Pengertian Sporofit

Sporofit adalah tahap multiseluler diploid dalam siklus hidup tumbuhan atau ganggang. Sporofit berkembang dari zigot yang diproduksi ketika sel telur haploid dibuahi oleh sperma haploid dan oleh karena itu setiap sel sporofit memiliki satu set kromosom ganda, satu set dari masing-masing orangtua. Semua tanaman darat, dan sebagian besar ganggang multiseluler, memiliki siklus hidup di mana fase sporofit diploid multisel bergantian dengan fase gametofit haploid multiseluler.

Pada tanaman biji, (gymnospermae) dan tanaman berbunga (angiospermae), fase sporofit lebih menonjol daripada gametofit, dan merupakan tanaman hijau yang akrab dengan akarnya, batang, daun dan kerucut atau bunga. Pada tanaman berbunga gametofit ukurannya sangat berkurang, dan diwakili oleh serbuk sari berkecambah dan kantung embrio.

Sporofit menghasilkan spora dengan meiosis, suatu proses yang juga dikenal sebagai “divisi reduksi” yang mengurangi jumlah kromosom di setiap sel induk spora menjadi setengahnya. Meiospora yang dihasilkan berkembang menjadi gametofit. Baik spora maupun gametofit yang dihasilkan bersifat haploid, artinya mereka hanya memiliki satu set kromosom. Gametofit dewasa menghasilkan gamet jantan atau betina (atau keduanya) melalui mitosis. Perpaduan gamet jantan dan betina menghasilkan zigot diploid yang berkembang menjadi sporofit baru. Siklus ini dikenal sebagai pergantian generasi atau pergantian fase.

Sporofit, fase multiseluler diploid dari suatu organisme yang menampilkan silih bergantinya keturunan. Fase sporofit berkembang dari sel telur yang dibuahi, atau zigot, dengan pembelahan sel sederhana dan diferensiasi selanjutnya. Sporofit terjadi pada beberapa alga dan jamur air, dan bersifat universal pada tanaman sejati. Mereka sangat berbeda dalam ukuran dan tingkat kompleksitas.

Pada bryophyta, sporofit berumur pendek dan melekat secara permanen pada induk betina. Di semua tanaman lain, sporofit menjadi independen dari induk betina segera setelah perkembangan embriologis selesai dan tetap sebagai tahap fotosintesis dominan tanaman. Dalam kasus yang paling sederhana, sporofit hanya dapat terdiri dari kapsul, atau sporangium, seperti dalam lumut hati Riccia, tetapi biasanya juga akan memiliki satu atau lebih organ vegetatif. Sebagai contoh, pada lumut sporofit terdiri dari satu kaki; seta hijau, seperti batang; dan satu sporangium kompleks, sedangkan dalam pinus itu adalah pohon yang sangat bercabang dengan akar, batang, daun dan ribuan sporangia. Di dalam sporangia, yang merupakan organ reproduksi sporofit, spora haploid dihasilkan oleh meiosis. Perkecambahan spora ini menandai awal fase seksual haploid dari siklus kehidupan.

Sporofit pada tumbuhan tertentu dan ganggang adalah fase non-seksual (atau individu yang mewakili fase) dalam silih bergantinya generasi di mana dua tahap yang berbeda (fase haploid dan diploid) terjadi dalam sejarah kehidupan tanaman, setiap fase memproduksi yang lainnya. ( pergiliran keturunan, fase seksual adalah gametofit.) Pada tahap sporofit, tubuh tanaman diploid tumbuh dan akhirnya menghasilkan spora melalui meiosis. Spora ini membagi secara mitosis untuk menghasilkan gamet haploid, yang memproduksi tubuh disebut gametofit. Penyatuan dua gamet selama fertilisasi menghasilkan zigot diploid, yang membelah secara mitosis untuk membentuk sporofit baru.

Pengertian Sporofit
Pengertian Sporofit 1

Sporofit adalah tahap multiseluler diploid dalam siklus hidup tumbuhan atau ganggang. Sporofit berkembang dari zigot yang diproduksi ketika sel telur haplo

Editor's Rating:
5

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *