Progesteron: Pengertian, struktur, fungsi dan peran dalam kehamilan

Progesteron adalah hormon yang dikeluarkan oleh sistem reproduksi wanita yang berfungsi terutama untuk mengatur kondisi lapisan dalam (endometrium) rahim. Progesteron diproduksi oleh ovarium, plasenta, dan kelenjar adrenal. Progestin adalah istilah digunakan untuk menggambarkan hormon progesteron dan steroid sintetis dengan sifat seperti progesteron, seperti progestogen levonorgestrel.

Dalam ovarium situs produksi progesteron adalah korpus luteum. Progesteron mempersiapkan dinding rahim sehingga lapisan tersebut dapat menerima telur yang dibuahi dan sehingga telur dapat ditanamkan dan berkembang. Hal ini juga menghambat kontraksi otot rahim yang mungkin akan menyebabkan dinding untuk menolak telur mengikuti. Sebuah telur yang dibuahi yang menjadi ditanamkan dalam rahim akan membentuk plasenta.

Plasenta kemudian menghasilkan progesteron selama masa kehamilan. Jika telur tidak dibuahi, progesteron disekresikan oleh ovarium sampai beberapa hari sebelum menstruasi, pada saat tingkat progesteron menurun cukup untuk menghentikan pertumbuhan dinding rahim dan menyebabkan untuk mulai memecah, dan menstruasi terjadi kemudian.

Progesteron: Hormon Kehamilan

Progesteron kadang-kadang disebut “hormon kehamilan” karena perannya dalam hamil dan mempertahankan kehamilan. Progesteron membuat rahim siap menerima dan memelihara sel telur yang telah dibuahi.

Ketika seorang wanita mengalami menstruasi, tingkat progesteronnya biasanya rendah selama beberapa hari pertama. Tetapi begitu dia berovulasi, kadar progesteronnya naik sekitar lima hari, lalu turun kembali.

Progesteron dan siklus menstruasi

Progesteron adalah pemain besar dalam fase terakhir dari siklus menstruasi (fase luteal). Ini karena progesteron adalah hormon yang membuat lapisan rahim tetap tebal. Jika telur dibuahi, maka kadar progesteron tetap stabil dan ini mencegah kontraksi rahim dan penumpahan.

Jika seorang wanita hamil, kadar progesteron tetap stabil untuk menghentikan siklus dari berakhir dan menstruasi dimulai. Progesteron juga penting untuk fungsi tubuh selama kehamilan, karena juga membantu payudara siap untuk produksi ASI. Atau, jika telur tidak dibuahi, maka kadar progesteron menurun, lapisan rahim menumpahkan (seorang wanita mendapatkan menstruasi), dan siklus baru dimulai.

Struktur kimia Progesteron

Progesteron adalah hormon steroid. Steroid adalah salah satu dari kelompok senyawa organik atau sintetik alami, larut dalam lemak, yang tergolong dalam kelas lipid dan dicirikan oleh inti molekuler dari empat cincin leburan yang berjumlah 17 atom karbon: Tiga cincin enam karbon dan satu cincin lima karbon menyatu bersama. Jenis steroid ditentukan oleh konfigurasi tiga dimensi dan jenis rantai samping dan cincin tambahan.

Steroid, seperti kolesterol dan hormon steroid, ditandai oleh kerangka karbon dengan empat cincin yang menyatu. Mereka dibedakan oleh gugus fungsional yang melekat pada cincin.Struktur kimia Progesteron 

Hormon steroid adalah steroid yang bertindak sebagai hormon. Hormon adalah pembawa pesan kimia yang disekresikan oleh sel (termasuk jaringan dan organ) dalam satu bagian dari organisme multisel untuk melakukan perjalanan dan mengoordinasikan kegiatan sel yang berbeda. Sejumlah besar bahan kimia digunakan untuk jenis komunikasi sel-ke-sel ini, termasuk peptida (rantai asam amino) dan steroid.

Apa Fungsi progesteron bagi tubuh?

  • Menghentikan penumpukan endometrium yang disebabkan oleh estrogen
  • Mengurangi produksi lendir serviks
  • Menghambat ovulasi ketika pada tingkat tinggi
  • Siapkan endometrium untuk kemungkinan implantasi telur yang telah dibuahi
  • Mendukung kehamilan awal dan membantu mempertahankan kehamilan lanjutan
  • Mengembangkan kelenjar susu selama kehamilan dalam persiapan untuk menyusui
  • Mengurangi kontraksi uterus untuk mencegah kontraksi selama kehamilan
  • Mengurangi aktivitas di usus, kemungkinan menyebabkan sembelit

Peran Plasenta dalam Produksi Progesteron

Plasenta (struktur di dalam rahim yang menyediakan oksigen dan nutrisi bagi bayi yang sedang berkembang) akan mulai memproduksi progesteron setelah 8 hingga 10 minggu kehamilan untuk membantu menjaga lingkungan yang sehat bagi bayi. Pada titik ini, plasenta meningkatkan produksi progesteron ke tingkat yang lebih tinggi daripada yang diproduksi ovarium Anda. Kadar progesteron yang tinggi ini selama kehamilan menyebabkan tubuh berhenti memproduksi lebih banyak sel telur, serta mempersiapkan buah dada untuk menghasilkan susu.

Progesteron dalam kontrasepsi

Kontrol kelahiran hormon bekerja dengan menggunakan estrogen sintetik dan / atau progesteron untuk menjaga hormon tetap stabil. Tanpa lonjakan atau penurunan hormon, berbagai fase siklus menstruasi tidak dapat dipicu. Misalnya, tingkat progesteron yang stabil mencegah terjadinya ovulasi. Jadi, jika kadarnya tetap stabil, tidak akan ada telur yang dilepaskan sehingga tidak bisa dibuahi.

Ada beberapa jenis kontrasepsi hormonal yang hanya menggunakan progesteron (dan bukan estrogen), ini termasuk pil mini (atau pil progesteron saja) dan injeksi kontrasepsi. Jenis alat kontrasepsi ini dapat bekerja dengan baik untuk wanita yang tidak dapat menggunakan alat kontrasepsi dengan estrogen sintetik tetapi masih mencari opsi KB hormonal.

Progesteron: Pengertian, struktur, fungsi dan peran dalam kehamilan
Progesteron: Pengertian, struktur, fungsi dan peran dalam kehamilan 1

Progesteron adalah hormon yang dikeluarkan oleh sistem reproduksi wanita yang berfungsi terutama untuk mengatur kondisi lapisan dalam (endometrium) rahim.

Editor's Rating:
5
Progesteron: Pengertian, struktur, fungsi dan peran dalam kehamilan 2

Tinggalkan Balasan