Sistem Imun adaptif dan bawaan: Ciri-ciri, komponen, mekanisme pertahanan

Sistem Imun adaptif adalah bagian penting dari sistem kekebalan tubuh yang mengatur bagaimana tubuh merespon agen infeksi atau antigen yang telah terkena sebelumnya. Paparan masa lalu terhadap antigen baik dalam bentuk alami atau buatan akan dapat membuat kehadiran memori antigen. Paparan masa depan, sekali imunitas adaptif atau imunitas spesifik diperoleh, akan menghasilkan respon yang cepat dan efektif.

Tubuh memobilisasi sel B dan T untuk melawan paparan berikutnya sebelum mereka membuat penyakit dan orang akan tetap baik. Deskripsi singkat ini mengandaikan bahwa kekebalan spesifik, adaptif atau diperoleh berfungsi normal, yang mungkin tidak selalu terjadi.

Ada dua elemen utama dari sistem kekebalan tubuh, yang dipecah menjadi imun bawaan dan adaptif. Imun bawaan atau Kekebalan bawaan adalah respon alami tubuh untuk setiap paparan antigen. Sistem imun bawaan pada orang sehat bekerja dalam berbagai cara untuk melawan setiap paparan penyakit dan mengakhiri penyakit, meskipun tidak selalu berhasil. Sebaliknya, imun adaptif dikembangkan melalui paparan antigen atau intervensi seperti vaksinasi. Ini biasanya lebih cepat dan lebih efektif, tetapi juga-antigen yang spesifik. Ini hanya bekerja ketika tubuh memiliki memori untuk memerangi kuman tertentu sebelumnya. Pertahanan melawan mikroba dimediasi oleh reaksi awal imun bawaan dan kemudian respon imun adaptif.

Apa itu Imun bawaan

Imun bawaan (juga disebut imunitas alami atau asli) memberikan garis pertahanan awal melawan mikroba. Imun bawaan terdiri dari mekanisme pertahanan seluler dan biokimia yang ada bahkan sebelum infeksi dan siap untuk merespon dengan cepat terhadap infeksi. Mekanisme imun bawaan khusus untuk struktur yang umum pada kelompok mikroba terkait dan mungkin tidak membedakan perbedaan halus antara mikroba.

Komponen Imun bawaan

Komponen utama imunitas bawaan adalah:

(1) Hambatan fisik dan kimia, seperti epitel dan bahan kimia antimikroba yang diproduksi di permukaan epitel;

(2) sel fagositik (neutrofil, makrofag), sel dendritik, dan sel pembunuh alami (NK) dan sel limfoid bawaan lainnya;

(3) Protein darah, termasuk anggota sistem komplemen dan mediator peradangan lainnya.

Sistem Imun adaptif dan bawaan
Sistem Imun adaptif dan bawaan

Apa itu Imun adaptif

Sistem imun adaptif (juga disebut kekebalan spesifik atau didapat) mengenali dan bereaksi terhadap sejumlah besar zat mikroba dan non-mikroba. Karakteristik imunitas adaptif yang menentukan adalah kemampuan untuk membedakan zat yang berbeda, yang disebut spesifisitas, dan kemampuan untuk merespons dengan lebih giat terhadap paparan berulang terhadap mikroba yang sama, yang dikenal sebagai memori. Komponen unik dari imunitas adaptif adalah sel yang disebut limfosit dan produk yang dikeluarkannya, seperti antibodi. Zat asing yang memicu respons imun spesifik atau dikenali oleh limfosit atau antibodi disebut antigen.

Sistem Imun adaptif
Sistem Imun adaptif

Imun bawaan diaktifkan ketika sel-sel menggunakan set reseptor khusus (reseptor pengenalan pola, PRR) untuk mengenali berbagai jenis mikroorganisme (bakteri, virus, dll.) Yang telah berhasil menembus inang. Pengikat reseptor ini mengaktifkan sejumlah mekanisme terbatas pembuangan mikroba dasar, seperti fagositosis bakteri oleh makrofag dan neutrofil, atau pelepasan interferon antivirus.

Mekanisme Sistem Imun adaptif dan bawaan
Gambar 1. Sama seperti resistensi terhadap penyakit dapat bawaan (asli) atau didapat, mekanisme mediasinya dapat dibagi menjadi bawaan (kiri) dan adaptif (kanan), masing-masing terdiri dari elemen seluler (bagian bawah) dan humoral (yaitu bebas dalam serum atau cairan tubuh; bagian atas). Mekanisme adaptif, baru-baru ini berevolusi, melakukan banyak fungsi mereka dengan berinteraksi dengan yang bawaan sebelumnya.

Mekanisme Sistem Imun adaptif dan bawaan

Sistem Imun adaptif dan bawaan
Gambar 2. Garis waktu imunitas bawaan dan adaptif. Mekanisme imunitas bawaan memberikan pertahanan awal terhadap infeksi. Respons imun adaptif berkembang kemudian dan membutuhkan aktivasi limfosit. Kinetika respon imun bawaan dan adaptif adalah perkiraan dan dapat bervariasi pada infeksi yang berbeda.

Banyak mekanisme yang terlibat dalam imun bawaan sebagian besar sama dengan mekanisme yang bertanggung jawab untuk tidak spesifik bereaksi terhadap kerusakan jaringan, dengan produksi peradangan (tutupi bagian kanan Gambar 1 untuk memahami ini). Namun, karena sifat respons imun bawaan tergantung pada jenis infeksi, istilah ‘tidak spesifik’, meskipun sering digunakan sebagai sinonim untuk ‘bawaan’, tidak sepenuhnya akurat.

Imun adaptif didasarkan pada sifat khusus limfosit (T dan B, kanan bawah), yang dapat merespons secara selektif terhadap ribuan bahan non-diri, atau ‘antigen’, yang mengarah ke memori spesifik dan pola respons yang diubah secara permanen – adaptasi dengan lingkungan hewan itu sendiri. Mekanisme adaptif dapat berfungsi sendiri terhadap antigen tertentu (tutup bagian kiri Gambar 1), tetapi sebagian besar efeknya diberikan melalui interaksi antibodi dengan komplemen dan sel fagositik imun bawaan, dan dari Sel T dengan makrofag (garis putus-putus). Melalui aktivasi mekanisme bawaan ini, respons adaptif sering memicu peradangan, baik akut maupun kronis; ketika itu menjadi gangguan ini disebut hipersensitivitas.

Respons imun bawaan dan adaptif adalah komponen dari sistem pertahanan inang terpadu di mana banyak sel dan molekul berfungsi secara kooperatif. Mekanisme kekebalan bawaan memberikan pertahanan awal yang efektif terhadap infeksi. Namun, banyak mikroba patogen telah berevolusi untuk melawan imun bawaan, dan eliminasi mereka membutuhkan mekanisme kekebalan adaptif yang lebih kuat.

Ada banyak koneksi antara sistem imun tubuh bawaan dan adaptif. Respons imun bawaan terhadap mikroba merangsang respons imun adaptif dan memengaruhi sifat respons adaptif. Sebaliknya, respons imun adaptif sering bekerja dengan meningkatkan mekanisme perlindungan imunitas bawaan, membuatnya lebih mampu memerangi mikroba patogen secara efektif.

Tabel ciri Sistem Imun adaptif dan bawaan

Ciri-ciri Bawaan Adaptif
Kekhususan Untuk molekul yang dibagi oleh kelompok mikroba dan molekul terkait yang diproduksi oleh sel inang yang rusak Untuk antigen mikroba dan nonmikroba
Perbedaan Terbatas; germline disandikan Sangat besar; reseptor diproduksi oleh rekombinasi somatik dari segmen gen
Ingatan Tidak ada iya
Tidak reaktif terhadap diri sendiri iya iya
Komponen    
Hambatan seluler dan kimia Kulit, epitel mukosa; molekul antimikroba Limfosit dalam epitel; antibodi yang disekresikan pada permukaan epitel
Protein darah Pelengkap, lainnya Antibodi
Sel Fagosit (makrofag, neutrofil), sel pembunuh alami, sel limfoid bawaan Limfosit

Orang dengan penyakit autoimun mungkin mungkin memberikan respon kekebalan adaptif yang tidak seperlunya. Tubuh dapat melihat zat, bahkan bagian dari dirinya sendiri, sebagai benda asing, dan memobilisasi sel B dan T untuk menyerang dirinya. Seiring waktu, kerusakan parah dapat terjadi, dan penyakit ini perlu diobati dengan obat yang dapat mengahalau kedua jenis respon imun.

Sistem Imun adaptif dan bawaan: Ciri-ciri, komponen, mekanisme pertahanan 1

Tinggalkan Balasan