Dampak kolonialisme dan imperialisme bidang ekonomi

Kolonialisme dan Imperalisme Barat di Indonesia berdampak besar terhadap kehidupan rakyat.

Dampak Ekonomi

Penguasa asing menguasai sebagian besar sektor ekonomi di indonesia. Akibatnya, pengahasilan pengusaha pribumi makin berkurang. Hal ini menimbulkan kegoncangan dalam kehidupan para penguasa pribumi. Di pihak lain, para petani dibebani kewajiban untuk menanami lahannya dengan tanaman-tanaman ekspor.para petani juga harus memberikan tenaganya secara paksa kepada pemerintahan kolonial.

Pembangunan masyarakat semata-mata untuk ekstraksi sumber daya, yang mengikatnya ke negara induk sehingga masyarakat tidak dapat menghasilkan banyak hal penting lainnya, dan tidak memiliki banyak keterampilan dan industri yang penting (Anda juga dapat melihat ini di Eropa Timur selama Perang Dingin ). Kondisi ini akan mengurangi potensi negara tersebut dalam jangka panjang, sampai titik di mana upaya untuk berubah.

Penghancuran ekonomi secara tiba-tiba melalui perang dan penyakit.

Stratifikasi dalam ekonomi. Di Rhodesia, sekarang Zimbabwe, karena berbagai alasan sebagian besar petani yang berhasil adalah keturunan Eropa. Ini cukup untuk sementara waktu, dan negara itu memiliki banyak makanan. Tetapi ketika pasca-kolonialisme terjadi, dan sebagian besar orang Eropa pergi, dipaksa keluar, atau melarikan diri, ditemukan bahwa hanya sedikit masyarakat pribimi yang berpengetahuan tentang pertanian yang dibutuhkan negara itu. Konsentrasi kemampuan-kemampuan tersebut dalam subkelompok tertentu dalam budaya membuat negara menjadi rentan jika kelompok-kelompok itu dihilangkan.

Pengertian Kolonialisme

Istilah ‘koloni’ berasal dari kata Latin colonus, yang berarti ‘petani’. Akar ini mengingatkan kita bahwa praktek kolonialisme biasanya melibatkan pemindahan penduduk ke wilayah baru, di mana para pendatang hidup sebagai pemukim permanen sambil mempertahankan kesetiaan politik kepada mereka, negara Asal. Dalam kolonialisme perlu ada penyelesaian oleh kekuasaan Kekaisaran di tanah penemuan atau koloni. Contoh- Kasus Afrika Selatan, Australia, dan Ameriaca Latin.

Pengertian Imperialisme

Imperialisme, di sisi lain, berasal dari istilah Latin ‘imperium’, yang berarti memerintah. Dengan demikian, istilah imperialisme menarik perhatian pada cara satu negara menjalankan kekuasaan atas yang lain, baik melalui penyelesaian, kedaulatan, atau mekanisme kontrol tidak langsung. Dalam imperialisme tidak ada paksaan oleh kekuatan kekaisaran untuk menetap, tetapi hanya mengelola dan mengendalikan pasar di koloni. Contoh – Asia Selatan – India khususnya, adalah kasus Imperialisme.

Hubungan kolonialisme dan Imperialisme

Imperialisme mengacu pada pemerintahan oleh pemerintah asing; kolonialisme untuk perampasan tanah, sumber daya, dan tenaga kerja. Keduanya secara alami terkait, karena pemerintah sering menggunakan intervensi militer untuk melindungi investasi asing dari kelas politik. Demikian juga, pemerintahan asing selalu mengundang (dan sering membutuhkan) dominasi sosial dan ekonomi. “Pemukim kolonialisme” – bentuk dominasi yang ditandai ekspansi Eropa ke Amerika Utara, Afrika Selatan, atau Indonesia (untuk contoh) – menggabungkan fitur-fitur politik dan ekonomi dengan upaya yang disengaja untuk membangun dominasi penduduk melalui genosida dan / atau “pembiakan” kontrol .

Loading...