Fungsi kelenjar pineal

Kelenjar pineal adalah salah satu bagian terakhir dari otak manusia yang sepenuhnya dipahami. Kelenjar pineal bertanggung jawab untuk mengeluarkan hormon melatonin, yang mengirimkan sinyal ke berbagai organ tubuh tentang kondisi pencahayaan lingkungan. Kelenjar pineal ditemukan di hampir semua vertebrata organisme. Ini membantu mengatur ritme biologis tubuh, dan bagi banyak hewan, juga mempengaruhi fungsi reproduksi mereka. Sekresi melatonin oleh kelenjar pineal adalah efek langsung dari tingkat paparan cahaya yang diterima oleh retina.

Anatomi

Kelenjar endokrin kecil ini terletak antara dua belahan dekat pusat otak, di mana ia terselip dalam alur di mana kedua sisi talamus bergabung. Pada manusia, kelenjar pineal mencapai ukuran penuh antara usia 1 dan 2 tahun, meskipun berat secara bertahap akan meningkat setelah pubertas.

Kelenjar pineal adalah struktur kecil, seukuran kacang polong, yang terletak kira-kira di tengah kepala. Karena itu adalah salah satu dari beberapa struktur yang jelas tidak berpasangan pada otak, abad ketujuh belas filsuf Perancis Rene Descartes (1596-1650) menyarankan bahwa itu adalah kursi dari jiwa, mediasi pengalaman subjektif dan intervensi di mesin otak dalam situasi kehendak bebas dan pilihan moral. Pada kenyataannya, kelenjar pineal pada dasarnya bagian dari sistem visual.

Terletak di belakang ventrikel otak ketiga di garis tengah otak (di antara dua belahan otak). Pada manusia dewasa, panjangnya sekitar 0,8 cm (0,3 inci) dan beratnya sekitar 0,1 gram (0,004 ons). Pasokan kaya saraf adrenergik (neuron sensitif terhadap hormon adrenal epinefrin). Dalam rahim, itu berkembang dari atap diencephalon, bagian dari otak.

Fungsi

Pada mamalia merespon langsung terhadap cahaya karena menerima pesan sepanjang serabut dari sel-sel saraf dari inti suprakiasmatik hipotalamus, yang secara sendiri menerima sinyal dari mata melalui serat saraf optik. Nukleus suprakiasmatik adalah pusat utama ritme-pembangkit tubuh – jantung jam tubuh. Pada vertebrata rendah kelenjar pineal itu sendiri merupakan ‘jam’ dan sel yang merespon langsung terhadap cahaya. Output utama dari kelenjar pineal adalah ‘kegelapan’ hormon melatonin, yang biasanya dibuat pada malam hari. Melatonin, dengan durasi sekresi, berfungsi untuk menunjukkan kepada tubuh kegelapan dan panjang malam. Sinyal ini digunakan untuk mengatur waktu ritme biologis.

Telah diamati bahwa konsentrasi serum melatonin meningkat ke tingkat puncak selama waktu gelap tetapi rendah di siang hari. Melalui produksi dan sekresi melatonin, kelenjar pineal berperan penting dalam regulasi pola tidur dan ritme sirkadian. Cahaya terdeteksi oleh sel-sel fotosensitif pada retina dan sinyal hasilnya yang dikirim ke hipotalamus, daerah otak yang mengkoordinasikan respons jam biologis.

Sinyal-sinyal ini akhirnya mencapai kelenjar pineal melalui jalur yang pertama turun melalui tulang belakang dan kemudian naik kembali melalui neuron pasca-ganglionik. Dalam hal ini, kelenjar pineal mirip dengan medula adrenal karena merespon sinyal dari sistem saraf simpatik dan, pada gilirannya, menghasilkan hormon melatonin, yang juga merupakan mekanisme pensinyalan.

Telah diketahui bahwa kelenjar pineal melepaskan melatonin untuk mengarahkan ritme sirkadian dan siklus tidur. Namun, sekarang diketahui memiliki tujuan yang jauh lebih luas.

Sebagai konduktor sistem endokrin, kelenjar pineal mengontrol sinyal hormon ke semua organ. Ia memainkan peran neural-endokrin ganda dengan fungsi yang mencakup semua sistem tubuh. Hari ini, bukti menunjukkan bahwa kelenjar pineal adalah konduktor utama dari fisiologi otak dan tubuh.

Fungsi dari kelenjar pineal lainnya termasuk:

  1. Tidur dan siklus bangun-tidur sirkadian
  2. Fungsi reproduksi dan hormon kelamin
  3. Pertumbuhan & perkembangan
  4. Suhu tubuh
  5. Tekanan darah
  6. Sistem kekebalan
  7. Kesuburan
  8. Aktivitas motorik
  9. Penindasan kanker dan tumor
  10. Umur panjang dan anti-penuaan

Signifikansi klinis

Kalsifikasi

Kalsifikasi kelenjar pineal adalah tipikal pada orang dewasa muda, dan telah diamati pada anak-anak semuda dua tahun. Sekresi internal kelenjar pineal menghambat perkembangan kelenjar reproduksi karena ketika itu sangat rusak pada anak-anak, perkembangan organ kelamin dan kerangka dipercepat.  Kelenjar yang terkalsifikasi sering terlihat pada rontgen tengkorak. Kalsifikasi kelenjar pineal dikaitkan dengan corpora arenacea, juga dikenal sebagai “pasir otak”.

Tumor

Tumor kelenjar pineal disebut pinealoma. Tumor ini jarang terjadi dan 50% hingga 70% adalah germinoma yang muncul dari sel-sel benih embrionik yang terasing. Secara histologis mereka mirip dengan seminoma testis dan disgerminoma ovarium.

Tumor pineal dapat menekan colliculi superior dan area pretectal otak tengah dorsal, menghasilkan sindrom Parinaud. Tumor pineal juga dapat menyebabkan kompresi saluran air otak, menghasilkan hidrosefalus noncommunicating. Manifestasi lain adalah konsekuensi dari efek tekanannya dan terdiri dari gangguan penglihatan, sakit kepala, kemunduran mental, dan terkadang perilaku seperti demensia.

Neoplasma ini dibagi menjadi tiga kategori, pineoblastoma, pineocytoma, dan tumor campuran, berdasarkan tingkat diferensiasi mereka, yang, pada gilirannya, berkorelasi dengan agresivitas neoplastik mereka. Perjalanan klinis pasien dengan pineocytomas berkepanjangan, rata-rata hingga beberapa tahun. Posisi tumor ini membuat mereka sulit untuk diangkat melalui pembedahan.

Kelenjar pineal

Tinggalkan Balasan