Pengertian dan Contoh Organisme multiseluler

Sapi, kerbau, gajah, monyet, anjing dan kucing merupakan contoh organisme multiseluler. Manusia adalah yang paling kompleks dari semua organisme multiseluler. Semua organisme tersebut memiliki miliaran sel, jaringan dan sistem organ yang berbeda dalam tubuh. Semua organisme multiseluler dapat dilihat dengan mata biasa, karena mereka besar. Organisme multiseluler telah berevolusi dari organisme uniseluler. Mereka memiliki sel-sel khusus untuk melakukan fungsi yang berbeda. Sel-sel hati yang berbeda dari sel-sel hati dan otak.

Sebagai lawan organisme multiseluler, ada organisme uniseluler, seperti amuba, paramecium, virus dari berbagai jenis dan bakteri. Mereka tidak memiliki struktur organ yang terdefinisi dengan baik atau sistem organ dalam tubuh mereka.Organisme multiseluler

Organisme multiseluler adalah organisme yang terdiri dari banyak sel, yang memiliki tingkat integrasi dan independen yang bervariasi. Perkembangan organisme multiseluler disertai dengan spesialisasi sel dan pembagian kerja; sel menjadi efisien dalam satu proses dan bergantung pada sel lain untuk kebutuhan hidup.

Spesialisasi dalam organisme bersel tunggal ada di tingkat subselular; yaitu, fungsi dasar yang dibagi di antara sel, jaringan, dan organ dari organisme multiseluler dikumpulkan dalam satu sel. Organisme uniseluler kadang-kadang dikelompokkan bersama dan diklasifikasikan sebagai Kingdom Protista.

Pada dasarnya, organisme multiseluler terdiri dari lebih dari satu sel. Dengan demikian, mereka berbeda dari organisme bersel satu (uniseluler) yang hanya terdiri dari satu sel. Seperti organisme uniseluler, ada berbagai organisme multiseluler yang termasuk tumbuhan dan hewan.

Dibandingkan dengan organisme uniseluler, multiseluler juga lebih kompleks mengingat bahwa mereka terdiri dari berbagai jenis sel khusus yang menjalankan fungsi berbeda. Mayoritas spesies hewan, tumbuhan (di darat) dan jamur adalah organisme multisel. Ini berkisar dari jamur sampai manusia.

Catatan: multiseluler tidak boleh disamakan dengan organisme kolonial. Organisme kolonial terdiri dari sekelompok sel identik seperti bakteri staphylococci yang dapat bertahan hidup sebagai sel tunggal. Ini karena sel-sel individual ini dapat secara mandiri melaksanakan semua fungsi yang diperlukan untuk kehidupan.

Organisme kolonial karena itu berbeda dari organisme multisel yang terdiri dari berbagai jenis sel yang berbeda yang melayani fungsi yang berbeda. Selain itu, sel-sel individual organisme multiseluler tidak dapat menjalankan semua fungsi yang diperlukan untuk kehidupan.

Perbedaan Utama Antara Organisme Uniseluler (bersel satu) dan Multiseluler

Semua aktivitas kehidupan organisme uniseluler dilakukan oleh sel individu dan organelnya. Multiseluler memiliki sel yang berbeda yang membentuk jaringan dan organ yang berbeda (hati, jantung, pembuluh dll) yang menjalankan fungsi berbeda untuk kelangsungan hidup organisme.

Faktor rasio luas terhadap volume mencegah sel tunggal menjadi besar dalam ukurannya sementara organisme multiseluler tumbuh dan memperbesar ukuran dengan sel membelah dan meningkat.

Umur hidup organisme bersel satu sangat pendek (ini disebabkan oleh beban kerja yang mereka lakukan) sementara rentang kehidupan sel-sel organisme multiseluler lebih panjang karena sel-sel yang berbeda menjalankan fungsi-fungsi khusus.

Loading...

One thought on “Pengertian dan Contoh Organisme multiseluler

Comments are closed.