Sebutkan beberapa Contoh Simbiosis parasitisme

Hubungan parasit adalah hubungan di mana satu organisme yang disebut parasit, hidup dari organisme lain, yang disebut inang, merusaknya dan mungkin menyebabkan kematian. Parasit hidup pada atau di dalam tubuh inang.

Beberapa contoh parasit adalah cacing pita, kutu, dan teritip. Cacing pita adalah cacing pipih yang tersegmentasi yang menempel pada bagian dalam usus binatang seperti sapi, babi, dan manusia. Mereka mendapatkan makanan dengan memakan makanan yang sebagian dicerna inangnya, menghilangkan nutrisi bagi inangnya. Kutu membahayakan inang mereka, seperti anjing, dengan menggigit kulit mereka, menghisap darah mereka, dan menyebabkan mereka gatal. Kutu, pada gilirannya, mendapatkan makanan dan rumah yang hangat. Teritip, yang hidup di tubuh paus, tidak secara serius membahayakan inangnya, tetapi mereka membuat gatal dan mengganggu.

Biasanya, meskipun parasit membahayakan inang mereka, parasit sebaiknya tidak membunuh inang, karena parasit bergantung pada tubuh dan fungsi tubuh inang, seperti pencernaan atau sirkulasi darah, untuk hidup.

Simbiosis parasitisme adalah hubungan interaksi antara dua jenis organisme, yang satu mendapatkan keuntungan sedangkan yang lain dirugikan. Parasit adalah organisme yang mendapatkan keuntungan dan inang adalah organisme yang dirugikan. Parasit yang hidup pada inangnya dapat dibagi menjadi 2 bagian, yaitu:

  • Ektoparasit adalah parasit yang menempel pada tubuh inangnya dan mengambil zat-zat makanan dan luar tubuh inang, contoh: kutu rambut pada kepala manusia.
  • Endoparasit adalah parasit yang hidup di dalam tubuh inangnya, contoh: cacing perut dalam usus manusia.

Contoh simbiosis parasitisme:
1. Benalu pada tumbuhan inang. Benalu tumbuh dengan melekatkan akarnya pada pohon berkayu.
2. Benalu mengambil air dan garam sebagai bahan untuk berfotosintesis. Sedangkan, tumbuhan yang ditumpanginya merasa dirugikan.
3. Nyamuk dengan manusia. Nyamuk memperoleh makanan berupa darah yang dihisap dan kulit manusia. Sedangkan manusia dirugikan karena darahnya dihisap nyamuk, dan bekas gigitannya menimbulkan gatal-gatal pada kulit.

Beberapa hewan parasit yang menyerang tanaman

Kutu daun adalah serangga yang memakan getah dari tanaman tempat mereka hidup. Tumbuhan dan jamur parasit dapat menyerang hewan. Jamur menyebabkan gangguan, penyakit yang melukai rahang sapi dan babi. Ada juga tanaman parasit dan jamur yang menyerang tanaman dan jamur lainnya. Jamur parasit menyebabkan karat gandum dan jamur berbulu halus menyerang buah dan sayuran.

Beberapa ilmuwan mengatakan bahwa bakteri dan virus bersel satu yang hidup pada hewan dan membahayakan mereka, seperti yang menyebabkan flu biasa, adalah parasit juga. Namun, mereka masih dianggap berbeda dengan parasit lainnya. Banyak jenis parasit membawa dan menularkan penyakit. Penyakit Lyme ditularkan melalui kutu rusa.

Parasit dan inangnya berevolusi bersama

Parasit beradaptasi dengan lingkungannya dengan tinggal di dan menggunakan inang dengan cara yang membahayakannya. Inang juga mengembangkan cara untuk menyingkirkan atau melindungi diri dari parasit. Misalnya, mereka dapat menghilangkan kutu. Beberapa inang juga membangun hubungan simbiotik dengan organisme lain yang membantu menyingkirkan parasit. Kepik hidup dari tumbuh-tumbuhan, memakan kutu daun dan mengambil manfaat dengan mendapatkan makanan, sedangkan tanaman memanfaatkan kutu daun.

parasit

Tinggalkan Balasan