mungkin termasuk dalam hal tak berwujud yang ditinjau oleh para ekonom ketika mereka melihat lebih dalam jenis barang dan jasa yang dapat ditawarkan suatu negara kepada ekonomi lain. Layanan tidak berwujud sering kali tidak termasuk dalam aturan impor dan ekspor normal, yang dapat mempersulit penghitungan ekspor yang sebenarnya. Dalam beberapa kasus, jenis layanan ini mungkin tidak dapat memiliki representasi yang akurat dalam perhitungan ekspor untuk tujuan ekonomi.

Ekspor tak terlihat adalah barang tak berwujud yang meninggalkan suatu negara — biasanya tidak ditemukan di atas kapal kargo.

Kelompok ekspor tak terlihat lainnya yang mungkin tidak memiliki representasi dalam perhitungan ekspor tradisional termasuk repatriasi keuntungan. Ketika perusahaan asing memiliki lokasi bisnis dalam suatu perekonomian, keuntungan yang diperoleh dari divisi ini sering kali kembali ke negara asal. Hasilnya adalah pendapatan yang meninggalkan satu perekonomian dan tidak terlalu memberikan dampak positif bagi perekonomian asing. Repatriasi pada dasarnya mengambil uang yang diperoleh dari satu ekonomi dan menempatkannya ke ekonomi lain. Dalam banyak kasus, mungkin lebih mudah bagi para ekonom untuk menentukan jumlah dana nonrepatriasi yang pada akhirnya akan masuk ke negara asal perusahaan asing.

Ekspor yang tidak terlihat dapat menunjukkan bahwa suatu negara sebenarnya jauh lebih kuat daripada yang pertama kali disadari karena layanan tidak berwujud ini. Misalnya, pariwisata mungkin termasuk dalam kategori ekspor yang tidak terlihat, dengan banyak individu asing yang berbeda mengunjungi suatu negara. Ketika pariwisata berada pada titik tinggi, lebih banyak uang asing mengalir ke perekonomian suatu negara karena lebih banyak pembeli yang memasuki pasar membeli suvenir dan produk serta layanan lainnya. Meskipun banyak negara mungkin tidak menyadari efek pariwisata, hal itu dapat memiliki efek yang kuat pada perekonomian suatu negara. Negara-negara besar dengan sumber ekspor lain mungkin gagal untuk sepenuhnya menyadari dampak pariwisata.

Related Posts