Kartilago: Pengertian, jenis, dan Fungsi tulang rawan

Kartilago atau Tulang rawan adalah jaringan ikat avaskuler semi-kaku tapi fleksibel yang ditemukan di berbagai tempat di dalam tubuh. Dengan struktur lentur terutama terdiri dari air, jenis jaringan ini juga sangat tangguh. Tulang rawan ditemukan di seluruh tubuh manusia di daerah-daerah seperti sendi, hidung, jalan napas, cakram intervertebralis tulang belakang, dan telinga.

Jenis Tulang Rawan (Kartilago)

Ada tiga jenis tulang rawan dalam tubuh manusia. Meskipun komponennya sangat mirip, jumlah masing-masing komponen berbeda, memberikan kualitas yang berbeda untuk setiap jenis. Dengan demikian, setiap jenis memiliki lokasi tertentu.

Tulang Rawan hialin

Bentuk tulang rawan yang paling umum adalah tulang rawan hialin. Hyalos adalah kata Yunani untuk kaca, yang menggambarkan penampilan jenis jaringan ikat ini – tembus cahaya, putih kebiruan, dan mengkilap. Tulang rawan hialin biasanya hanya setebal 2 – 4 mm (semua tulang rawan harus tipis, karena tidak ada vaskularisasi pada jenis jaringan ini, dan nutrisi dan oksigen harus diperoleh melalui difusi). Ini adalah bentuk tulang rawan embrionik, dan juga ditemukan di tulang rusuk, sendi, hidung, laring, dan trakea.

Serabut kolagen tulang rawan hialin terutama tipe II, sangat tipis, dan tidak terlihat oleh mikroskop karena memiliki sifat refraktori yang sama dengan yang dimiliki oleh matriks itu sendiri.

Fibrokartilago

Ditemukan di mana tendon dan ligamen bertemu tulang, terletak jyga pada simfisis pubis, di menisci, sendi sternoklavikula, dan annulus fibrosus (pusat diskus intervertebralis), fibrokartilago adalah jaringan ikat yang sangat kuat dan lentur. Ini diperkuat dengan bundel serat kolagen yang berjalan sejajar satu sama lain, memungkinkan tingkat peregangan yang rendah. Karena kelimpahan serat kolagen, fibrokartilago berwarna putih. Tidak memiliki perikondrium dan terdiri dari serat kolagen tipe II dan tipe I. Gambar di bawah ini menunjukkan bentuk tapal kuda putih mulus dari fibrocartilaginous menisci.fibrokartilago meniskus

Tulang rawan elastis

Tulang rawan elastis terutama ditemukan di telinga luar (daun telinga atau pinna), tabung Eustachius, dan epiglotis. Bagian-bagian anatomi ini diperlukan untuk selalu kembali ke bentuk aslinya. Peran tulang rawan elastis adalah murni struktural, menawarkan fleksibilitas dan ketahanan karena campuran serat elastis dan serat kolagen tipe II. Warnanya kuning, dan tanpa struktur fibrocartilage yang teratur jika dilihat pada slide mikroskop.

jenis tulang rawan

Tulang rawan elastis terutama terletak ditemukan di telinga luar (daun telinga atau pinna), tabung Eustachius, dan epiglotis. Bagian-bagian anatomi ini diperlukan untuk selalu kembali ke bentuk aslinya. Peran tulang rawan elastis adalah murni struktural, menawarkan fleksibilitas dan ketahanan karena campuran serat elastis dan serat kolagen tipe II. Warnanya kuning, dan tanpa struktur fibrokartilago yang teratur jika dilihat pada slide mikroskop….

Tingginya jumlah muatan negatif yang diberikan konstruksi seperti itu, bersama dengan luas permukaan yang besar, memungkinkan proteoglikan mengikat air dalam jumlah besar. Ini menciptakan tekanan osmotik yang tinggi, meningkatkan beban, dan membentuk konsistensi ECM yang seperti gel.

Fungsi Tulang Rawan (Kartilago)

Fungsi tulang rawan lebih dari struktural, dan memiliki fungsi yang berbeda dalam siklus hidup. Dalam embrio, ia memberikan dukungan dan merupakan pendahulu bagi tulang. Tulang rawan embrionik baik tetap sebagai tulang rawan atau menyediakan substruktur untuk osifikasi endokhondral, yang berarti juga berfungsi sebagai templat untuk pertumbuhan dan perkembangan sistem muskuloskeletal yang cepat.

Tulang rawan adalah jaringan kenyal yang memungkinkan untuk gerakan wajah serta menyediakan struktur pendukung ringan di telinga eksternal, dan ujung dan septum hidung. Di daerah lain itu bertindak sebagai peredam kejut, daerah bantalan di mana tulang bertemu tulang dan mencegah abrasi dan kerusakan. Sendi juga tidak akan bisa bengkok tanpa fleksibilitas tulang rawan. K

ombinasi peran terlihat di saluran udara, di mana cincin tulang rawan di sekitar trakea mencegah keruntuhan dan kerusakan, dan tulang rawan di ujung tulang rusuk memungkinkan tulang rusuk berayun ke atas dan ke luar selama inspirasi. Tulang rawan juga berperan dalam perbaikan tulang di mana, seperti pada embrio, tulang rawan menyediakan templat untuk osifikasi, kali ini untuk bagian tulang yang patah.

Kartilago melindungi tulang tidak bergesekan satu sama lain pada sendi. Kartilago atau tulang rawan juga mendukung bentuk telinga dan hidung dan struktur tubuh lainnya. Sebagai contoh, trakea akan runtuh tanpa pita tulang rawan yang berjalan turun disepanjangnya.

Fungsi jaringan tulang rawan hialin

Jaringan tulang rawan hialin menyediakan permukaan halus, memungkinkan jaringan untuk memindahkan / bergeser dengan mudah satu sama lain, misalnya memfasilitasi gerakan halus pada sendi. Hal ini juga menyediakan fleksibilitas dan dukungan.

Fungsi jaringan fibrokartilago

Jaringan fibrokartilago memberikan dukungan dan kekakuan untuk terpasang dengan struktur sekitarnya dan merupakan yang terkuat dari tiga jenis tulang rawan.Kartilago

Fungsi dari jaringan tulang rawan elastis

Tulang rawan elastis memberikan dukungan kepada struktur sekitarnya dan membantu membatasi dan memelihara bentuk daerah di mana ia hadir, misalnya telinga bagian luar. Kartilago juga ditemukan pada tulang rusuk. Hal ini ditemukan di banyak hewan dan bahkan beberapa tanaman, dan dapat permanen atau sementara. Tulang rawan yang bersifat sementara, yang ditemukan pada anak-anak, akan mengeras atau berubah menjadi tulang keras seiring dengan pertumbuhan anak. Tulang rawan permanen tidak berubah sepanjang kehidupan seseorang. Kartilago tidak memiliki pembuluh darah dan terdiri dari sel-sel bulat yang disebut kondrosit.

Kartilago: Pengertian, jenis, dan Fungsi tulang rawan 1

Tinggalkan Balasan